Monday, August 10, 2009

Dia + Tipu = Padan Muka Aku!


Dua hari dah berlalu. Aku sengaja tak singgah di blog untuk titipkan sesuatu. Hati masih lagi terasa-rasa baki kemarahan. Entah, sama ada aku yang bersalah kerana membesarkan hal kecil atau dia yang terlalu bijak membuat angkara.

Demi Allah, aku tidak pernah memilih kawan. Aku berkawan dengan sesiapa saja. Apa juga latarbelakangnya… aku tidak pernah ambil pusing, kerana aku masih ingat pesan ustazah yang mengajarku ketika aku di sekolah menengah. Dia antara insan yang berhati mulia kerana tidak membezakan para pelajarnya. Sama ada dari kelas yang bagus atau yang terakhir, dari keluarga berada atau miskin, berbudi bahasa mahupun punyai masalah disiplin. Semuanya dilayan sama rata. Pesanannya pada aku, masih aku ingat sampai ke saat ini.

“Shahaini, kalau ada orang kata… pilih kawan yang baik, supaya kita tak akan tersesat. Pesan saya pula, awak berkawanlah dengan sesiapa pun. Tapi hati-hati dan jangan biarkan kawan ubah diri awak menjadi teruk, tapi awak yang harus berani berkawan dengan mereka untuk ubah diri mereka. Jangan pinggirkan mereka. Jangan sesekali bersikap sombong”

Alhamdulillah, semenjak itu aku telah berjanji untuk tidak memilih kawan. Aku tidak pedulikan latarbelakang. Sama ada dia pernah melakukan kesalahan atau memang dipinggirkan orang. Bagi aku, kata-kata ustazah ada betulnya. Mereka ini memerlukan seseorang untuk membantu, kalau mereka terus diabaikan, sampai bila-bila pun mereka akan kekal dan terus berada dalam kesesatan. Ya. Itu yang aku pegang. Itu yang aku percaya. Dalam masa yang sama, aku juga boleh menginsafi diri dan mengubah diri dengan menjadikan mereka sebagai panduan.

Malangnya, ada satu perkara yang aku tak boleh terima. PENIPUAN!

Abah dan Umi selalu pesan, dalam apa juga jenis hubungan sama ada kawan, sahabat, kekasih, keluarga mahu pun apa juga jenis hubungan, tidak seharusnya penipuan mengambil tempat. Bila penipuan muncul, maknanya kepercayaan, keyakinan dan semestinya rasa hormat hancur sekaligus. Sebagai manusia yang diajar dan masih belajar tentang menghormati sesuatu perhubungan, aku tidak pernah berbohong. Aku tidak akan membohong sebaliknya lebih selesa berahsia. Bila berahsia, tidak ada hati yang akan terluka dan orang akan hormati rahsia itu. Aku lebih rela berahsia dari membohong. Apa juga yang aku katakan, adalah benar. Jadi, sepertimana aku tidak membohong, itulah juga anggapan aku kepada setiap perkara yang orang sampaikan pada aku. Disebabkan itu jugalah, orang selalu sangat mengatakan aku mudah tertipu. Mungkin, aku bersalah.

Cuma aku tak faham, kenapa perlu manusia menipu? Apa yang mereka dapat dengan menipu? Apa yang mereka rugi dengan bercakap benar? Ya! Aku memang keliru. Kemuncak keliru aku adalah hari itu. Aku rasakan diri seperti tertipu. Aku tak tahu kenapa? Apa yang ditipu? Adakah benar aku ditipu?

Namun, perasaan dalam hati amat kuat mengatakan….

“Hei Izan, sedarlah kau tu dah kena tipu!”

Aku tak senang duduk. Dalam dua hari ini aku berfikir panjang. Biarlah dia terus dengan penipuan, kerana aku dah hilang rasa percaya pun. Hanya masa yang akan tentukan sama ada kepercayaan itu boleh bertapak semula dalam hati.

Pada dia, aku mahu kau tahu… aku sakit! Sakit dan amat amat amat sakit.