Friday, April 17, 2009

10 minit terakhir...

Hampir dua minggu aku kebisuan. Tak terjejak diri ke ruangan aku sendiri, gara-gara sibuk dengan tugas dan tanggungjawab.

Alhamdulillah, manuskrip pertama dah siap. Yang kedua, Insya-Allah bakal menyusul. Sudah beberapa hari juga, aku lalai dengan diri sendiri. Asyik sangat menghambakan diri depan pc. Kadang-kadang berenang adakalanya juga, lemas. Lupa alam nyata, khayal dalam fantasi. Itulah aku. Mujurlah ada Miqhail. Adanya dia, aku kembali jejak ke bumi. Nyata dan hakiki. Kejam atau suci, terserah pada diri sendiri untuk menilainya.

Semalam, aku mendongak. Bernafas seketika, mencari ruang untuk melepaskan segala sesak yang menghimpit. Ada bebanan yang mengongkong fikiran. Seperti biasa, aku mula berlari turun naik tangga. Bagi aku, badan cergas... otak aku akan mula bekerja semula. Tetapi larian aku terhenti. Bukan sebab letih tapi disebabkan mata terpaku melihat skrin tv.

Abah pula seakan raja bersandar di kerusinya, menghadap peti televisyen. Bukan senang nak tengok abah kusyuk melayan apa-apa cerita di tv. Melihatkan itu, aku terpanggil untuk menonton sama.

"Cerita apa ni, abah?"

Tiada jawapan. Sah. Abah dah masuk sama dalam cerita itu. Itulah abah. Perangainya itu, terpalit juga pada aku. Terkadang, mata tak bisa terkelip walau sesaat kerana terlalu asyik dengan cerita yang ditonton. Lalu, aku duduk bersila di sebelahnya.

"Wah..., Raja Ikan berlakon rupanya,"

"Rajnikanth," kata abah membetulkan aku.

Sekurang-kurangnya aku tahu, abah masih sedar.

Kuselan. Nama cerita yang abah dan aku tonton hari itu. Aku tengok tak lama. Sepuluh minit terakhir saja. Dalam sepuluh minit terakhir itu... pelbagai emosi yang menyapa perasaanku. Ada tawa, senyum dan pilu.

Berkesan sungguh skrip yang ditulis penulis. Bernyawa betul watak yang dimainkan Rajnikanth. Aku pernah dengar seseorang bercerita tentang filem ini dahulu. Aku tak sangka, ianya lebih indah dari apa yang aku telah dengar.

Aku tak tahu pokok pangkal cerita Kuselan. Namun, apa yang memerangkap emosi aku adalah pada sepuluh minit yang terakhir. Betapa besarnya erti sebuah persahabatan. Persahabatan yang tidak mengira darjat atau pangkat seseorang. Terus hidup... tidak kiralah apa juga keburukan atau kelemahan yang ada. Persahabatan tidak pernah diukur dengan semua itu. Dan tidak menunggu untuk dibalas.

Sahabat baik adalah kurniaan Allah.

Dan sekarang aku tertanya-tanya... wujudkah sahabat yang benar-benar menyayangi kita di kehidupan sebenar? Lantas mengheret aku semula dari fantasi. Di mata dan mindaku, setia menanti sahabat-sahabat yang selalu ada dalam perit, suka, duka dan menghormati aku sebagai aku. Bukannya cuba untuk menguasai aku. Kepada sahabat-sahabatku... terima kasih. Kamulah antara kurniaan Allah yang terindah untukku. Kamu tahu... siapa kamu.