Friday, August 7, 2009

Akhirnya... dia dengar kata!



Tengah aku sibuk menatap karyaku sendiri... (yang tergendala beberapa ketika sebab otak semakin malas berkerja), dapat panggilan jauh beribu batu terpisah dari tujuh lautan. Siapa lagi kalau bukan Imaan. Terkejut? Taklah terkejut. Memang dah biasa Imaan buat panggilan selewat atau lebih tepat lagi, seawal 1 pagi. Panggilan itu pasti aku jawab. Al-maklumlah, nama pemilik kepada suara itu memang selalu jadi sebutan bibirku.

Dia batuk. Aku andaikan batuk biasa. Kebetulan, aku pun sedang alami masalah yang sama. Batuk juga tapi alhamdulillah, itu bukan batuk disebabkan wabak Influenza H1N1. Sempat juga Imaan berlawak berselang-seli dengan batuk yang agak keras. Aku tanyakan lagi, sama ada di sana musim hujan. Tidak. Pelik juga. Bila aku tanyakan dia (soalan wajib) sama ada dia dah makan ubat, dengan selamba dia membalas, ubat tak perlu untuk orang seperti dia. Kebal. Perasan betul!

Dalam perbualan yang agak panjang itu, batuknya semakin keras dan aku makin bertambah risau. Yelah, kalau dia ada depan mata boleh juga aku bantu apa yang patut. Sediakan air asam jawa ataupun bancuhkan madu bagi melegakan batuknya. Risau aku sampai tahap maksima. Perbualan kami terbantut. Lebih banyak masa dihabiskan di talian telefon hanya dengan mendengar batuknya.

Setelah aku mendesak barulah dia beritahu padaku, yang dia sudahpun berhenti merokok. Baru sahaja dua minggu lepas. Aku terus memanjat rasa syukurku pada Illahi. Akhirnya Imaan mendengar nasihatku. Dia sudah berhenti merokok untuk selama-lamanya. Katanya, dia mahu simpan duit untuk perkara yang lebih berfaedah. Aku tahu sangat, dia mahu simpan duit untuk bantu mengisi tabung-tabung kemanusiaan. Inilah yang membuatkan aku bertambah mengkagumi Imaan. Imaan teruskan usaha murnimu serta usahamu untuk membunuh nafsu kau untuk merokok.

Jadi, kepada sesiapa yang masih merokok. Fikir-fikirkanlah tentang masa depan. Kesihatan adalah perkara pertama. Tanpa badan yang sihat, otak pun akan berfikiran lembap. Berita yang dia khabarkan padaku, ku sambut dengan rasa yang amat bangga dan dalam masa yang sama, syukur yang amat sangat. Bukan senang untuk seorang perokok tegar melepaskan kotak rokok kesayangan. Namun, Imaan membuktikan, ada kemahuan, situ ada jalan.

Harap-harapnya dia akan kekal sebagai lelaki yang sihat dan bebas rokok.