Sunday, October 18, 2009

Di Bawah Pengaruh...



Semalam, genap seminggu atuk meninggalkan alam ini. Tepat pukul 8 malam semalam (aku masih tak sihat), aku cuit Ayuz dan katakan padanya, waktu inilah atuk menghembuskan nafasnya yang terakhir. Dalam pejam celik, seminggu dah berlalu. Rasanya baru semalam, aku bermain-main dengan atuk. Aku pernah adukan pada member satu pejabat. Kataku padanya, yang aku masih terbayang-bayang wajah atuk. Dia kata, biasalah tu. Mungkin. Entahlah.

Selepas seminggu, seperti biasa keluarga Zainal (waris-waris allahyarham) berkumpul bagi membincangkan perkara-perkara yang ditinggalkan di belakang oleh atuk. Peluang begini tak selalu ada. Jadi, bila dah berkumpul ramai-ramai, rasa seronok pula. Aku kira, lebih seronok jika arwah wan dan arwah tuk masih ada. Keceriaan dan kemeriahannya lebih berlipat kali ganda. Wan dengan masakannya dan atuk, yang tak henti-henti melarang barisan cucu-cucunya.

Dalam keseronokan berkumpul semalam, aku rasa sedikit pincang. Manakan tidak? Setelah seharian duduk di hospital, dan makan bekalan ubatan yang diberikan. Aku rasa bagai jejak tak tertanam di bumi. Terapung-apung di awangan. Sehinggakan, mana tempat aku duduk, di situlah aku tidur. Ya Allah, malu juga dibuatnya. Orang lain sibuk menyembang, aku tekun melayan tidur.

Aku ingat lagi, masa orang lain asyik makan. Aku tenung ayam berbeku dan burger di depan mata. Hanya mata yang menjamah. Bila ditanya sanak saudaraku jawapanku ringkas....

"Takut muntah,"

Benar. Aku tak tipu. Sejak balik dari hospital, apa juga yang aku telan pasti akan keluar ke dalam mangkuk tandas. Dahlah aku benci muntah. Sekarang ini, sejak makan ubat yang diberi, aku asyik muntah, muntah, muntah dan muntah. Aduh! Seksa dibuatnya. Sebab itulah, aku naik fobia nak makan. Memandangkan bila dah berkumpul ramai-ramai, pasti ada saja cerita yang mahu dikongsi. Aku pun, lebih suka ambil langkah selamat. Duduk bersama-sama Along yang duduk di satu sudut lain. Setibanya aku di mejanya....

"Kau kenapa, pucat semacam aje ni?"

"Aku pandang bukit belakang tu bergoyang, aku pun bergoyanglah Along," jelasku padanya.

"Hish, kenapa?"

"Mungkin, ubat ini kot yang buat aku macam orang sasau," kataku pula.

Memang ya. Ubat itu yang buat aku hampir sasau. Aku lebih suka duduk sendiri dan membawa diri ke kaki tangga. Tapi, aku tak dibiarkan bersendirian. Sepupu-sepupu kecilku mula mengerumuni. Diana dan Syazwan. Budak-budak kecil yang bijak dan berpotensi. Pandangan mereka lebih matang dari remaja yang berusia belasan tahun. Terkadang soalan mereka mencabar pemikiran aku. Aku terpikat dengan cara Diana berfikir. Pandangannya tentang Islam. Begitu juga Syazwan. Pendapatnya tentang politik yang dibanjiri korupsi. Inilah generasi pelapis, warisan Zainal.

Tak sedar, duduk dan bersembang dengan mereka berdua membuatkan aku terhindar sedikit dari pengaruh dadah (ubat) yang aku telan. Namun, bila hari sudah malam. Masing-masing mula ingin mengambil langkah, meminta diri dan pulang ke tempat asal.

Sepulangnya aku ke tempat asal, kembalilah aku semula di bawah pengaruh dadah yang mengkhayalkan. Aduh, aku harap ianya tak akan lama.