Wednesday, August 26, 2009

Kegembiraan Berganda!



Sejak beberapa bulan kebelakangan ini aku asyik teringatkan kawan-kawan yang dah lama aku tak dengar khabar berita. Tak tahu ke mana mereka menghilang. Rindu betul aku pada mereka. Walaupun ada antara mereka yang aku tak pernah bersua muka tetapi hubungan aku dan mereka amat istimewa. Ya, benar. Aku tak bohong.


KAWAN UNTUK SELAMANYA



Selain dari kawan-kawan yang aku dapat bertemu muka, aku juga punya kenalan dengan beberapa insan luar dari Malaysia. Aku berkenalan dengan mereka tentu sekali melalui internet. Ramai orang kata, tak boleh percaya sangat dengan orang-orang di internet. Kadang-kadang, mereka menipu. Entahlah. Bohonglah kalau aku kata aku tak pernah 'terserempak' dengan golongan penipu seperti yang dimaksudkan. Tetapi, aku tak pula bodoh untuk mengulangi kesilapan yang sama dengan mempercayai golongan sebegini dan Alhamdulillah, baki yang tertinggal kini adalah mereka yang benar-benar aku sayang.


Dalam kesibukkan tugas seharian, aku sempat juga mencuri-curi masa cuba untuk menjejak semula mereka semua. Habis semua cara yang aku tahu, aku usahakan. Bukan setakat aku menjejaki mereka yang aku kenal melalui laman maya ini, aku turut cuba menjejak kembali kawan-kawan lama yang sekarang aku percaya sudahpun berjaya dengan haluan yang dipilih mereka. Aku pasti, sebab aku tahu kawan-kawan aku semuanya bersikap positif dan tidak mudah mengalah.


Jadi, dalam minggu pertama usaha aku bagaikan tidak berjaya. Ada yang aku hantar mesej di halaman friendster dan pelbagai lagi ruang khas yang serupa. Satu pun tak berbalas. Jadi, tak apalah. Mungkin mereka terlalu sibuk dan aku enggan berfikir negatif. Tapi, ada suara kecil dalam diri yang mengatakan, mereka semua dah tak kenal aku. Benarkah? Begitu mudah ya seseorang yang pernah rapat tiba-tiba menjadi asing hanya kerana jurang yang dikenali sebagai 'masa'?


Namun, beberapa hari lepas aku dikejutkan dengan beberapa emel yang tak ku sangka-sangka. Ruang inbox aku penuh dengan nama-nama mereka yang aku cari. Ya Allah, mereka masih ingat padaku rupa-rupanya (cuma adalah segelintir yang masih diam membisu walaupun pada hakikatnya.... mereka-mereka inilah yang aku tunggu selama ini). Ternyata harapan aku benar. Kesemua mereka sudah berjaya dengan kerjaya masing-masing dan tak ketinggalan yang sudah pun berumahtangga dan akan berkahwin. Tahniah, kawan-kawanku.


Kepada semua kawan-kawan, agar hubungan kita akan kekal selamanya. Harap status yang sudah dan bakal kamu perolehi tidak akan menjadi penghalang hubungan persahabatan kita, sama ada di alam nyata mahupun di alam maya. Terima kasih kerana sudi dan masih mengingati aku.... terima kasih, Neelima, Dayana, Rizwan dan terutama sekali Faizal. Kawan satu kepala yang selalu buat cikgu pening dan sakit jiwa. Aku gembira dan bangga dengan diri kau sekarang.


KHABAR DARI IMAAN


Semalam aku dapat panggilan dari Imaan, nun jauh dari Abu Dhabi. Bersesuaian dengan bulan puasa, Imaan dan aku berbual hampir semua yang berkaitan tentang puasa. Kadang-kadang, aku sengaja menyampuk tentang sambutan raya. Dia hanya ketawa sebab puasa masih lagi awal. Masih jauh untuk sampai ke hari raya.


Panggilan kami terganggu seketika. Nada Imaan berubah. Aku tak tahu nak tafsirkan dalam kata-kata getar yang ada dalam suaranya. Mungkin ada sesuatu yang mengganggu perasaannya. Aku cuba korek (seperti biasalah!). Rupa-rupanya dia mahu khabarkan berita gembira yang tak lama lagi dia akan dijodohkan.


Alhamdulillah. Memang sudah sampai masanya pun untuk dia berteman. Tak perlulah aku yang jauh beribu batu ini asyik risau terkenangkan dia. Lebih istimewa lagi, bakal isterinya yang kebetulan sebaya aku, sudah kenal benar dengan aku. Kata Imaan, dia telah ceritakan semua perihalku pada bakal isterinya. Adakalanya, si dia cemburu pada aku. Cemburu? Kelakar pula aku mendengarnya. Apa yang perlu dicemburukan sedangkan aku dan Imaan tak pernah bersua muka.


Ya benar. Aku kenal Imaan pun melalui laman maya tetapi seperti yang aku nyatakan di awal tadi, hubungan ini terlalu istimewa. Dia (dan seperti kawan dan kenalan laman maya lain) sentiasa ada memberi kata-kata semangat. Kalau nak dibandingkan dengan yang lain, tentu Imaan jauh lebih istimewa. Dia mentor aku. Abang aku. Bila semangat aku jatuh, dia selalu segera mengangkat aku kembali. Bertuah aku mengenalinya walau tanpa mengenali wajah, aku percaya hubungan inilah yang paling suci dan murni berbanding hubungan-hubungan lain yang pernah melibatkan perasaan aku.


Kalaulah aku berpeluang bertemu muka dengan bakal isterinya, aku mahu sahaja katakan padanya yang perasaan cemburunya pada aku itu hanya sia-sia. Bagaikan irihati pada bayang-bayang sendiri. Nak pukul tak boleh, tapi sentiasa ada. Jadi, terima saja Imaan seadanya. Aku harap si dia memahami dan tidak akan menghalang atau hentikan hubungan persahabatn aku dengan Imaan. Aku akan sentiasa doakan kebahagiaan kamu dan agar kali ini Imaan tidak akan lagi kecewa sepertimana dia pernah kecewa berkali-kali dulu. Insya-Allah.