Sunday, May 10, 2009

Kau ratuku...


Dia... seseorang yang selalu ada.
Kata-kata tiada makna bila bersamanya.
Sayang aku padanya menandingi kasihku pada diri sendiri kerana tanpanya, tiadalah aku di muka bumi ini.

Sejak menjengah ke usia dewasa ini, gerak-geri dan kata-kata seakan kaku dan membeku. Antara malu dan berat mulut untuk mengaku, aku sentiasa rindu dan masih memerlukanmu dalam hari-hari yang ingin dan akan aku lalui. Sejak bergelar dewasa juga, aku cuba membataskan diri dari terus bergantung. Kononnya ingin cuba hidup berdikari tanpa menyusahkan orang lain. Terutama sekali dia. Namun hakikat yang satu ini perlu aku akui, biarpun sejuta tahun akan datang... aku tetap kecil di matanya kerana dia seorang ibu, mentor yang paling ideal dan abadi untuk diriku.

Sejak dari kecil, mulut ini telah terbiasa memanggil dia sebagai emak. Bila beransur remaja, emak bertukar jadi umi. Apa pun juga gelaran... mama, mummy, emak dan umi, tidak pernah mengubah kedudukan dan tanggungjawabnya sebagai ibu. Pada umi, masalah yang membelit jiwa seakan terpadam dengan hanya meluahkan saja rasa itu. Sudah 26 tahun, aku masih tetap memerlukan umi di sisi. Bagi menempuh hari-hari yang dipenuhi dengan segala onak berduri. Tangis yang hadir dan dusta kehidupan selalu mengerdilkan diri. Semua itu seakan debu halus yang tidak akan bisa menandingi kehebatan kasih sayang umi, kepada kami anak-anaknya juga kepada abah, suaminya.

Bagiku, umi adalah ratu hidupku. Tanpa umi hidup terasa pincang. Sesungguhnya, akulah insan yang paling bertuah... kerana ditempatkan di dalam rahim umi. Seorang insan yang cekal, tabah dan paling penyayang. Tiada insan lain setanding umi. Umi ratu dan segala-galanya bagiku. Pendek kata, umi... Izan terlalu sayang... sayang umi. Maaf kerana ada masanya, aku ini menyakitkan dan mengguris perasaanmu.

Selamat hari ibu... untuk umiku Shaharum Bariah Osman.
Ungkapan kata-kata ini terlalu kecil kalau hendak dibandingkan rasa yang ada di dalam.
Izan sayang umi. Dulu, hari ini, esok dan selama-lamanya.