Monday, August 31, 2009

MERDEKAKAH KITA?

Merdeka tidak cukup hanya dengan laungan 3 kali… merdeka,merdeka,merdeka!

Kalau nak dibuat perbandingan, perjuangan nenek moyang sebelum 1957 lebih mudah kerana musuh nampak jelas. Kebencian dan keinginan menentang penjajah amat tinggi di setiap hati masyarakat Tanah Melayu. Semuanya disebabkan musuh yang datang dapat dilihat. Sama ada dari segi bilangan, senjata dan kekuatan mereka.

Baik pihak Inggeris mahupun Jepun. Perasaan cintakan bangsa, cintakan tanahair dan cintakan jati diri tidak terbeli. Nyawa sanggup digadaikan demi mempertahankan maruah bangsa, agama dan semestinya negara. Kalau adapun yang menyeleweng, hanya mereka yang mahukan jaminan hidup yang selesa dan nyawa tidak terancam, dan mereka ini pula digelar… pengkhianat bangsa.

Perjuangan untuk kemerdekaan bukan hanya disandarkan semata-mata pada bahu dan nyawa barisan hadapan negara iaitu tentera. Semua isi yang tinggal di bumi Malaya, bangun dan bangkit untuk mengusir penjajah. Tidak ada batas umur, jantina dan bangsa. Misi yang satu, hanyalah bebas merdeka dari taklukan anjing-anjing bergelar penjajah. Sehinggalah merdeka itu digapai kerana persepakatan 3 bangsa seperti disyaratkan penjajah bersama agenda yang tersembunyi.

Siapa kata kita merdeka?

Lihatlah bangsa 1 Malaysia hari ini. Kalau dulu, nenek moyang kita berjuang untuk membebaskan diri dari penjajah, bagaimana pula sekarang? Generasi kini, lebih rela dijajah. Dijajah dari setiap sudut dan segi. Apa yang tidak terjajah? Sesungguhnya penjajahan hari ini lebih berbahaya dan memakan sedikit demi sedikit jati diri dan jiwa anak-anak bangsa. Tidak mengira batasan umur dan taraf kehidupan.

Penaklukan yang dilancarkan penjajah lebih bijak tanpa perlukan sebarang senjata ataupun kekuatan. Hanya penaklukan menerusi minda. Minda yang terjajah lebih memudahkan sesuatu bangsa jatuh. Lupakah kita pada sejarah kerajaan Islam Andalusia yang mengungguli Sepanyol dan Eropah selama beratus tahun, digulingkan setelah generasi mudanya alpa dan taksub pada CINTA!

Generasi anak bangsa 1 Malaysia hari ini pun tidak kurang kisahnya dengan kisah kealpaan generasi muda Andalusia. Tak perlu diberikan contoh, cuma lihat kiri dan kanan. Penjajahan itu terlalu mudah dilihat tanpa perlu memakai kanta pembesar. Malaysia maju terus maju dan dalam masa yang sama, cacat dan pincang!

Bilakah generasi ini akan sedar tanggungjawab dan amanah yang bakal diwariskan? Jangan jadikan diri sebagai boneka untuk buat orang ketawa dengan mengibarkan Jalur Gemilang sambil terjerit, terlolong… merdeka, merdeka, merdeka dengan berkonvoi, merempit dan menyesakkan setiap jalan dengan lapisan kondom bersepahan dihiasi pula tin-tin dan botol-botol arak berselerakan! Dan hakikatnya mereka masih lagi hidup dengan nafas laungan… KAMI DIJAJAH, DIJAJAH, DIJAJAH! Bangsa penjajah pula terus ketawa melihat kebodohan bangsa yang masih terjajah.

Jadi, benarkah kita sudah merdeka?