Friday, June 10, 2011

2 Hari Bercuti Demi Ayuz, bukan untuk pergi...

"Hari ini kau datang riang tersenyum, buatku senang...
Kau hias dirimu, membuat hati bertambah sayang..."

Jangan salah faham. Lagu ini tak ada kena mengena dengan isi yang mahu disampaikan hari ini. Esok dan hari ini, atau hari ini dan esok. Kedua-duanya tetap membawa maksud yang sama. Apa dia? Dua hari. .

Sebenarnya, aku bercuti hari ini dan juga esok. Mulanya, tak terniat pun nak bercuti. Memandangkan kakitangan untuk persiapan majlis pernikahan dan persandingan adik aku tidak mencukupi, aku pun menawar diri untuk bercuti. Aku minta cuti pun, seminggu lebih awal. Di kedai makan Restoran Anuja, Kepong. Sewaktu bersantai bersama majikan dan kenalan tempat kerja. Di situ, dengan muka selamba aku mohon cuti. Bukan sehari, tetapi dua. Sebelum aku tinggalkan pejabat, majikanku sempat memberitahu khabar gembira. Khabar yang aku tunggu lebih setahun lamanya. Harap jadi kenyataan. Kalau David Teoh kata, "bukan janji tapi pasti, tapi dalam kes ini, bukan pasti tapi janji." Lalalala..

Oh ya, buat yang suka jadi tukang adu atau lebih tepat lagi aku gelarkan sebagai MAMINAH REPOT, aku cuti bukan pergi interviu kerja tetapi, aku cuti untuk tolong adik aku. Eh, kenapa pula aku tiba-tiba jadi emo? Biasalah. Ada masanya kita boleh teringatkan perkara yang lepas-lepas. Aku teringatkan manusia yang dipenuhi hasrat dengki dalam hatinya dan tak pernah lelah menjadi kaki repot, mengadu itu dan ini. Sebelum dia repot lagi pada majikan, biar aku bagitahu di sini. Di BLOG aku. Ruang persendirian yang tidak memerlukan duit bayaran dan tidak memaksa sesiapa untuk singgah baca. Tak nak baca, tekan saja butang Google, dan bacalah benda-benda berfaedah lain yang menjana sumber dosa dan macam-macam lagi. Permainan dalam FACEBOOK, mengumpat, keji dan hina juga dalam FACEBOOK. Lalalala... sumber pendapatan yang menjanjikan pulangan LUMAYAN!

Hmm. Aku pun sudah dilanda keletihan. Perlukan rehat untuk menjana tenaga semula untuk hari Sabtu ini. Semoga tidak ada apa-apa akan terjadi dan segala-galanya berjalan dengan lancar. Insya-allah.








Oh ya, inilah kad jemputan Majlis Persandingan adikku, Shahyuzana Akmam dan pasangannya, Firdaus. Kualiti pengimbas (scanner) amat tidak memuaskan, jadi gambar asalnya bukanlah seperti yang tertera pada blog ini. Namun, kesalahan dan kesilapan yang amat jelas menjengkelkan mata memandang adalah informasi yang kurang tepat. Aku rasa, dah banyak kali adik aku bertegang urat dengan perancang perkahwinan yang diupahnya ini.

Mana agaknya tanggungjawabnya sebagai perancang perkahwinan 'berpengalaman' (malas aku sebut namanya tapi, cukuplah TREZ bukan nama sebenar). Bukanlah aku mahu mengagungkan pekerjaan aku. Namun, sebagai editor mata aku gagal untuk tidak mengesan kesalahan yang tidak sepatutnya terwujud dalam kad ini.

Lihatlah saja pada baris ayat ini...

"serta keluarga ke Majlis Perkahwinan putera kami;

Shahyuzana Akmam Binti Md Zahar"

Takkanlah adik aku PUTERA? Bukankah sepatutnya PUTERI? Tak pasal-pasal nanti orang kata kahwin GAY! Sungguh kurang cermat dan amatlah cuainya Trez dalam melakukan tugasan. Diikuti pula dengan kesalahan pada tempat majlis berlangsung. Sepatutnya di Tingkat 3. Pandai-pandai pula diubah jadi Tingkat 2. Kalau tersesat tetamu hari itu nanti, memang siaplah.

* Tak cukup menjanjikan perkhidmatan dengan bercakap indah-indah sampai bergegar meja, sebaliknya buktikanlah dengan perbuatan. Sedangkan kad jemputan semudah itu pun kesalahan yang jelas boleh dilakukan, apatah lagi di hari majlis berlangsung? Tunggu dan lihat!