Wednesday, April 1, 2009

Si Hipokrit

Hari ini, pertama kali dalam hidup aku berborak panjang dengan seseorang menerusi telefon. Sebelum ini, terasa rimas kalau bercakap lima minit pun. Tetapi, berbeza dengan insan ini yang sudahku anggap seperti diri aku sendiri. Biarpun dua jam, masih tidak puas bercakap dengannya. Rindu? Memang amat rindu. Padanya juga, aku teringat aku yang dulu. Pada dia juga, hilang beban di hati kerana tanpa perlu bercerita dia sudah bisa meneka aku dalam gejolak perasaan.

Sudah agak lama juga aku tidak berhubung dengan dia. Semuanya kerana tugas. Ah, alasan yang terlalu klise... kenapa tugas yang perlu disalahkan sedangkan bila-bila masa sahaja boleh berbicara? Jadi, aku hubungi dia. Seperti biasa, belum sempat aku membuka ayat, dia sudah dapat membaca.

"Aku kenal kau bukan sehari dua..."

Ayat yang selalu diucapnya bila-bila masa aku terkedu. Ya! Namun, usia perkenalan kami juga taklah lama. Belumpun mencecah usia sedekad. Tak aku nafikan, antara rakan-rakan lain, dia yang paling kenal aku... yang sebenarnya aku.

Cuma aku sedikit terkilan. Bukan. Bukan dengan dia, tetapi dengan seorang insan lain. Seorang insan yang aku fikirkan jujur dan ikhlas tapi rupa-rupanya seperti orang-orang lain yang selalu memakai topeng. Kawan makan kawan, main-main tikam belakang.

Aku tidak tahu... sama ada ini hanya perasaan aku yang perasan atau memang benar sipolan ini sudah berubah. Atau mungkin juga, inilah perangai dia yang gagal aku tafsirkan dahulu.

Aku cukup pedih. Runtuh segala kepercayaan padanya. Mengapa dia sanggup buat begini pada aku? Selama ini aku cuba bertahan dengan sikapnya yang memang nyata berubah. Dulu, masih ada hormat... sekarang, seakan aku dan dia tiada beza. Bukan. Bukan dari segi ilmu.

Entahlah. Berat rasa nak diluahkan. Umpama berjalan di atas kepingan kaca. Aku pujuk hati. Fikir positif. Tapi aku gagal memujuk diri lagi. Sayang aku seakan hilang. Aku mula meluat. Menyampah dan....

aku benar-benar kecewa kerana dia HIPOKRIT!

Aku bukan barang mainan...
Aku juga bukanlah untuk dipunya-punya...

Aku celik, dapat membaca...
aku cuba membutakan mata,
tak mahu layan perasaan yang luka...

Dalam hati, aku sentiasa berkira-kira...
Tiba masa...
Tsunami dan Katrina pasti melanda!