Monday, August 3, 2009

L' Audition


Aku dah lama tonton filem arahan dan skrip dari Luc Picard ini. Kalau tak silap, setahun yang lepas, ketika baru-baru saja meninggalkan Aswara. Lazimnya, setiap kali aku tonton filem baru, aku pasti kongsi rasa bersama adik-adik Viva IL Divo yang lain. Tak ketinggalan juga, aku berkongsi pula pandangan dengan pensyarah aku yang selalu menghuraikan apa yang terselindung di sebalik apa yang dapat dilihat dek mata kasar.

Malangnya, tiada kesempatan itu lagi. Dan itu yang paling aku rindu. Membincang dan membedah segala isi dalam sesebuah filem. Bertukar-tukar pandangan dan pendapat. Sudah tidak ada lagi. Itu semua tidak harus aku jadikan alasan untuk aku berhenti terus untuk mengulas sesebuah filem dari perspektif aku sendiri. Pandangan orang lain-lain. Tidak ada yang betul dan tidak ada yang salah.

Sebenarnya filem ini memberi impak yang sangat besar kepadaku sebagai seorang penonton dan juga sebagai seorang penulis serta yang paling utama, sebagai seorang insan. Filem yang amat mudah padaku tapi digarap dengan cukup baik. Kisah seorang tukang pukul (ala-ala pengikut ah long lah ni) yang memendamkan cita-citanya sebagai seorang pelakon (lakonan Luc Picard.

Cerita yang terbentuk dalam banyak jalinan tapi berpaksi pada watak Louis Tremblay(lakonan Luc Picard sendiri). Satu hari, hasratnya itu telah dipanjangkan oleh sepupunya dan telah memberikan dia peluang untuk mengikuti sesi ujibakat. Dia merahsiakan hasratnya itu daripada pengetahuan teman wanitanya Suzie (lakonan Suzanne Clement). Manakala Suzie pula pada masa yang sama merahsiakan pada Louis yang dia sedang mengandungkan anaknya.

Masing-masing hidup dalam rahsia. Suzie merahsiakan dari pengetahuan Louis kerana dia khuatir anak yang dikandungnya lahir dalam suasana yang tidak selamat terutama sekali melihatkan pekerjaan Louis yang selalu terbabit dengan keganasan. Louis terus berlatih bagi memastikan dia boleh menghayati watak yang diberikan kepadanya iaitu, seorang ayah. Lihat, kebetulan bukan? Tapi, kebetulan yang indah.


Louis bertungkus-lumus dan membabitkan diri sepenuhnya dengan rutin terbarunya. Oleh kerana dia memang mempunyai bakat, dia tidak punya masalah yang besar untuk menghayati watak. Malah, terkadangnya dia masuk dan hidup dalam watak yang dimainkannya.

Sehinggalah dia berjaya menyudahkan sesi ujibakatnya. Bagi aku, penting untuk aku nyatakan di sini, sebagai penonton aku dapat merasakan emosi yang disampaikan melalui dialog yang terlontar dari bibir Louis. Ya! Lakonan yang ikhlas dan bijak. Tidak perlu dipaksa atau tak perlu berlakon. Boleh dikatakan, perayaan berganda untuk Louis kerana, Suzie turut menyampaikan berita yang dia mengandungkan anak Louis. Sekarang, Louis hampir memiliki segala yang dihajatinya.

Namun, tidak semuanya akan selalu indah. Peristiwa hitam kembali mengetuk kehidupan Louis yang bakal dilaluinya. Anak kepada mangsa kekejamannya satu ketika dulu datang menuntut bela atas kematian ayahnya. Di situlah, di dalam bilik air, Louis menemui ajalnya tanpa sempat hidup sebagai orang baru yang bergelar seorang pelakon dan seorang ayah.

Penutup cerita ini memang indah. Si anak yang dilahirkan tidak berbapa itu, terjumpa dengan DVD sesi ujibakat ayahnya. Dia memainkan Dvd itu, secara tidak langsung dialog yang dihidupkan oleh Louis sewaktu ujibakat itu seolah-olah pesanan Louis kepada anak yang tidak sempat dilihatnya lahir ke muka bumi. Indah bukan kisahnya?

Secara peribadinya, aku memang suka menonton filem ini. Terlalu banyak perkara yang boleh diaplikasikan dalam hidup kita yang sebenar. Kisah ini juga membuatkan aku berfikir, cita-cita yang telah tersemat di dalam diri kita pasti akan kita kecapi sama ada dalam masa yang segera atau pun sebaliknya. Yang penting percaya diri, bakat dan juga rajin berusaha. Aku ingin sekali untuk menonton filem ini sekali lagi. Mungkin, di satu hari nanti aku akan berjumpa juga dengan Dvd filem ini. Bagi aku, tidak rugi untuk memiliki Dvd sebegini.