Monday, October 26, 2009

Idea Baru...



Hari ini, sepanjang di pejabat mood tak kunjung tiba. Tak tahulah mana silapnya. Entahlah. Sejak kebelakangan ini, tenang tak menetap dalam hati. Panas. Resah. Ahad lepas, aku cuba membuang rasa itu.

Kebetulan tika itu, Ayuz tak sihat. Jadi, tugas memandu kereta bertukar tangan. Aku ambil alih (kekok sikit sebab tak biasa pandu kereta auto! Hahahaha!) Dah alang-alang aku yang pandu, aku tekan minyak sampailah ke Tapah.

Mata langsung tak mengantuk walaupun sesekali digoda melihat mereka yang lain nyenyak tidur. Terdetik dalam hati nak terus ke Cameron Highland. Sebelum terus ke Cameron, aku minta izin dari abah.

"Kalau pergi pagi tak apa, ini dah tengah hari. Nak balik rumah pukul berapa?" kata abah.

"Kita pergi minggu depan pula ya abah," pintaku. Teringin benar mahu ke sana.

Aku merindukan lambaian bunga-bunga ros pelbagai warna. Setiap kali ke Cameron, pasti aku akan borong bunga-bungaan, pokok kaktus dan tidak ketinggalan juga, strawberi. Sedap.

Hari Ahad itu, hatiku tergerak untuk menghabiskan duit. 2-3 kali juga aku berulang ke mesin ATM. Kira-kira beratus juga duit keluar. Tapi aku puas. Puas. Sekarang baru aku terkena simptom Ayuz.

Singgah di Bidor, aku beli buah-buahan. Aku beli buah pulasan, abah pula beli buah-buah kegemarannya lain termasuklah jambu batu. Ikutkan hati, mahu saja aku beli buah ciku. Tapi aku batalkan niatku. Ciku membuatkan aku teringat pada arwah atuk.

Sampai Tanjung Malim, aku seakan dirasuk nafsu syaitan. Semuanya mahu kubeli. Mungkin kalau mampu, dengan tuan-tuan kedai aku beli. Dari barang-barang kereta sehinggalah ke beg tangan, kasut tinggi. Betul! Aku sendiri tak percaya, yang aku senang sangat menghabiskan duit. Bukan itu saja, mana saja mata yang berkenan aku nak, aku beli saja. Walaupun hakikatnya aku tak pakai. Termasuklah baju ala-ala Salman. Baju yang dia pakai dalam cerita London Dreams.


Aku suka sangat baju ini...(yang Salman pakai!)

Bila aku fikir-fikir balik, memang aku ini selalu meniru atau menjadikan Salman sebagai ikon berfesyen. Sejak sepuluh tahun yang lepas(sejak mula aku suka dialah tu!), aku suka sangat tiru gaya dia. Aku sanggup habiskan duit belanja ke sekolah yang umi dan abah beri untuk beli kemeja checkers, bandana, snow-cap, t-shirt lengan panjang dari India(kat Kamdar banyak jual beb!), seluar pendek dan juga gelang silver yang dia pakai. Aku ingat lagi pernah beli gelang silver harga RM50, semata-mata nak jadi 'cool' macam Salman. Masalahnya, stail aku ikut tu hanya untuk lelaki. Jadi, aku berubah bila satu hari, aku terima sekeping surat (masa di sekolah St Mary dan CBN dulu selalu dapat surat macam ni).

Gelihati juga aku baca surat itu. Bunyinya begini...

"Akak, saya dah lama perhatikan akak. Setiap hari akak balik. Suka tengok gaya macho dan cool akak. Kalau boleh nak berkenalan dengan akak,"

Tak gerun aku dibuatnya? Menyesal pun ada juga. Tujuan aku berpakaian tiru gaya Salman hanya untuk suka-suka. Tak pula aku sangka ada mata yang memandang dan terpikat pula. Setelah dapat beberapa keping surat yang serupa, aku pun nekad berubah.

Jadi bila aku tergerak nak beli baju yang Salman pakai dalam London Dreams, umi tegur. Aku tahu, dia mesti tak nak aku kembali ke zaman setanku dulu. Tapi, aku betul-betul teringin nak beli. Tambah pula baju yang kulihat itu berwarna biru. Bergoyanglah kepala aku! Nak juga beli.

"Jangan bazir duit Izan. Buat apa beli tapi tak pakai. Kat dalam almari kau pun penuh dengan baju-baju yang kau beli tapi tak pernah berpakai," kata umi.

"Eh, ini Izan beli untuk kawan. Hadiah hari lahir dialah umi," kataku pula buat alasan.

Yang aku tahu, aku nak baju tu. Tak kiralah aku pakai atau tak. Aku nak juga.

"Mahal baju tu," sampuk Ayuz.

"Standard la. Baju lelaki memang mahal," balasku geram.

"Suka hatilah Izan, duit kau," kata umi, tak mampu menghalang kehendakku.

Yeah! Akhirnya berjaya juga aku beli. Persoalannya, siapa yang boleh aku beri baju ini.

Bodoh betul! Tapi takpe, asalkan hati aku rasa bahagia. Mulanya aku nak simpan juga. Manalah tau, satu hari nanti aku boleh pakai. Tapi, rasa bersalah pula tadi cakap macam itu pada umi. Tiba-tiba aku teringatkan seorang member ini. Betul juga, dia orang yang sesuai. Sebelum ini dia asyik sangat belek-belek fesyen. Jadi, dia orang yang paling tepat untuk aku berikan baju ini. Alhamdulillah. Aku harap dia suka. Kalau dia tak suka dan nak beri pada orang lain pun aku tak kisah.

Kembali kepada kisah hari ini, aku memang tidak dikunjungi mood. Mood aku pun sikit spoil hari ini. Malas nak cerita di sini sebab terlalu peribadi. Aku cuma harap, tidak ada salah faham. Itu saja.

Petang itu biasa sahaja. Tiada yang menarik. Aku mahu balik awal. Malas nak layan mood yang tak kunjung-kunjung. Jadi, setelah dipermainkan oleh member satu pejabat, aku terlewat beberapa saat.

Aku teruskan jua perjalanan. Hari ini jalan tak sesak. Sedang aku khusyuk memandu, tiba-tiba idea datang menerpa. Rasanya macam tak sempat-sempat nak sampai ke rumah.

Ya, idea baru untuk novel baru. Alhamdulillah. Tak kusangka, jalan sesak pulang ke rumah, berikan aku sumber ilham baru. Lebih tepat lagi aku nak buat sambungan kisah Adeeya dan Shamrin dalam mini novella Hatimu Hatiku Jadi Satu. Dalam kisah sambungan ini membawa persoalan lain pula. hish, tak sabar pula rasanya nak habiskan.

Seronok betul dapat idea baru lepas berjaya habiskan mss DC. tapi, kalau selalu dapat idea begini, mahu accident dibuatnya. Hehehehehe.....