Saturday, August 15, 2009

Kisah Aku, Ciku dan H1N1

KISAH AKU

Awal-awal lagi aku dah cerita, aku tak suka merancang. Aku tak suka jadi hamba kepada apa yang aku rancang. Bila apa yang aku rancang tak jadi, aku mengamuk. Aku marah-marah. Bila aku marah-marah, jantung mengepam lebih laju. Darah mengalir tak tentu arah. Impuls sampai ke otak pun terkadangnya ceramuk. Jadi, memang aku tak suka merancang.

Al-kisahnya, nak dijadikan cerita. Aku memang nak ambil satu hari cuti sebelum puasa. Aku nak lawat atuk yang dah jadi penghuni tetap di hospital Tawakal sejak seminggu lepas. Percaya tak? Dah seminggu atuk masuk hospital, sekalipun aku tak jenguk. Sibuk! Mungkin di tempat kerja, aku nampak normal. Tak ketara kerisauan dan kebimbangan yang merasuk di jiwa. Cuba jadi macho. Namun hati di dalam, siapa tahu?

Siapa yang boleh berdepan dengan situasi, melihat orang tersayang menderita hari demi hari? Namun, ramai antara kawan-kawan yang berkata, aku beruntung. Beruntung? Ya! Itulah kata Harvinder pada aku. Begitu juga kata Man. Aku beruntung. Malah, petang tadi pun semasa dalam pemburuan buah ciku, abah beritahu yang kami bertuah. Sekurang-kurangnya dapat bersedia lebih awal.

Entahlah. Aku tak dapat mengiyakan kata-kata mereka. Ini bukan kalli pertama aku mengadapi situasi yang serupa. Ini adalah kali kedua. Kali pertama dulu dengan arwah wan. Lebih kurang 5 tahun yang lepas. Kali ini, perkara yang sama berulang kembali. Aku tak mampu dan sudah letih. Lebih seksa bila melihat orang yang kita sayang, menderita. Setiap saat.

Semalam, lepas balik dari kerja aku ajak umi dan abah lawat atuk di hospital. Mulanya umi pujuk, supaya kami pergi esok (hari ini) saja memandangkan sampai ke sana tentu lewat. Aku berdegil. Rasanya dah tak boleh kawal, perasaan tak sabar untuk menatap wajah atuk. Ya. Atuk yang aku sayang. Abah angguk setuju, asalkan aku yang memandu.

Sampai saja di hospital, aku dapat lihat nenek yang setia menjaga atuk. Mak Andak dan Pak Andak pun ada sama. Aku nampak atuk terbaring, dia senyum pandang aku. Aku berjalan pantas menuju ke arah atuk. Tangannya lemah, menyuruh aku duduk di sisi. Aku pegang tangan atuk yang sudahpun dimakan usia. Ada lebam kebiru-biruan di kedua-dua belah tangannya. Tentu sekali kesan jarum. Atuk menepuk-nepuk tanganku yang gebu, berisi. Aku pandang jauh ke dalam matanya.

"Ijan, sihat?"

Entah kenapa, soalan yang selalu atuk tanya pada aku itu mencuit rasa pilu. Aku angguk dan cuba mengukir senyum. Atuk pun senyum. Aku membelek-belek pula tangannya. Makin lemah. Tangan itu dulu selalunya memimpin aku, mendukung aku. Tangan itu, sudah tidak kuat lagi. Atuk tak bercakap banyak. Dia cepat semput. Aku pujuk dia, suruh dia kurangkan bercakap, tapi manakan dia mahu menurut.

Dia mengadu tentang sakitnya. Macam-macam yang dia cakap. Dan aku teringat pada ayat yang sama pernah aku beritahu pada arwah wan dulu.

"Sekejap aje ini tuk, lepas ni atuk sihatlah terus,"

Dia senyum. Aku pun senyum. Dia senyum, untuk menyembunyikan kesakitan yang ditanggungnya. Aku senyum, menyembunyikan beban sedih yang aku kandungkan dalam hati. Aku terasa-rasa tidak mahu meninggalkan atuk. Aku picit-picit tangannya sepertimana aku lakukan pada arwah wan dulu. Semakin kuat sebak menendang hati dan kerongkong bertambah sakit. Tak tertahan airmata hendak menunjul diri tapi aku lawan. Aku tak boleh lemah di depan atuk. Kalau aku lemah, atuk pun akan lemah. Aku mahu atuk berjuang. Berjuang sepertimana darah panglima yang mengalir dalam diri kami. Darah keturunan panglima, tidak menyerah sebelum ajal dan berjuang sehingga ke nafas terakhir. Semangat itu yang mahu aku serapkan kepada atuk. Sesekali aku terdengar perbualan nenek dan umi di sofa.

