Wednesday, October 14, 2009

Bercerita tentang hari ini dan telefon bimbit


Buat mereka-mereka yang sombong dan berlagak dengan
kecanggihan telefon bimbit masing-masing

Hari ini sepanjang hari di hospital Sungai Buloh. Buat pemeriksaan. Aku dah sms bos awal-awal. Dia tak balas. Meluat betul rasa hati, bila-bila saja aku sms tapi tak pernah dijawab. Silap haribulan, kalau dah merasuk rasa marah, mahu juga aku campak telefon bimbit aku. Tapi tak apa, aku tenangkan jiwa. Tak mahu marah-marah untuk hal kecil.

Mulanya aku nak pergi sendirian, tapi abah berdegil untuk bawa aku ke sana. Katanya, biarlah dia yang pandu. Lagipun, susah kalau aku memandu dan terpaksa mencari tempat letak kereta. Betul juga kata abah, seawal pukul 9 pagi, tempat letak kereta sudah penuh. Jadi, aku akur ikut kata-kata abah untuk pergi mendaftarkan diri terlebih dulu.

Oleh kerana sudah sedia maklum dengan prosedur hospital, aku tak mengharap pun untuk selesai pemeriksaan sebelum tengah hari. Niat hati, selepas selesai semua aku ingin kembali bertugas. Namun, memandangkan pemeriksaan selesai pukul 3.30 petang (angkara tunggu giliran untuk setiap sesi), aku pun bertolaklah ke rumah. Tak berbaloi pun kalau masuk pejabat pukul 3 petang. Tapi hatiku berat mengatakan, pasti ada bisik-bisik tentang ketidakhadiran aku di pejabat hari ini. LANTAKLAH! Kau orang yang mengumpat, kau orang yang dapat dosa!

Hari ini aku rasa lega sebab dapat tengok sendiri x-ray yang dilakukan ke atas diriku hampir 3 minggu lepas. Terima kasihlah kepada bakal para doktor(lima orang kesemuanya), dari UITM dan doktor Ghassan yang menerangkan satu persatu keputusan ujian itu kepada aku. Antara ramai-ramai itu, aku sempat menjeling dua nama saja. Yusof dan Safwan. Pertemuan yang sesingkat itu masih mampu memahat memori yang tak terbeli dari mana-mana pun. Terima kasih kerana tadi tidak berkesempatan terutama sekali kepada mereka berdua ini yang tak henti-henti membuat penerangan sehingga aku jelas dengan penyakit aku ini. Akak doakan agar kalian berlima akan menjadi doktor-doktor yang hebat (insya-Allah) dan dalam masa yang sama tidak pernah mendongak ke langit. Ingat-ingat bumi yang dipijak juga ya adik-adik. Kepada Yusof, dah terlanjur minta tandatangan janganlah lupa jenguk hasil karya Romibaiduri Zahar ya.

Menjelang petang, aku pulanglah ke rumah. Disebabkan kepala puyeng, hati runsing aku bawa bergurau senda dengan Miqhail. Miqhail pula dah terlalu lasak. Tak faham-faham yang Mak Ngahnya tak mampu melayan. Tapi, aku tak sampai hati lihat dia bermain seorang diri. Terpaksalah aku melayan si kecil ini sehingga dia terlelap dalam dakapanku.

Tak sedar masa berlalu rupa-rupanya sudah malam. Sepanjang hari tak menjenguk telefon bimbit (yang sengaja aku tak layan sebab aku pasti tak ada sesiapa yang sanggup buang duit hubungi aku). Kira-kira pukul 8 malam, aku membeleklah telefon bimbitku ini. Ada sms masuk. Banyak juga, tapi mataku lebih tertarik pada sms seorang sipolan ni. Aku hantuk kepala sendiri sebab tak sedar ada sms dari dia. Jadi, tanpa berlengah aku pun smslah sipolan ni. Salah perkiraan sebab sipolan ini kedekut ya Rabbi nak keluarkan walau hanya 5 sen dari kreditnya.

Betul jugak tindakan dia tu, aku faham sesangat. Lainlah kalau aku ini orang teristimewa, sah-sah dia sanggup tabur 5 juta sekalipun, betul tak? Aku masih tak puashati sebab aku dapat rasa macam ada yang tak kena dengan sms yang dia hantar. Dalam perasaan ingin tahu yang memuncak, aku mendaillah nombor dia (segan ada juga sebab siapa aku nak buat panggilan malam-malam, betul tak?). Aku sabar tunggu di talian. Perkara pertama sebaik saja (kalaulah dia jawab!) yang aku mahu katakan, ada apa-apa tak kena ke? Malangnya, panggilanku itu tak berjawab. Semakin memuncaklah rasa ingin tahu, dan dalam masa yang sama membengkaklah hati menahan marah!


Kalaulah boleh....ini yang aku nak buat....

Ah, malas aku nak fikir, nak layan atau nak apa-apa sekalipun. Bukan sekali dua aku menghadapi situasi sebegini. Sudah tak terbilang rasanya. Bukan dia sahaja, malah ramai lagi 'kengkawan' yang tak suka jawab panggilan aku. Apa dosa aku pun aku tak tahu? Ikutkan hati nak saja aku padam nama sorang-sorang dalam contact list aku ni untuk mengelak jari-jariku membuat panggilan lepas tu menyesal sendiri. Kalau dulu aku kata aku tak pernah menyesal, kali ini aku berani cakap. Aku menyesal betul buat panggilan pada semua manusia yang malas nak menjawab panggilan aku. Sesombong-sombong 'si dia' pun, dia masih menjawab panggilan aku. Tak kiralah dia sedang buat apa ketika itu, pasti dia akan menjawab....

"Maaf ya, saya dah nak memandu ni....," tak pun...

"Saya ada atas motor ni, nanti call balik ya,"
dan terkadang hantar sms pendek....
"Maaf ya, tadi sibuk sangat,"
Itulah 'si dia', yang tak pernah menyimpan dendam padaku.



* Kalau ikutkan perasaan mahu sahaja aku beli penukul dan hancurkan semua telefon bimbit kat dunia ni termasuklah aku punya!