Saturday, April 18, 2009

Terperuk... terjeruk ke dalam!

Bingit. Pusing-pusing, pinar-pinar mata aku hari ini. Bangun-bangun dari tempat tidur (entah apa celaka yang melanda agaknya, aku pun tak tahu) aku terlanggar pintu. Bengkak biru kepala aku dibuatnya. Kelopak mata berat. Tak terbuka-buka dari tadi. Mungkin gara-gara berita yang aku terima semalam.

Imaan!

Simpati aku padanya bertambah lagi. Berselang-seli dengan rasa kasihan. Tak terjangka pula, sampai begini jadinya tahap kerisauan aku tentang keselamatannya. Dia tak berapa sihat, sedang berehat sementara waktu di rumah sakit. Gara-gara dibelasah sekumpulan budak-budak hingusan. Dibaling batu katanya.

Hairan. Pelik. Apa salah si Imaan kali ini? Kenapa direjam dengan batu?

Ringkas dia membalas.

Ikut perarakan politik.

Bila masa pula dia berpolitik? Kenapa tidak aku tahu sebelum ini?

Dia beranikan diri. Sudah puas dia mendiam, membisu tanpa berkata-kata. Kali ini, suaranya tak tertahan lagi. Dia bersuara untuk membantu calon yang dikenalinya. Bukan kerana parti atau darjat calon itu. Tetapi dia kenal dan yakin, calon itu bukan sekadar turun mana-mana kampung untuk menang undi. Bukan sekadar omongan kosong. Katanya.

Katanya lagi, politik di tempatnya tidak 'sesuci' tempat-tempat lain. Malah... AMAT-AMAT BERSIH! Rasuah jadi makanan harian. Mana-mana sahaja, bila-bila masa. Kerana itulah, tempatnya... mundur ekonomi.

Ekonomi ... hanya untuk yang senang-senang.
Pemimpin dan juga ahli politik .... kaya-raya.
Masyarakat... ditindas... melarat.

Alhamdulillah...
Malaysia masih bukan di peringkat paling atas.
Insya-Allah...
Malaysia tidak juga akan pernah berada di peringkat paling bawah.

Imaan bertanya pula padaku...
Stabilkah Malaysia?
Politik...Ekonomi...juga budayanya.

Aku hanya bisu.
Tiada sebarang komen yang mampu ku suarakan bagi masyarakat Malaysiaku.
Aku biarkan saja ia terperuk dan terjeruk di dalam.

Dan tanpa kata-kata...
Imaan mengerti.

Inginku katakan padanya...
Mungkin kerana aku tak berani.
Tak seberani kau Imaan. Tak sekuat dan tak juga selantang kau.
Sudah 26 usiaku. Tidak sekalipun aku memangkah barisan yang aku yakini.

Ya...
aku juga punya calon yang aku rasakan mampu berdiri di situ.
Ya...
aku tahu, aku mampu suarakannya.

Tapi, inilah aku. Terus duduk di ruang persegi ini sambil membaca akhbar 'panas' di tangan. Ada rasa gembira. Ada juga rasa hiba. Dalam hati bertanya... bila pula giliran aku untuk mara seperti Imaan di sana?