Wednesday, October 28, 2009

Nujum Pak Belalang?


Otak oh otak..., kau okay?


Hari ini aku terseksa jiwa dan kepala otak. Sehinggakan tak boleh berfikir dengan tenang walau untuk seminit gara-gara aku ditemukan dengan sesuatu yang kuanggap mencabar ketahanan.... bukan minda, tapi mencabar iman aku. Ikut hati, mahu aku jadi anaconda. Sejam aku pandang, tapi idea masih tak kunjung tiba. Cuba baca sesuatu, tapi kepala aku dah agak-agak banir. Member sebelah pun tengah bengang, nak luahkan rasa yang membengkak dalam hatiku pun tak guna. Tak baik bebankan orang lain dengan masalah kita sendiri. Betul tak?

Agak lama juga aku tak berbuat apa-apa. Aku dapat rasakan kepala aku seakan langsung tidak berfungsi kerana tidak dapat memikirkan ayat yang sesuai. Tambahan pula maklumat yang aku dapat untuk buat artikel penuh hanyalah sekeping kad bisnes. Puas aku belek-belek maklumat yang terhad atas kad, termasuklah alamat laman maya yang tercatat. Malangnya, laman maya itu tak wujud. Aduh, takkanlah aku perlu jadi Tok Nujum, takpun nujum Pak Belalang? Kalau main bantai saja, mengamuk pula tuan punya kad bisnes itu. Kalau buat panggilan tak guna juga, sebab aku 100% pasti... pihak di sana kurang fasih berbahasa Melayu mahupun Inggeris. Aku dah pernah buat panggilan (dululah dengan tuan kad bisnes yang lain), punyalah berjiwa 1Malaysia, tak faham apa yang aku tanya. Aduh, bengkak hati aku dibuatnya! Lebih elok buat dengan cari maklumat sendiri.

Kenapalah otakku tiba-tiba jadi tumpul? Selalunya aku boleh lagi bertenang. Tarik nafas panjang-panjang, dan ber'istighfar' aku akan kembali normal. Ini tak, aku tarik nafas panjang dan mengucap berulang kali, semakin sakit hati aku tengok kad-kad yang tersusun cantik atas meja. Hish, kuat betul setan yang merasuk jiwa aku ini. Jeneral Setan ke apa ni? Bertambah berbulu mata (rasa macam semua bulu nak tumbuh, bulu hidung, bulu mata, bulu ketiak!!!!) sebab menyampah pula aku tengok kad-kad itu. Kalau tak ada, buatlah cara tak ada. Janganlah menayang alamat laman maya dan menipu orang. Bahlol betul orang macam ni! Tipu orang, menyusahkan orang!

Lantas aku buat panggilan kepada abah, tapi tak berjawab. Kemudian umi, pun sama. Tak berjawab. Aku perlukan mereka untuk tenangkan kembali degupan jantung aku yang kelam kabut ni. Untung-untung otak aku kembali cergas dan dapat laksanakan tugas. Dah hampir-hampir hentak meja pun ada. Tak beberapa lama lepas tu, aku dapat panggilan dari abah. Seperti biasa abah tanya, kenapa aku telefon tadi. Aku katalah yang kepala otak aku dah kebas. Abah serahkan telefon bimbitnya ke muncung Miqhail. Tergelak aku dibuatnya.

"Ngah, kap...kap, otei," kata Miqhail.

Terhibur aku dibuatnya. Kemudian abah bercakap semula dengan aku. Dia tanya siapa yang buat aku kekebasan otak.

"Bos kau atau member kerja?"

"Bukan sesiapa, Izan aje. Jadi bangang sekejap... abah cakaplah apa-apa, biar kepala Izan ini boleh bertindak balas balik. Otak Izan dah kebas ni," pintaku pada abah.

Mendengarkan itu abah mulalah berkata-kata. Macam- macam sehingga membuat aku tergelak berdekah-dekah, tak ingat kehadiran bos dan member yang tengah tekun buat kerja.

"Macam mana, dah okay?" soal abah.

"Dah, sikit-sikit. Baru Izan dapat idea nak buat artikel ini. Terima kasih ya abah," kataku.

"Okay, pergi buat kerja," balas abah pula.

Aku menurut dan mematikan talian. Alhamdulillah, aku dapat langsaikan tugasan aku sebaik sahaja selesai bercakap dengan abah. Benar, itulah aku. Aku perlukan umi, abah, along, ayuz dan Miqhail untuk tenangkan balik fikiran yang kusut dan otak yang kebas. Habis saja dua tugasan itu, aku gelak besar pandang kad bisnes yang masih ada di tangan sambil dalam hati berkata-kata....

"Hah, nujum Pak Belalang menjadi!"

* Aku tak kisah dapat tugasan macam mana sekalipun, janji tak ada orang yang menyibuk dengan cara aku laksanakan tugas aku. Macam mana aku buat kerja, kenapa aku buat macam itu dan macam ini mereka tak payahlah kacau atau ganggu sebab aku tahu kerja aku. Kalau ada orang yang mula menyampuk... memang nahaslah jawabnya!