Friday, May 1, 2009

Virus datang lagi...

Sana sini sibuk dan fobia angkara haiwan merah jambu yang tidak berbulu. Hidungnya bulat, mendongak sedikit ke atas. Ada yang anggap haiwan ni comel, ada pulak yang anggap... mintalah dijauhkan. Ya... babi!

Tidak! Entri kali ini memang tak ada kena mengena dengan serangan selsema babi. Bukan aku tak berminat nak bercerita atau berkongsi maklumat tentang penyakit ini tapi, aku tak cukup arif. Mungkin bukan aku. Biarlah orang yang tahu saja tampil.

Virus yang aku nak ceritakan hari ini... virus yang kerapkali menyerang aku. Kadang-kadang enam bulan sekali. Adakalanya... dua bulan sekali dan kalau bernasib baik... setahun pun tak tentu lagi bila ia menyerang aku.

Kalau aku nyatakan di sini, pasti ada yang ketawa tak pun tak percaya. Tapi, percayalah... aku dah tak tahan menanggung serangan virus ini. Adakalanya boleh jadi kebas seluruh badan. Terkadangnya badan jadi hilang punca seimbang. Seksa... sengsara. Nak makan pun tak mampu kunyah kuat-kuat. Rasa bergegar gegendang telinga. Hah! Itulah virusnya. Virus sakit telinga. Pelik?

Aku pun pelik. Kali pertama aku diserang virus ni pun masa aku di sekolah menengah. Beberapa minggu sebelum PMR. Aku masih ingat, semasa kelas Kemahiran Hidup Bersepadu, sedang aku sibuk bertukang... cikgu panggil namaku. Sumpah, aku tak dengar dan asyik melayan sakit yang tak tertanggung. Sehinggakan, cikgu itu datang dan mengetuk meja.

"Pekak ke? Saya panggil sampai nak tercabut anak tekak... awak buat tak tahu aje? Mengelamun ya?"

"Maaf cikgu, saya tak dengar," jawabku, jujur.

"Memang pekaklah tu!"

"Sumpah cikgu, saya tak dengar. Telinga saya sakit,"

"Yelah..., kalau awak terus macam ni. PMR nanti mesti awak gagal,"

Aku diam. Tak mampu melawan kerna tak sanggup dilabel pelajar durhaka. Lagipun, aku takut sumpahan cikgu.

Namun, sahabat aku dari belakang membantu.

"Dia memang tak dengar cikgu... dah seminggu,"

Cikgu diam. Tiada sebarang kata. Entah. Mungkin rasa bersalah, atau egonya tinggi untuk bertanyakan keadaan aku. Aku pun tak kisah. Sumpah, aku tak kisah!

Serangan kali pertama, hampir sebulan aku tak bisa mendengar. Makan pun tak lalu. Masa tu, tak pula aku berhajat nak berjumpa doktor. Maklumlah, aku ni memang anti dengan doktor dan ubat-ubatan. Aku juga pernah terfikir, mungkin aku ditakdirkan akan hilang deria pendengaran. Redha saja. Namun, umi tak biarkan aku hanya berserah. Dia ikhtiar. Macam-macam. Termasuklah bakar halia dan sumbat ke dalam telinga. Aku ulang hari-hari. Terutama sekali bila sakit semakin menjadi-jadi. Alhamdulillah, baik juga.

Bermula dari saat itu, aku sentiasa diserang. Aku ulang cara yang sama. Kadang-kadang, virus tu kekal seminggu saja. Kemudian kembali pulih.

Aku juga pernah diserang sebelum aku masuk ke ASK. Sakitnya... Allah sahaja yang tahu. Kali ini, umi berdegil bawa aku jumpa doktor. Aku tak mahu. Habiskan duit saja. Tapi, aku akur kehendak umi. Ya. Dalam masa seminggu. Aku jumpa dua doktor. Satu berbangsa Punjabi. Satu lagi berbangsa India.

Doktor Punjabi... orang pertama yang aku rujuk. Bila disuluhnya lubang telinga aku. Dia geleng. Aku dah kecut perut. Umi pun aku kira begitu. Teruk sangatke? Dah tak boleh nak ubat? Berapa masa yang tinggal untuk aku hidup? Ha'ah. Aku dah berfikir sampai tahap itu.

"Ada ketumbuhan putih dalam telinga berhampiran gegendang. Saya takut, lebih lama akan merosakan telinga dan boleh pekak... kekal pekak,"

Aku diam. Tak tahu nak cakap apa. Umi... dia pun diam. Mungkin terkejut. Tak percaya. Umi beritahu abah. Entah. Aku rasa bersalah sangat. Semuanya berpunca dari aku. Salah aku sebab degil. Aku suka sangat sumbat lubang telinga dengan 'earphone', dan doktor kata... itulah punca virus mudah hinggap pada gegendang. Sejak hari itu, aku tak benarkan sesiapa pinjam earphone yang aku pakai. Takut-takut boleh berjangkit.

Sakit makin menjadi-jadi. Aku hampir rebah sebab tak dapat seimbangkan badan. Kali ini, abah dan umi bawa aku jumpa doktor seorang lagi. Sama juga dengan apa yang dikatakan doktor sebelum ini. Namun, dia tetap berusaha pulihkan aku dan minta kebenaran untuk beri suntikan. Ya! Aku disuntik. Tak sampai sepuluh minit. Sakit itu hilang. Doktor itu pesan....

"Jangan sumbat itu telinga lagi... lagipun, lubang telinga awak sangat kecil saiznya. Tak macam saiz lubang telinga yang normal,"

Aku pandang umi, dia angguk. Aku tak tahu pula, selama hari ini lubang telinga aku kecil. Macam-macam andaian doktor. Itu yang buat aku menyampah jumpa doktor.

Sampailah ke hari ini, tak kira bila dan di mana... virus itu akan datang menyerang. Kadang-kadang aku tak mampu nak buat sebarang kerja. Nak menangis pun tak boleh. Sebab menambahkan lagi sakit. Aduh.... seksa betul!

Sekarang... hari ini, saat ini. Hari Pekerja. Nasib baik hari cuti. Kalau tak, tentu parah dibuatnya. Sebab, kalau aku beritahu pada bos, malah sesiapa saja... tak ada yang percaya derita yang aku tanggung. Cuma keluarga aku sahaja yang tahu dan beberapa insan lain yang memang sedia memahami.

Aku cuba mengalihkan rasa sakit dan melayan ruangan blog hari ini. Bertambah sakit. Aduh! Salah perkiraan rupanya. Nampaknya aku perlu berhenti. Berehat dan tidur saja di bilik hotel ini sementara ahli keluarga aku yang lain, bersuka-suka cuci mata di Johor ini.

Aku harap sakit ini akan segera berlalu... aku dah tak sanggup. Sakitnya semakin mencucuk.... aku bagai dibunuh!