Tuesday, August 11, 2009

Setahun Sudah ...


Orang selalu kata, anak sulung itulah anak emas. Aku tak faham. Kenapa anak sulung yang perlu diangkat? Tak terfikirkah perasaan anak-anak yang lain?

Bila menjejak dewasa, perlahan-lahan aku memahami apa yang dimaksudkan dengan ayat tersebut. Semua gara-gara novel sulungku, Rindu Pada Matahari. Salah satu novelku yang akan sentiasa mengungguli tempat paling atas dalam hatiku. Ya! Aku pantas membuat persamaan antara kedudukan anak sulung dan juga karya pertamaku ini. Benar. Yang pertama akan sentiasa nombor satu di hati. Itu hakikat kehidupan.

Hari ini, genaplah setahun Rindu Pada Matahari menjengah di pasaran. Hari ini, genap juga setahun aku bergelar penulis (novel). Rindu Pada Matahari yang telah membuka jalan dan memudahkan kerja-kerja aku pada hari ini. Tanpa Rindu Pada Matahari, Romibaiduri Zahar tidak akan muncul di persada penulisan.

Kelahiran Rindu Pada Matahari juga mengundang pelbagai cerita dan pengalamanku secara peribadi. Siapa sangka, untuk novel sebegitu (yang dianggap mudah oleh sesetengah golongan), aku habiskan masa hampir lima tahun. Ya! Aku sudah mula menulis kisah Rindu Pada Matahari ini sejak aku tamat sekolah menengah di CBN dulu.

Bermula sebagai suka-suka, akhirnya menjadi salah satu punca rezeki aku pada hari ini.

Semuanya bermula dari adikku, Ayuz. Dia menceritakan idea tentang satu kisah. Seorang budak perempuan sekolah dan seorang lelaki tua. Dia suruh aku garap, kerana dia tahu aku memang suka menulis. Sebelum itu, dia pernah membaca cerpen yang pernah kutulis, Sekaliku Lafaz Cinta Untuk Selamanya, dan Balasan Cintamu (malangnya dua cerpen yang boleh diibaratkan novel pendek masih tersimpan dalam kotak dan tak berani untuk aku hantar ke mana-mana penerbit). Aku memberikan tajuk kepada idea yang diberikan padaku sebagai Kasih Dia.

Malangnya, penulisan aku terbantut, gara-gara aku masuk belajar. Sibuk dengan pelajaran dan membuatkan aku mengabaikan penulisanku. Namun sebenarnya, ada perkara yang membuatkan aku mengalah terus. Aku pernah menghantar sinopsis cerita ini di salah sebuah syarikat penerbitan gergasi (masih lagi gergasi hingga ke hari ini!). Sinopsis aku ditolak dengan alasan cerita tak cukup kuat. Jadi, terperaplah Kasih Dia di dalam komputer aku.




Ayuz, adikku selalu mempersendakan aku. Tapi, aku faham tindakannya itu. Malah, dia akan bertanyakan aku perkembangan cerita itu. Boleh dikatakan, Ayuz terlibat secara langsung dalam pembikinan Rindu Pada Matahari. Ayuz... terima kasih, aku sayang kau.

Along pula, selalu banyak beri kata semangat. Adakalanya aku tak rasa aku mampu menulis. Tambahan pula ada orang mengatakan karya aku ini karya syok sorang. Tapi Along yang mengembalikan keyakinan pada aku. Along, terima kasih sebab bantu aku jadi aku. Aku sayang kau.

Umi dan abah. Tulang belakang aku. Kasih sayang dan kepercayaan mereka membuatkan aku lebih yakin. Merekalah sumber inspirasi. Kata-kata mereka membuatkan aku tak pernah lelah. Abah dan umi, Izan tak rasa ada ibu dan ayah lain yang mampu bertahan dengan sikap anak seperti Izan. Umi dan abah sentiasa sabar dan memaafkan kesalahan kami. Terutama sekali Izan. Budak nakal dan keras kepala. Alhamdulillah, Izan sudah nampak jalan yang umi dan abah restui untuk Izan. Insya-Allah Izan akan terus mengorak dan tentunya dengan keberkatan kasih sayang dan restu umi abah. Tanpa Umi dan Abah, tak adalah Izan. Tak adalah Romibaiduri Zahar dan tiada juga Rindu Pada Matahari.

Aku ada katakan di awal tadi, terlalu banyak halangan yang aku lalui sepanjang penghasilan Rindu Pada Matahari. Antaranya, aku pernah ditemukan dengan peristiwa yang mana aku kehilangan USB dan segala CD salinan untuk manuskrip Kasih Dia. Naik gila juga aku dibuatnya. Siap aku tampal nota pemberitahuan di setiap papan notis. Aku masih ingat lagi kata-kata Puan Normadiah masa aku beritahu yang aku kehilangan beg CD dan USB yang dah bagaikan nyawa ku itu.

"Awak redha ajelah ya Shahaini kalau karya awak tu jadi karya orang lain,"

Masa tu, aku tak tahu nak buat apa. Satu-satunya perkara yang aku dapat buat, ialah berserah. Ya. Aku berserah. Ketika itu kami (pelajar-pelajar Aswara tengah sibuk dengan pementasan randai ASWARA). Jadi, aku cuba sibuk-sibukkan diri, tak mahu ingat tentang himpunan karya ku itu. Biarlah, kalau rezeki aku... aku akan jumpa balik. Kalau bukan, aku redha. Akan aku cuba lain kali.

