Tuesday, April 7, 2009

Muktamad... dan aku TEKAD!


Pertama kali aku terjumpa gambar ini (dari vampire-zombie.deviantart.com) terdetik dalam hati membuat andaian sendiri... satu perjalanan yang pahit, tapi perlu diteruskan. Ya, seakan sama dengan keadaan aku ketika ini. Namun ini adalah keputusanku. Puas aku berfikir dan memujuk hati, dan seperti kebiasaannya... luka yang ada dalam hati terlalu parah. Sembilu yang melekat tertusuk jauh di dasar, semakin hari semakin memakan diri. Aku tak bisa terus memendam rasa, menambah lagi keperitan luka. Ya, aku tak bisa.

Majikanku, orang pertama aku khabarkan keputusanku. Kadang-kadang, kita sebagai manusia terlalu mendewakan diri dan lupa kebaikan orang lain. Itu yang terjadi pada diriku. Banyak sangat perkara negatif sehingga aku buta untuk menilai sudut positif yang terselindung dari seseorang yang bernama MAJIKAN. Tenang dia mendengar keputusanku.

Ada sedikit timbul perasaan terkilan aku padanya, tapi itu lumrah. Semua dalam dunia ini, ada sahaja persengketaan dan ketidakpuasan hati pekerja pada majikannya. Namun, aku tak ambil endah sangat. Aku tahu, dia cuba lakukan yang terbaik. Bukan hanya untuk anak-anaknya, tetapi juga kami... anak-anak buah di bawah jagaannya.

Kalau awak dah buat keputusan, saya tak berhak halang.

Itu katanya di hujung talian. Dia memberikan aku peluang untuk berfikir semula tentang keputusanku dan memberi pelepasan untuk aku berehat di rumah... sehari dua. Dia juga cuba menyingkap kisah luka yang membuatkan aku mengambil keputusan muktamad ini. Cukup aku katakan,

Saya tak biasa termakan budi orang,
jadi saya tak mahu terus di sini sebab secara jujurnya...
saya tak layak

Hampa. Keliru. Kecewa. Itu kebenarannya. Aku tak bisa mengulas lanjut. Memang itulah aku. Aku telah diasuh dan dididik oleh abah dan umi untuk tidak terus menerima budi. Kalau termakan budi orang, parah diri sendiri. Ya, itu yang aku rasakan. Budi itulah duri. Membekam perasaan... hari ke hari. Jadi, duri itu ingin aku cabut. Aku tidak mahu terus berdiri dalam ketidakjujuran pada perasaanku sendiri.

Dua hari sudah berlalu. Keputusan aku tetap sama. Muktamad dan aku tekad. Tidak akan aku berganjak dari keputusanku ini.

Secara jujurnya, aku akur dengan kata-kata Fatimah dan Ayshah. Mereka pernah menegur aku beberapa ketika dulu. Ayat dan pendekatan yang berbeza tetapi makna yang sama.

Kau ni baik membuta tuli sampai sanggup jadi lembu dicucuk hidung!

Abah juga seringkali mengingatkan aku, menasihati... aku berlagak acuh tak acuh. Aku akan buat sesuatu selagi aku fikirkan aku mampu. Aku tak kisah apa yang terjadi di kemudian hari. Sehinggalah, di satu hari... aku sedar, tak guna aku terus menjaga hati orang lain dan memendam rasa yang berkulat di dalam.

Masalahnya, airmata tak tertumpahkan. Bukan sedih yang menguasai diri, tetapi terkilan.

Kenapa aku terlalu menyayangi dan akhirnya memakan diri?
Kenapa aku terlalu percaya sudahnya aku yang merana?
Kenapa aku perlu berfikir positif dan semua baik-baik sahaja padahal jelas depan mata, sayang dan percaya aku didusta?

Bodoh! Betul-betul bodoh. Aku betul-betul bodoh. Tak semua orang baik seperti yang aku fikirkan. Tak semua orang itu adalah AKU!

Benar. Kalau itu aku... aku tak akan tergamak berbuat demikian. Kalau itu aku, tak sampai hati aku biarkan saja ia terjadi. Malangnya, SHAHAINI AIZAN BINTI MD ZAHAR... ianya sudah terjadi.

'kau jangan terlalu baik... dunia ni bukan lurus. Kau tu terlalu lurus. Cepat percayakan orang. Mudah sangat kasihankan orang. Sudahnya, ada orang kasihankan kau?'

Kata-kata abah padaku. Berulangkali. Abah siap katakan padaku, yang aku ni lembut hati. Tak boleh tengok orang menangis atau susah hati. Kerana itulah aku mudah ditipu, diperdaya. Sesuka hati mereka.

Ya.
Aku dah sedar.
Aku dah belajar.
Aku dah buat keputusan.
Aku tak akan makan balik kata-kataku ni.

Aku tak akan lagi percaya...

Maafkan aku...
Aku tak bisa mendengar suara atau berbicara dengan sesiapa pun buat masa ini...

Untuk kau... kau dan engkau juga.
Maafkan aku jika diri ini sudah tidak boleh berbicara seperti dulu, mendengar seperti dulu atau memandang seperti dulu.

Aku mahu kau tahu...
aku terlalu sakit.
Bukan sikit.
Sangat...sangat...sangat sakit.