Sunday, April 26, 2009

Kerana TEGUH aku di sini...

Tempoh empat bulan, bukanlah satu tempoh yang lama. Kalau belajar pun, masih ada lompang sana dan sini. Begitu juga tempoh empat bulan, usia jodoh aku yang tak lama dengan Teguh. Keputusan yang aku ambil untuk meninggalkan Teguh bukanlah sesuatu yang boleh aku banggakan. Hati aku masih tertinggal di sana. Benar. Rasa-rasa ingin kembali ke waktu itu. Bangun pagi-pagi, bergaduh dengan diri sendiri dalam kereta. Lemas dalam kesesakkan jalan. Ada lima tempat yang selalu menyekat perjalanan lancar aku menuju ke Teguh. Terkadang kaki rasa longgar, kerana asyik menekan padel. Waktu itu, rasa marah sangat-sangat. Takut lambat masuk pejabat. Tetapi, keadaan itulah yang aku rindukan sekarang.

Sampai ke pejabat, memanglah rasa lega yang amat sangat. Sebab, kebiasaannya sempat sampai sebelum waktunya. Bertemu pula dengan rakan sejawat yang memang sempoi dan mesra. Tak boleh aku lupa. Sampailah hari ini. Tekanan dari bos, adakalanya membuat aku hilang waras. Ditambah pula dengan komputer-komputer yang suka buat hal. Bila sendiri, aku boleh ketawa mengenangkan rakan-rakan yang selalu berperang dengan komputer. Macam-macam ragam. Ada yang hentak meja, hentak tetikus tak kurang juga dengan bercakap sorang-sorang. Semuanya selamat tersimpan di dalam kotak ingatanku.

Adakalanya...,
kita terpaksa meninggalkan sesuatu untuk memiliki sesuatu yang lain.
Mungkin yang baru itu akan lebih buruk,
mungkin juga akan jadi lebih baik.
Semuanya bergantung kepada takdir di tangan-Nya.

Alhamdulillah. Keadaan berbeza kini. Jauh lebih selesa. Jarak yang lebih dekat dengan rumahku, diikuti suasananya yang lebih menenangkan. Majikan baruku pula memang sentiasa mengambil berat tentang kebajikan kami. Tekanan pun agak kurang. Jauh di sudut hati... aku bersyukur. Aku berada di keadaan selesa ini pun kerana pengalaman tak seberapa aku di Teguh. Jika tidak, aku pasti tidak akan dapat duduk di sini dalam keadaan yang amat memuaskan.

Aku lebih bersyukur kerana tidak tercampak jauh dari landasan jiwaku. Aku masih berdiri di tempat dan bumi yang sama. Memang ini yang telah ditakdirkan untukku.

Di sini, aku kira satu tempat paling sesuai untuk mengucap terima kasih kepada mereka yang pernah membantu aku sewaktu di Teguh dulu. En Rodly, kak Shida, kak Desi, abang Kamarul, Anjas, Wan, Jiha dan Ain. Terima kasih sekali lagi. Pengalaman di Teguh akan aku lanjutkan di tempat baruku. Kepada akak Siti yang sentiasa bertanya khabar dan memberikan kata-kata semangat. Insya-Allah, langkah ini tak akan berhenti.

Satu perjalanan baru akan bermula.
Aku harap jodoh aku di sini akan lebih panjang hayatnya.