Hampir seminggu juga aku merana kehilangan 'nyawa'ku itu. Bayangkanlah, aku dah pegang salinan CD karya aku tu sejak aku habis STPM. Terlalu banyak rahsia dan kenangan di dalam CD dan juga USB itu. Seminggu itu juga membuatkan aku terima hakikat dan aku telah menggantikan semua CD dan USB baru, tapi isinya pasti tak sama.

Sedang aku sibuk melakukan tugas menjaga wardrobe aku didatangi salah seorang kenalan dari fakulti Filem. Dia ni antara orang yang popular juga di ASWARA kerana dua sebab. Satu sebab dia memang berbakat bak kata orang 'multi-talented'. Semua pun boleh. Kedua, 'playboy' paling panas ASWARA. Jadi, bila orang sepopular itu menyapa, aku rasa macam ada yang tak betul. Siapalah aku ini kalau nak dibandingkan dengan dia, betul tak?

Dia kata dia ada tugasan untuk buat video program dokumentari tentang psikologi manusia. Aku pun cuba berikan peluang pada dia terangkan tugasannya (satu yang aku kagum dengan sikap dia adalah insan ini memang rajin). Soalan yang dia ajukan memang menyentuh perasaan aku, apa taknya, dia tanya....

"Masa awak di UIA dulu, awak belajar apa?"

Aku keliru sebab setahu aku, tak ada sesiapa pun yang tahu aku pernah belajar di UIA.

"Undang-undang,"

Banyak juga soalan lagi yang diajukan sampailah ke satu soalan yang buatkan kening aku naik sebelah.

"Apa harapan awak kalau karya simpanan awak diterbitkan?"

Masa tu Fatimah ada di sebelah, aku pandang dia. Fatimah faham maksud pandangan aku tu. Aku sedih sangat. Sampai tak dapat berkata-kata.

Dia senyum dan mengeluarkan beg CD berwarna biru. Aku pun menjerit sakan dan hampir-hampir peluk dia (kelakar kalau diingatkan). Semenjak hari itu jugaklah aku berkawan dengan dia. Kalaulah bukan dia, tentu tak akan terlahir karya Romibaiduri Zahar. Kepada dia Sallu (nama sebenarnya Ahamad Tarmizi)... terima kasih banyak-banyak. Kau pun banyak bagi sokongan pada aku sepanjang PeTA tempoh hari. Oh ya, agaknya apa jadi dengan lirik lagu yang aku bagi hari itu untuk PeTA kau ya? Harap-harapnya aku tak dipinggirkan. Dengar cerita, dia sekarang dah melanjutkan pelajaran ke UPSI. Aku doakan kau berjaya dan akan keluar mengajar anak bangsa dan bukan mengajar benda yang nakal-nakal tau!


Aku juga perlu mengucapkan berbanyak terima kasih pada barisan tenaga pengajar aku di ASWARA. Terutama sekali Tuan Haji Ghazali. Dia banyak meluangkan masa mendengar idea dan keluhan aku. Malah, dia jugalah insan yang membantu aku membentuk watak Isabell. Pada dia juga aku mengetahui tentang perjalanan seorang mualaf.

Pada rakan-rakan yang tak pernah lepas memberi sokongan. Aku sayang kalian. Ayshah... kau selalu ada dengan aku. Kau pun tahu bagaimana sakitnya jiwa aku pernah dilukai dan kau juga yang menjadi perisai hati ini. Aku sayang kau sangat sangat. Insya-Allah hubungan kita tak akan terputus. Kau pun tahu itu.

Pada Viva IL Divo, yang teristimewa Airul dan Fatimah yang banyak membunuh dan menghidupkan semua watak dalam karya sulung akak ini. Terima kasih dan kalian tahu... akak sangat sayang kalian.


Kepada Imaan (semestinya), kau tahu kau paling istimewa. Dunia kita berbeza tapi masih sama. Kau adalah salah seorang yang membentuk kejayaan aku pada hari ini. Terima kasih kerana semangat juangmu, terima kasih atas kata-katamu dan terima kasih kerana sentiasa ada untuk buat aku tersenyum.

Juga terakhir kepada si Dia. Pernah menapak dan bertakhta di hati. Aku tak akan sesekali lupa kata-kata semangat yang pernah dia ungkapkan. Walau cerita kita dah berakhir, tapi kata-kata itu masih ku pegang kerana ia membakar semangat ini untuk menjadi lebih baik. Lebih baik dari kau dan dia.

Akhir kata sebelum aku meraikan setahun usia Romibaiduri Zahar dan Rindu Pada Matahari, terima kasih kepada semua yang sudi membaca dan memberi respon. Kepada kak Afna yang tak lepas-lepas memberi kata-kata semangat dan nasihat, terima kasih, dan kepada Rizman yang beri komen jujur tentang watak-watak RPM. Alhamdulillah dan Insya-Allah, Romi ini akan menghasilkan karya yang lebih baik di masa hadapan. Terima kasih sekali lagi.

Terima kasih kerana menjiwai watak Isabell, Salman, Taufiq, Hisham dan Aleeya.