Monday, April 27, 2009

Hati dah beku, kosong dan kebas

Aku tak pernah terfikir tentang perkara yang satu ini sebelumnya. Hari-hari yang berlalu dah cukup indah buat aku. Tak perlu rasanya untuk dipersoalkan tentang si dia. Si dia? Ya, tentang si dia.

Beberapa bulan lepas, aku pernah juga terfikir tentang hati. Tentang diri. Tentang sepi.

Namun semua itu lenyap bersama angin-angin lalu. Benar. Hati aku dah kosong. Tahap beku, kebas dan tawar tentang erti kasih sayang dari teman yang dinamakan sehidup dan semati. Sehinggalah soalan itu menerjah aku hari ini. Dari mulut seseorang. Seseorang yang baru aku kenali. Bukan salah dia bertanya. Mungkin salah aku. Salah aku tidak ada perasaan lagi.

Sejak kebelakangan ini, aku rasakan soalan itu semakin kerap berkumandang dan menerjah corong telinga. Entahlah. Cukup aku katakan, aku langsung tak ada perasaan untuk itu sekarang. Hah jangan pula salah faham. Aku masih boleh berfikir dengan lurus ya! Kalau tidak, masakan aku berharap akan bersatu dengan Imaan. Ah, semua itu harapan dalam kabut saja. Dunia aku dan dunianya jauh berbeza. Biarkan ia terus kekal jadi harapan.

Sudah lama juga rasa itu mati, tapi tiada kuburnya. Aku tak salahkan lelaki. Tapi aku juga gagal untuk tidak salahkan lelaki. Mana taknya, kiri kanan aku jumpa lelaki di hujung jari dan dompet perempuan. Faham?

Aku tak mahu ulas panjang.
Mungkin ada yang katakan aku minta lebih.
Cermin diri sendiri dulu, baru tahu kenapa tak ada orang sudi hampir!
Kalau orang yang berani bercermin saja layak berteman dan berpasangan, mana pula nak letak mereka-mereka yang takut cermin?
Lubang kubur? Lubang najis? Lubang hantu!

Kepala aku tengah pusing.
Lelah kerja tadi masih berbaki.
Dalam hati juga berbaki soalan...
adakah lagi lelaki sesempurna abah di zaman ini?
Entahlah.
Aku malas nak berfikir dan berteka-teki lagi dengan takdir kehidupan.
Cuma aku harap, selepas ini tiada lagi yang bertanya...

"bila nak kahwin?"

Silap-silap haribulan, aku yang cari kadi nikahkan orang yang bertanya tu. Jadi, baik jangan ditanya soalan itu pada aku! Faham! Aku dah bosan dan rimas.