Monday, April 20, 2009

Debu di lautan Pasir...


Semalam. Kali pertama dalam hidup, ku jejak kaki ke Pesta Buku sebagai penulis. Bukan seperti tahun-tahun dulu. Datang sebagai penggemar buku. Keghairahan yang sama tapi situasi yang berbeza.

Sebelum semalam, aku banyak berfikir. Itu dan ini. Begitu dan juga begini. Soalan yang paling utama...

Layakkah aku duduk dan berdiri di situ bersama barisan penulis yang lain?

Berat. Segan. Yakin diri yang hilang. Tak tahu ke mana yakin itu menghilang. Gerun dan takut bercampur-baur. Mampukah aku bersama-sama penulis yang sudah gah namanya seperti Qaseh Qaisara, Eny Ryhanna, Puteri Imaneisya, Dinaz Salsabila dan juga Ellise Gee?

Seribu perasaan yang berperang dalam jiwa dan gejolak emosi yang semakin menghimpit, setia mengiringi setiap langkahku ke 'booth' Fajar Pakeer - 3026. Kedatanganku yang bagaikan semut berkira-kira untuk berjalan, disambut mesra barisan penulis FP yang sudah lama menunggu.

Mesra benar barisan penulis ini, buatkan aku terlupa sekejap yang aku ini orang baru. Baru bertatih setapak dua. Mereka baik-baik belaka. Perasaan tadi segera menghilang. Bagaikan aku dah kenal lama pula dengan mereka. Tapi, perasaan yang satu itu masih ada. Kerdil dan kecilnya aku. Amat-amat kerdil. Kuperhatikan bilangan karya yang sudah mereka hasilkan. Kujeling pula ke arah karyaku yang satu. Kerdil lagi. Seakan jadi halimunan pula diri ini.

Mujurlah barisan penulisan ini tidak lokek berkongsi rasa. Malah ada yang tidak keberatan bercerita langkah-langkah awal mereka sebagai seorang penulis. Juga memberi nasihat, supaya jangan terus berpatah semangat.

Adikku yang setia di sisi juga tak putus-putus memberi kata keramat. Membantu aku bernafas. Sebenarnya aku lemas. Kerana aku cuma debu dalam lautan pasir. Tetapi dia tetap yakin padaku. Ayuz..., terima kasih kerana sanggup jadi penemanku semalam. Kalau tak, aku pun tak tahu apa yang jadi padaku. Mungkin duduk bagai patung bernyawa.

Umi, abah dan along. Masing-masing mahu datang sama tetapi memandangkan ada komitmen lain di rumah, mereka hanya menemani aku menerusi telefon bimbit. Kerap juga telefon bimbitku berbunyi. Terima kasih kerana selalu ada untukku.

Tak lupa pada sahabatku Fatimah (selalu di sisi) dan adiknya yang juga seorang penulis, H.S Anas (Hamidah). Celoteh kamu telah menyapu bersih resah yang menapak. Fatimah, Insya-Allah... seperti kata-katamu hari itu, kita tidak akan pernah berubah!

Kepada Bikash Nur Idris, Hafirda Afiela, Hanny Esandra, Rehal Nuharis dan juga Panum ... terima kasih. Yakin yang hilang tiba-tiba menjelma kembali.

Juga teristimewa kepada kak Qaseh Qaisara, kak Eny Ryhanna, kak Dinaz Salsabila, kak Puteri Imaneisya dan juga kak Ellise Gee. Terima kasih tak terhingga kerana membantu diri ini mengharungi semalam dengan jayanya.

Pada Norhayati Berahim dan juga Sarnia Yahya. Maafkan jika semalam diri ini sedikit kekok dan berat mulut. Banyak benda yang ingin dibicarakan. Tetapi satu patah kata tak mampu terluahkan. Mungkin terkejut dan tidak percaya. Sekali lagi, maaf.

Akhir dan tentu sekali kepada 'uncle' Pakeer. Terima kasih sangat-sangat. Semalam banyak memberi erti. Semalam juga banyak yang telah aku pelajari. Berusaha dan membangunkan diri.

* Pembaca yang turut membeli Rindu Pada Matahari sebelum-sebelumnya, semalam dan juga akan datang... terima kasih.

Satu perasaan yang lain bila memandang ini...

Sesi autograf... kekok lagi

sempat culik Rehal Nuharis yang sedang bertugas

Ayuz atau Shana... adikku

Aku, Dinaz Salsabila, Eny Ryhanna, Puteri Imaneisya dan Qaseh Qaisara