"Dah lama abah nak buah ciku, puas jugak budak-budak ni mencari... tak jumpa,"

Buah ciku. Buah kegemaran aku. Buah kegemaran atuk. Aku suka makan buah ciku, sejak pertama kali atuk perkenalkan aku buah itu semasa aku kecil lagi.

"Ya? Nanti Ijan carikan...," sahutku sambil mengurut atuk yang sudah lama diam membisu memandang peti televisyen.

"Kami dah cari, kat pasar selayang, Tesco, Mydin, pasar Gombak... semua tak ada," jelas Mak Andak.

"Kalau macam tu, kita pergi Tapah tak pun kat perhentian Serdang ajelah esok ya umi, mesti ada," kataku terus teringat tempat kegemaran aku singgah untuk membeli buah-buahan.

Umi angguk. Aku pandang atuk. Dia senyum. Sebelum aku balik, dia sempat berseloroh padaku.

PEMBURUAN CIKU


Pagi-pagi lagi aku dah bangun, aku hantar sms pada majikanku. Aku katakan padanya yang aku tidak dapat datang ke pejabat hari ini. Kalau aku katakan pada dia yang aku nak keluar memburu ciku, pasti dia gelak. Jadi, aku katakan pada dia, yang aku ingin menemankan atuk aku yang sudah dalam keadaan kritikal.

Sebelum pergi ke Serdang, aku meronda-ronda satu Rawang. Malangnya tak jumpa. Aku buat panggilan kepada beberapa teman, tanya mereka sama ada di tempat mereka ada jual ciku supaya tak perlu aku pergi ke Serdang. Malangnya, mereka pun tak pasti. Jadi, aku dan abah balik semula ke rumah. Dapat panggilan dari Ayuz, dia tak sihat. Demam. Dia suruh jemput dan hantar ke klinik.

Lepas solat Jumaat, kami berempat (termasuk umi dan Miqhail) bertolak dan pergi ke UIA. Jemput Ayuz. Memang dia nampak lemah dan Alhamdulillah, dia demam biasa. Tetapi, UIA juga sudah ada kes tentang pelajar yang menghidap penyakit H1N1.

Hantar Ayuz ke klinik dan dari klinik, bergerak pula ke Bangsar. Malangnya, masih tiada buah ciku. Aku tekad, dan pandu kereta menuju ke Serdang. Jalan sesak (tak bergerak pun!) tak terasa. Aku lebih tenang dan mengingatkan diri, hajat atuk perlu dipenuhi. Badan yang sememangnya letih dah takku hiraukan. Bila tiba di Serdang, terus meloncat ke gerai. Alhamdulillah, ada. Aku beli dan terus berpatah balik ke Kuala Lumpur dan jumpa atuk. Tak lama. Sekejap saja, semata-mata nak hantar ciku. Sebaik sampai, nenek terus ambil dan menyuap ke dalam mulut atuk. Atuk senyum. Dia berselera makan ciku itu. Manis-manis buah katanya. Kemudian, aku bergegas pulang pula.

H1N1


Kawalan ketat di hospital Tawakal, sekurang-kurangnya dapat menghalang wabak dari terus merebak. Ada satu kisah menarik tentang H1N1, pada mata seorang amoi yang juga keluarga kepada salah seorang pesakit. Macam biasa, kalau dah terserempak dalam satu lif, pasti ada perbualan. Jadi, si dia ini mula bising-bising. Dia mengamuk dan tak bersetuju dengan tindakan kerajaan merobohkan kandang babi.

Katanya,

"itu kandang babi sudah dirobohkan, sebab itulah babi-babi sumpah semua orang."

Memang tak sedar diri. Buat apa salahkan orang lain. Kalau diikutkan hati, mahu saja aku membalas....

"Amoi, dulu masa demam selesema burung, berapa banyak ayam dibunuh macam tu aje, tak ada orang cakap apa-apa pun."

Sepatutnya kerajaan bukan setakat robohkan kandang, tapi musnahkan babi. Kalau benar babi punca segala masalah, ulang saja cara pemusnahan babi sepertimana pemusnahan ayam kerana selsema burung dulu. Hapuskan babi, mungkin tidak ada lagi kes kematian akibat penyakit BABI ini.


Secara peribadi, terlalu banyak hikmah yang terjadi hari ini. Cuti aku tak sia-sia. Ada banyak benda yang aku lakukan dalam satu hari.