Monday, April 6, 2009

Dua hari yang mendamaikan...

Hari Sabtu datang lagi, dan seperti kebiasaannya... abah ada rancangan untuk kami satu famili. Pagi-pagi lagi umi dan aku sudah bangun, masak untuk sarapan sebelum bertolak. Masak nasi lemak.

Kali ini, destinasi kami sefamili ke Melaka pula. Tanjung Bidara. Dan seperti biasa juga, abah tak akan buat tempahan bilik atau rumah terlebih awal. Kata abah, tak 'adventure'. Jadi, kami semua ikutkan saja, terkadang dalam hati risau. Takut-takut kami tidur tepi jalan saja. Al-maklumlah, hujung minggu setiap tempat peranginan... penuh dengan pengunjung.

Satu saja sikap abah yang tidak ada pada aku. KEYAKINAN! Dia yakin, ada tempat penginapan yang selesa untuk kami. Sebaik sahaja sampai ke Tanjung Bidara, abah dengan tenang sekali berjalan masuk ke lobi Tanjung Bidara Beach Resort. Ada rumah yang kosong. Jauh lebih selesa dan semestinya tenang. Paling penting, pemandangan laut di puncak bukit. Seronok betul, tak dapat digambarkan dengan kata-kata. Indah betul ciptaan Allah. Subhanallah.

Segala kekusutan yang membelenggu hati dan ruang fikiranku seakan hilang. Tenang menyelimuti. Anggun benar laut yang masih lagi biru. Benar-benar mensucikan fikiranku yang sejak kebelakangan ini asyik memaki hamun dan menyumpah seranah orang. Alhamdulillah. Sejuk akal fikiranku. Sekurang-kurangnya, tidak ada si hipokrit di sini. Tidak ada juga perfectionis yang cuba mengganggu akalku. Dan yang paling pasti, tidak ada lambakkan tekanan tugasan yang menyesakkan fikiran.

Pagi Ahad, di persisiran pantai... aku ludahkan segala duka yang seakan barah dalam hati. Pada kolam renang aku luahkan ketidakjujuran yang terkunci dalam perasaanku.

Terima kasih pada alam kerana membenarkan aku memperoleh ketenangan...
Syukur pada Allah... aku sudah mendapat jalan.


Kunjungan ke makam (makam sekadar untuk peringatan) pahlawan yang tidak pasti wujud dan matinya... Hang Tuah.
Semangat diri yang runtuh seakan terbina semula. Sebagaimana kata-katamu...

Tak Melayu Hilang di dunia....
Begitu juga dengan semangatku...

Takkan mati di hujung kaki...

Aku juga mula akur pada kata-kata abah... (yang mana selama ini aku kurang percaya)

'jangan terlalu kasihankan orang lain kelak memakan diri'

Terima kasih abah...
Izan sudah belajar sekarang
Izan sudah tahu bagaimana hidup ini berputaran...
dan Izan tahu apa yang perlu dilakukan sekarang.