Friday, July 31, 2009

Kenangan dan Hati yang Bangsat!

Sumpah. Aku tak tahu apa yang perlu dititipkan dalam entri kali ini. Sebenarnya, ada rasa yang berbalam. Jauh, jauh dalam hati. Gila? Gila agaknya hati ini. Bebal dan degil. Tak faham-faham. Sudah... maksudnya sudah. Hentikan saja. Bodoh... dan bodoh sangat. Hati ini dah jadi terlalu bangsat. Bangsat? Kenapa? Entahlah. Kosong dan penuh sampah.

Salah,
Salah kalau meratap kesedihan?
Beremosi,
atau terlebih emosi?

Matilah....
kebumikan saja segala kesedihan yang berpaksikan nama sialan!
Hiduplah...
hati berhak untuk kegembiraan dan berikan makna pada senyuman!

Hakikatnya...
bila senyuman tak bermakna, kau hidup berlandaskan hipokrasi
Sejarahnya...
kau perlu bungkus dan campak jauh

Kenangan yang mati hidup kembali
Persetankan kenangan itu
Apa perlu kau bangkitkan kematian?
Apa untungnya jiwa terus didera?
Tak!
Inilah ketagihan
Ketagihan sekeping hati mati

Kau tahu ia menyakitkan
Kau tetap terus mahukan lagi
Pedih...
pedih kenangan itu
Kau tetap mahukan ia hidup
Itulah hati... bukan akal

Akal...
Kebal dan waras mampu menutup segala pintu-pintu kenangan.
Hati...
Ya! Hati degil dan terlalu bangsat!
Hati membuat aku mati!
Mati... mati... mati dan mati berkali kali

* sekadar luahan rasa pada hati yang dah lama mati!
Dan jenazahnya tak tersempurnakan....