Sunday, June 26, 2011

Sesedap mulut berbicara...

Langit Tinggi Rendah

"Kenapa akak buat macam tu?" aku bertanya kepada seorang teman, di satu ketika.
"Padan muka, baru dia tahu langit tinggi rendah," balas teman dan juga kakak senior itu.
Hati aku bertanya, apa yang tinggi dan rendahnya?

Bertemu buku dengan ruas

"Saya tak akan diam. Biar hari ini, bertemu buku dengan ruas," berkata seseorang kepada aku sambil diperhatikan pihak yang lain.
Hati aku bicara, apa yang mamat ni cuba maksudkan?

Sebelum bercerita tentang dua kejadian di atas, aku mahu berkongsi sesuatu dengan sesiapa yang sudi menziarah dan mengisi masa dengan membaca entri-entri dalam blog ini.

Pernah tidak kalian mendengar atau terbaca ayat ini...

"Pekerjaan adalah pakaian seharian manusia"

Mungkin, ada yang pernah terdengar atau terbaca ayat ini (atau ayat yang berlainan tetapi tetap membawa erti sama). Ayat ringkas ini menerangkan tabiat manusia yang dipengaruhi dengan tanggungjawab terhadap kerja. Sebagai contoh, seorang pelakon adakalanya tidak melepaskan 'kulit' dipakainya di hadapan kamera atau di pentas dalam kehidupan seharian. Jika akauntan pula, sentiasa berkira-kira tentang setiap perkara termasuklah duit dibelanjakan untuk mendapatkan perkhidmatan tandas awam. Masih tidak faham dengan contoh-contoh tadi?

Baiklah, kalau kurang jelas dan gagal memahami apa yang ingin disampaikan, aku guna pula pengalaman hidup sendiri. Tidaklah aku perlu susah-susah nak menjawab itu dan ini.

Sejak memakai 'topi' sebagai editor, aku cenderung untuk membetulkan kesalahan. Aku masih ingat lagi semasa mee segera buatan Indonesia pertama kali di bawa masuk ke Malaysia. Kalau tak silap, ketika itu abah sedang memandu kereta dan membawa kami ke Tanjung Malim. Ada sebuah papan iklan yang berdiri megah dengan perkataan Sedaap.

"Tak ada sesiapa nak mengadu tentang kesalahan ejaan tu?" soal aku.

Ketika itu, aku masih lagi seorang pelajar. Kesalahan penggunaan ayat dan ejaan pernah menjadi isu yang agak serius di satu masa dahulu. Disebabkan itulah, aku mengajukan soalan itu secara terbuka tetapi tidak bertemu sebarang jawapan. Penyakit aku yang sangat cenderung menegur kesalahan ini semakin menjadi-jadi sejak beberapa tahun kebelakangan ini.

Adakah salah aku begitu atau pekerjaan aku yang harus dipersalahkan?

Di satu kejadian lain, ketika itu satu mesyuarat 'mini' diadakan di pejabat. Sedang sibuk orang lain berbincang, aku ternampak sehelai kertas catatan. Kertas catatan yang diatasnya ada beberapa contengan. Gagal mengekalkan perhatian terhadap perbincangan, aku mencapai pen dan membetulkan beberapa ayat dan juga ejaan. Harus diingatkan, ia hanyalah sekeping kertas catatan kasar. Kesalahan ejaan adalah perkara sangat biasa kerana ia digunakan untuk kefahaman orang itu sendiri dan bukan informasi untuk dikongsi bersama orang lain. Mujurlah, tidak ada sesiapa yang sedar akan perbuatan aku itu.

Tabiat aku yang satu ini turut mengganggu perbualan seharian bersama teman-teman. Aku tahu, ramai yang tidak gemar bila aku mula menegur. Maaflah, bukan aku sengaja nak menegur tetapi disebabkan kebiasaan dan mungkin juga seperti yang aku nyatakan di awal tadi, terbawa-bawa dengan tanggungjawab kerja.

Kadang-kadang telinga jadi gatal bila ada manusia yang sesedap mulut berbicara. Mungkin tanpa sedar, ramai yang gemar menggunakan peribahasa dalam perbualan seharian. Tidak. Aku tidak ada masalah dengan penggunaan peribahasa. Ianya sesuatu perbuatan yang bagus. Sekurang-kurangnya, tidaklah mati peribahasa Melayu. Cuma yang menjadi masalah apabila mereka menggunakan peribahasa tanpa tahu erti.

