Friday, August 21, 2009

Hatimu Hatiku Jadi Satu

Sinopsis Hatimu Hatiku Jadi Satu

Adeeya, si gadis inferior kompleks. Tubuh badan yang besar membunuh keyakinan dirinya. Bakatnya dibiarkan terkubur. Luka ditinggalkan kekasih terus terjeruk dalam hati. Dia menghukum diri, tidak mahu bercinta lagi, khuatir terus disakiti.


“Kalau aku terima kau hari ini, esok lusa kau akan campak aku jauh-jauh. Biarlah aku campak diri aku dulu, sebelum kau campak aku,” bisik Adeeya sendirian dan terus melangkah pergi, meninggalkan Shamrin.


“Kau tak tahu betapa pedih hati ini. Kau tak layak tahu sebab kau senang dapat apa juga yang kau nak,” ungkap Adeeya perlahan.


Shamrin, si jejaka tampan. Mengikat hati gadis-gadis dengan ungkapan manis serta senyuman membunuh. Hatinya hanya ada satu, Adeeya. Dia tidak pernah serik walau ditolak berkali-kali. Padanya, Adeeyalah gadis idaman dan matahari hidupnya.


“Aku pernah beritahu kau, aku tak pandang kecantikan. Bagi aku, kau dah terlalu cantik, hati dan budi kau buatkan aku gila… siang malam,” jelas Shamrin, tidak dapat menahan lagi rasa yang sudah lama terpendam.

“Adie, aku tak tahu macam mana nak yakinkan kau. Tapi percayalah, aku bukan Adif. Aku tak akan lafazkan sayang untuk tarik balik perkataan itu. Percayalah,” rayu Shamrin.



* * * * *


Antara keengganan sekeping hati yang terluka dan

kedegilan hati yang kemaruk cinta,

mampukah keikhlasan dan kejujuran mengatasi segala-galanya?

Adakah cinta Adeeya terus mati?

Bisakah Shamrin membuktikan cinta itu ada?