Sunday, August 30, 2009

Kuarantin

Pagi-pagi aku dah bangun. Sahur. Kebanyakkan orang sengaja tak bangun sahur. Namun, keluarga aku dah memang wajib bangun sahur setiap kali Ramadhan. Dan seperti biasa, abah akan bentangkan plan untuk hari ini. Mengikut plan, mereka keluar untuk melawat atuk. Malangnya aku tak dapat serta sebab dah tekad dalam 3 hari ini aku terpaksa kuarantinkan diri dari sebarang aktiviti luar. Bukan disebabkan terkena serangan H1N1 tetapi sebab misi peribadi aku untuk menyiapkan manuskrip Dwilogi Cinta.

Bagi aku, menyiapkan manuskrip kali ini memang cukup mencabar. Satu sebab paling utama yang jelas dan nyata ialah… aku sendiri susah nak mengerti cinta. Jadi, kekadang aku terpaksa melayanlah lagu-lagu yang tahap sentimental. Entah kenapa, kalau aku nak dapat mood sangat, aku kena dengar lagu-lagu macam ni. Tak pun aku cuba bayang-bayangkan lelaki idaman aku yang ala-ala Imaan.


Sesuai ke Mamat ni jadi Imaan idamanku? Macho or casual?
Hmmm.... I go for macho... becus casual is so boring! Hahaha... perasan!


Keduanya pula, aku perlu banyak mengkaji tentang isu yang aku nak sentuh dan aku berani katakan kali ini… watak utama aku adalah sesuatu yang aku sendiri tak pernah rasa. Lain dari watak-watak yang pernah kumunculkan dalam karya-karya aku sebelum ini. Aku terpaksa mendewasakan diri sendiri dan perlu menelaah tatacara hidup dan kebudayaan satu kaum yang sedikit terpinggir di Malaysia. Cabaran tu... aku cuba laksanakan yang terbaik demi janjiku kepada seorang sahabat sehatiku.

Setelah menatap skrin notebook dari pukul 6.30 pagi sampailah pukul 3 petang, lepas kepala aku dah mula menunjukkan simptom-simptom kebiolan dan mata pun dah mula keluar unggas-unggas kuning di setiap urat-uratnya, aku ambil keputusan untuk rehat sebentar… tapi bukan dengan Kit-Kat (kalau bukan puasa memang ini yang aku jamah! Kembalikan tenaga…) Aku pun tutup notebook (tak nak berulang skrin meletup dan terbakar macam notebook yang lepas sebab buat PeTA!). Turunlah aku ke ruang tamu dan sayup-sayup pula mencelahkan diri ke sudut tv.

Kebetulan semua makhluk tidur (Along, abang Zamri dan Miqhail), jadi rajalah sekejap. Kebiasaannya, sukar benar aku nak menonton tv. Sesal pun ada, sebab semua rancangan di tv langsung tak menarik. Nak tengok cerita Hindi… hish, takut lain pula jadinya. Kurus pulak pahala puasa aku nanti, nak-nak lagi kalau ada HERO kegemaran aku… ahakz. Aku pun, main picit-picit saja butang remote tu, entah macam mana terberhentilah sejenak di saluran MTV. Layanlah sekejap, sebab ada Michael Jackson. Dari seminit dua jadi lama pula aku tengok rancangan itu.


Baru aku teringat kenapa MTV tunjuk MJ dan mereka-mereka yang terpengaruh dengan muzik MJ, hari inikan, hari ulangtahun dia. Kalau dia masih hidup, umur dia genaplah 51 tahun. Bila bercakap tentang tentang tarikh hari ini, ada lagi seorang yang juga hebat turut berkongsi tarikh hari lahir dengan ikon dunia ini. Bertuah, bukan? Dapat raikan ulangtahun dengan orang yang terkenal. Namun, kalau difikirkan balik, betulke bertuah? Apa-apalah.

Kepada sesiapa juga yang meraikan ulangtahun pada tarikh ini, selamat ulangtahun dan moga dimurahkan rezeki juga dipanjangkan umur. Terutama sekali buat rakan sekerjaku (yang baru kukenal tiga bulan) Rizman@Man. Aku tahu dia adalah seorang insan yang baik dan semestinya sesiapa juga yang bertuah mengenalinya akan selesa bersamanya sepertimana aku rasai.

* Gambar ini aku cilok kat blog dia... hahahaha! Aku tau dia mesti marah. Lantaklah, aku tak kisah sebab aku memang selalu jadi mangsa pelepas kemarahan orang!