Beberapa tahun dahulu, aku ada seorang kenalan yang agak senior usianya. Selepas dia berkahwin dan aku sambung belajar, hubungan kami terputus. Pernah juga aku mencuba menghubungi nombor terakhir miliknya yang ada dalam simpanan. Malangnya, nombor yang aku hubungi itu tidak ada dalam perkhidmatan. Lagipun, kenalan aku ini (yang aku panggil akak) memang gemar bertukar nombor. Boleh dikatakan setiap talian yang ada di Malaysia ini pernah dicubanya. Digi, Celcom dan Maxis. Satu perkara yang membuatkan aku masih mengingati akak ini, dia gemar menggunakan ayat langit tinggi rendah. Dalam satu hari, ayat ini pasti muncul. PASTI!

"Kenapa akak buat macam tu?" aku bertanya kepada seorang teman, di satu ketika.

"Padan muka, baru dia tahu langit tinggi rendah," balas teman dan juga kakak senior itu.

Hati aku bertanya, apa yang tinggi dan rendahnya?

"Biar dia tahu, akak bukan orang yang boleh dibuat main," jelasnya sebelum aku sempat menyoal.

Sumpah. Akak ini sentiasa buat aku keliru. Keliru dengan penggunaan ayat yang digunakan dengan konteks situasi yang diceritakan kepada aku.

Baru-baru ini (taklah baru dan tidaklah terlalu lama) aku dihadapkan dalam satu perbincangan. Perbincangan yang aku kira, tidak harus mengheret dan meleret. Perbincangan yang membentuk kepada 3 hala walhal yang terlibat hanya 2 pihak. Apa-apapun, perkara sudah pun terjadi. Apa keputusan dan kesan perbincangan itu, biarlah aku simpan sendiri dalam poket atau memori otak yang masih berbaki. Harap tidak berdebu.

"Saya tak akan diam. Biar hari ini, bertemu buku dengan ruas," berkata seseorang kepada aku sambil diperhatikan pihak yang lain.

Hati aku bicara, apa yang mamat ni cuba maksudkan?

"Mungkin orang lain boleh berdiam, tapi bukan saya. Kalau tak puashati, saya akan terus tanya," sambung mamat itu lagi.

Sumpah. Aku tak faham dengan penggunaan 'bertemu buku dengan ruas' dalam ayatnya.

Adakah dia tahu, maksud peribahasa itu atau pun sesedap mulut berbicara? Aku ketawa kecil. Secara zahirnya. Tapi, kalaulah dapat dilihat terus ke dalam hati, pasti mamat itu nampak yang aku ketawa berguling-guling.

Jujurnya, tidak sedikit pun aku gentar ketika dipanggil ke muka 'pengadilan' yang dia wujudkan. Meja bulat menjadi medan untuk aku melihat sandiwara dan bergelak sakan dalam hati. Hiburan di pagi hari. Tidak. Aku tidak akan menegur kesalahannya itu. Lagipun, dia sendiri pernah berkata, "kau hingusan lagi, tak ada pengalaman!"

Oh ya, 'bertemu buku dengan ruas' itu bermaksud seimbang dan sama. Jelas sekali, aku dan dia tidak sama. Kalau dia sama 'bodoh' seperti aku, mungkin aku boleh terima. Kalau dia sama 'bijak' seperti aku, mungkin bergoyang juga aku dibuatnya. Masalahnya di sini, dia tak tahu apa yang aku tahu. Aku tak tahu apa yang dia tahu. Dia mahir dalam hal lain, aku mahir dalam hal lain.

Kalau dia keras kepala, aku keras hati. Keras kepala, kalau 'dihentak' dengan kata-kata boleh lembut. Kalau keras hati, macam mana kau berlagu sekalipun tidak akan lembut. Bak kata abah, keras hati lawannya ayat suci. Di situ, kesalahan dia paling besar dan tindakan yang diambilnya hari itu, sia-sia. Terima kasih kerana mencuba tetapi anda tetap di tempat yang layak untuk anda berada.

* Bila ada orang berkata bahasa Melayu mudah berbanding bahasa-bahasa lain, aku akan imbas atas bawah manusia itu. Mungkin 'A' mudah dicetak cantik di atas kertas. tetapi ia bukanlah semudah yang disangkakan. Jangan kerana kamu berbangsa Melayu, bahasanya dikatakan mudah. Ilmu bahasa atau apa juga ilmu di dunia, tidak akan pernah habis. Satu sahaja nasihat yang akan aku berikan secara percuma, "Jangan sesedap mulut berbicara!"