Thursday, August 27, 2009

Selamat Berangkat Jojo…


Sebenarnya aku bodoh. Bodoh sangat. Bukannya aku percaya tanda-tanda kepercayaan nenek moyang dulu. Terkadang aku hanyut juga, mengiyakan semua. Kali ini juga begitu. Hampir seminggu juga aku tanggung sakit mata yang asyik berdenyut. Tak berhenti. Aku tahu, kadang-kadang gelagat aku ini terlalu ‘menjengkelkan'. Sibuk tanya orang tak tentu pasal. Baik ikut saja pendirian sendiri lebih bagus dari asyik mengemis pandangan orang lain. Betul tak? Apa nak buat? Dah terbiasa sejak kecil. Umi pun pernah cakap,

“Ijan, kau boleh tak jangan pandir sangat? Benci orang tau kalau asyik tanya itu, tanya ini…,”

Dah nasib aku. Aku memang suka sangat bertanya. Jadi, sejak kebelakangan ini aku mengemislah dengan pertanyaan ini…

“Agak-agaknya kenapa mata aku ini asyik berdenyut?”

Bukan seorang dua aku tanyakan soalan itu. Hampir setiap orang yang aku jumpa, aku akan tanyakan soalan yang sama. Bukan apa? Aku cuma khuatir kalau benar bagai dikata mengikut kepercayaan turun temurun kononnya, ada petanda tak baik. Kemungkinan aku akan menangis.

Mulanya aku tak berapa ambil pusing. Yalah, ada orang kata itu kepercayaan karut marut lagi melalut (tapi bukan sampai tahap mencarut!) Hanya ada seorang sahaja yang terlintas di fikiran. Atuk. Atuk masih lagi berjuang. Perjuangan antara hidup dan mati. Jadi, aku andaikan mungkin denyutan di mata kiriku ini kerana atuk.

Semalam secara tiba-tiba denyutan itu berhenti. Aku mula kaget. Aku fikirkan atuk, pantas aku menghubungi nenek. Alhamdulillah, atuk tak apa-apa dan masih lagi dalam keadaan sama seperti mana yang aku jumpa dia kali terakhir Ahad lepas. Kemudian aku terbaca pula berita yang Salman (yang tak ada kena mengena dengan kehidupan seharianku melainkan aku memang minat dia… hehehe) baru sahaja kematian neneknya. Hish, mustahil denyutan mataku ini petanda kematian nenek Salman (walaupun ada yang kaitkan ianya sebagai benar tapi aku tahu, aku bukan bodoh untuk percaya benda itu dan aku bukannya perasan dan tak sedar diri!)

Jadi, aku biarkan ianya berlalu. Mungkin benar kata umi yang sebenarnya mata aku keletihan. Tak rehat. Apa taknya? Masuk pejabat dari pukul 9 pagi ke 6.30 petang (adakalanya sampai pukul 10 malam cuma sekarang ini saja ada pelepasan balik awal, pukul 5.30 petang), lepas tu sampai pula di rumah, masuk pejabat milikku sendiri dari pukul 10/11 malam sampailah ke pagi. Jelas sangat yang mata aku ini keletihan dan perlukan rehat. Aku anggap itulah sebabnya.

Bila aku pulang hari ini, seperti biasa aku melawat Jojo dan Jaanu dalam sangkar mereka. Aku sudah pun memiliki mereka lebih kurang hampir 3 tahun. Hampir 3 tahun juga usia Jojo dan Jaanu. Hati aku terasa berat. Bila saja aku memegang Jojo, kepalanya terkulai. Begitulah terkulainya perasaanku. Jojo sudah tidak bernyawa lagi.

Selama ini, Jojo dan Jaanulah peneman kesunyianku. Mereka yang mendengar segala rahsia aku yang tak pernah terluahkan pada sesiapa. Mereka jugalah yang menyaksikan tangisan aku. Bila aku gembira, bila aku sedih, bila aku naik gila dan bila-bila masa aku jadi sawan babi… mereka jadi saksinya. Aku tak ada teman istimewa (my other half or my so-called soulmate!) yang boleh dibawa bicara tentang semua itu. Kepada merekalah aku luahkan segala-galanya kerana aku tahu, mereka tak akan dapat beritahu semua itu kepada sesiapa pun.

Aku teringat kata-kata yang pernah Fatimah lafazkan padaku satu ketika dulu, yang aku selalu cuba untuk menjadi SUPERWOMAN. Selalu saja memendam rasa jauh di dalam tanpa berkongsi sama dengan orang lain. Ya, aku tidak akan sesekali menangis di hadapan orang. Bila aku menangis, aku akan buat orang lain pun menangis. Aku tak mahu dilabelkan sebagai lemah. Aku mahu mereka lihat aku sentiasa kuat. Supaya mereka juga akan kuat. Tapi bak kata Timah….

“Kak Shai, kau pun manusia. Kalau kau nak cuba jadi superwoman sekalipun, kau tetap ada perasaan. Lagipun sedih itu perlu dikongsi bersama… jangan asyik taksub berlagak kuat,”

Mungkin kata-katanya agak kasar tapi benar. Terkadang aku juga letih, cuba berlagak kuat tetapi aku terpaksa. Kalau aku lemah, orang yang percayakan aku juga akan lemah.

Jadi, pemergian Jojo … benar-benar meragut satu nyawa yang ada di dalam diriku. Terlalu banyak kenangan yang aku lalui bersama-sama Jojo. Akhirnya, Jojo mengikut jejak langkah CJ, Silky dan Sweety. Yang tinggal kini hanyalah Jaanu. Walau ada Jaanu dan mungkin akan ada pengganti yang lain, tetap tidak akan sama dengan Jojo begitu juga CJ, Silky dan Sweety.

Jojo, selamat berangkat dan aku akan sentiasa merinduimu sepertimana aku merindui CJ, Silky dan Sweety.