Saturday, May 16, 2009

Bagi mereka yang sentiasa mengingati....

Entri kali ini aku dedikasikan khas untuk empat insan yang tak pernah jemu bertanyakan tentang aku. Kepada mereka yang selalu menelefon tapi, panggilan mereka itu aku tak jawab. Maaf, bukan kerana sibuk atau tak sudi tapi kerana diri ini masih belum mampu.

Ayshah dan Harvinder. Harap kamu berdua dapat memahami keadaan diri ini yang tiba-tiba serba tak berkemampuan. 2 minggu ini, perbualan kita tak pernah lama di hujung talian, gara-gara telinga aku yang kuat berdenyut. Tak mampu menahan desingan suara yang datang dari muncung telefon. Maafkan aku, perbualan kita selalu tak berkesudahan.

Fatimah..., kejadian hari itu langsung tak merubah apa-apa pada hati akak. Cuma akak agak terkilan tidak dapat bermalam di rumah awak seperti biasa sambil berbual panjang berceritakan kisah kita. Ingat dik, mungkin akak jarang menelefon awak... tapi awak sentiasa akak ingat. Biarlah ada insan yang sudah tawar hati dengan akak, sebab akak pun dah lama patah hati.

Salwa..., memang akak nak sangat berbual panjang dengan awak. Setiap kali awak menelefon akak, akak dah ada di pejabat. Tak sopan pula rasanya jawab panggilan waktu kerja. Ditambah pula dengan masalah pendengaran. Akak tak mahu ganggu konsentrasi pekerja lain. Percayalah, sekarang ini akak bercakap dengan suara yang lebih kuat dari biasa. Kadang-kadang, suara sendiri pun akak tak dengar.

Harap kamu semua sihat... dan aku berdoa kamu tidak akan pernah merasai sakit yang sedang aku alami. Sakitnya memang amat menyeksa diri.