Wednesday, August 5, 2009

Rakyat Didahulukan?

SATU MALAYSIA. RAKYAT DIDAHULUKAN. PENCAPAIAN DIUTAMAKAN.


Sesiapa yang bertamu di blog aku yang satu ini pasti ada yang datang dan merisik padaku.

"Kau ni penyokong parti perikatan ya, berhaluan kiri?"

Lebih tragik lagi aku pernah dibebankan dengan soalan ini.

"Eh, kau ni benci betul dengan kerajaan ya?"

Terus terang aku katakan di sini (bagi menjelaskan kedudukan aku yang sebenarnya) aku tidak membenci kerajaan dan aku juga bukan menyebelahkan pembangkang. Aku adalah aku. Pemikiran dan pandangan aku tidak ada sangkut menyangkut atau berkaitan dengan mana-mana badan ini. Kedua-duanya ada baik dan kedua-duanya pasti ada yang buruk seperti manusia ciptaan Allah. Tidak ada yang sempurna melainkan Baginda Rasulullah Nabi Muhammad s.aw. Jadi, kedua-dua pihak ini perlu juga terima kenyataan itu. Mereka tak sempurna. Kerajaan tidak sempurna, pembangkang pun tidak sempurna tetapi hakikatnya masing-masing perlu dalam mentadbir sebuah negara.

Bagi aku secara peribadinya, aku akan menyokong apa yang baik untuk rakyat. Apa yang memberikan faedah dan dalam masa yang sama dapat membangunkan rakyat Malaysia dan tentunya Malaysia sendiri. Bukannya yang menjahanamkan umat Malaysia dan membangsatkan bangsa sendiri. Noktah! Jadi, aku harap aku dah jelaskan sejelas-jelasnya kepada mereka-mereka yang sesuka hati melabelkan aku dan menempatkan aku di tempat yang aku sendiri fikir itu bukan aku. Maaf kawan, kau salah orang.

Terlanjur bercerita tentang hal ini, aku terpanggil untuk menyentuh konsep yang dipegang oleh kerajaan penggal baru ini (sekali lagi konsep...?). 1 Malaysia. Rakyat Didahulukan. Pencapaian Diutamakan. Kalau aku cerita, mesti ada yang cakap

"Jangan asyik soal, apa yang kerajaan buat untuk rakyat?"
"Tapi soal apa rakyat buat untuk Malaysia?"

Memang benar dan memang bisa sungguh ayat itu. Namun, aku cuma sentuh perkara yang kecil dan terlalu remeh bagi sesetengah pihak. Kecil yang amat-amat kecil sampai debu pun lebih besar saiznya. Sudah hampir 4 tahun aku tinggal di sebuah kawasan perumahan baru. Tak perlulah nak disebut sebab kebanyakan orang dah pun tahu dan maklum. Di sepanjang tinggal di kawasan itu, ada sedikit (bahasa aku masih lagi terkawal ni!) kekurangan yang aku rasa sudah sepatutnya dipertimbangkan dan diselesaikan oleh pemaju.

Sebelum teruskan, aku tahu pemaju itu swasta tapi yang berkaitan dengan perkara-perkara keperluan kami (penduduk di situ).

"Apakah tidak berhak menerima kelengkapan seperti rakyat Malaysia yang lainnya?"
"Apakah kami ini semua sudah terputus hak sebagai rakyat Malaysia dan terpaksa menunggu pemaju yang tak pernah peka terhadap permintaan penduduk?"

Siapa nak jawab tu?

Aku terdengar masalah dari penduduk kawasan ini. Tengah malam. Ada insan yang diserang penyakit. Lalu, menghubungi ambulan (takkan nak panggil teksi pulak dah tengah malam!). Ambulan pun bergegas datang untuk mengambil pesakit. Malangnya ambulan yang sepatutnya boleh sampai dalam tempoh yang singkat menghadapi kesukaran MENCARI ALAMAT PESAKIT SEBAB TIDAK ADA PAPAN TANDA TAMAN DAN JUGA BEKALAN LAMPU PADA TIANG LAMPU GAGAL BERFUNGSI (tak pernah berfungsi pun sebelum ini.... percayalah!)

Aku percaya kalaulah itu bomba, pasti boleh sampai tepat sebab nampak api marak (itupun kalau sempat sampai masa api marak, kalau dah hangus? Macam mana?)

Sekarang, jawablah siapa yang perlu dipersalahkan? Ataupun kami penduduk perlu bertukar tugas dengan pemaju? Biar kami saja yang naikkan elektrik dapatkan surat kebenaran dari TNB atau sebagainya. Kalau tugas itu yang kami perlu buat, apa pula fungsi pemaju? Oh ya, tugas pemaju untuk menabur janji dan memperdaya lagi ramai orang seperti kami.

Baru-baru ini pula, di tempat kerja. Perkara yang paling kelakar dan lucu pernah terjadi (dalam sejarah aku bekerja di mana-mana tempat pun!) Al-kisahnya, wayar kabel telefon telah dipotong dan dicuri. Pemaju buat alasan, untuk tunggu laporan dari pihak polis. Sudah genap 2 minggu (dan insya-allah akan bertambah ke 3 minggu dan mungkin juga sebulan!) aku terpaksa bekerja tanpa talian telefon. Majikan aku terpaksa mengisi tambah nilai telefon bimbit semata-mata nak berurusan dan yang paling bangsat... aku terpaksa membawa broadband (yang taliannya semput-semput!) ke pejabat. Kejap-kejap terputus.

Sekarang, katakanlah pada aku, bukankah kami di pejabat ini juga rakyat Malaysia yang sedang berkhidmat untuk negara selain mengisi perut kami sendiri? Apakah kami tidak perlu diutamakan? Apakah pencapaian kami akan cemerlang kalau terus menghadapi masalah ini?

Jadi, aku masih lagi terfikir... benarkah konsep ini telah bergerak atau aku (sebagai rakyat Malaysia yang sah) perlu tunggu sehingga hujung-hujung penggal barulah konsep RAKYAT DIDAHULUKAN benar-benar diusahakan. Kalau kami (penduduk BTP dan pekerja) berhak didahulukan, bila agaknya boleh kami merasai keistimewaan itu?Wallahualam!