Sunday, September 20, 2009

Satu hari sebelum raya...


Rabu... ku menghitung hari keputusan

Aku pasti tidak dapat melupakan sambutan menjelang Syawal pada tahun ini sampai bila-bila. Sedang orang lain sibuk membuat persiapan terakhir, aku terpaksa dikejarkan ke hospital. Mulanya aku sangkakan sakit perut biasa. Namun, lama kelamaan aku sendiri tak boleh tahan. Inilah kali pertana, aku sakit yang tak dapat ditahan-tahan lagi sakitnya.

Siapa sangka, tubuh badan yang sihat tiba-tiba dirasuk bencana. Ya! Begitulah juga keadaan aku. Pagi-pagi, aku mengikut Along ke Selayang hendak menghantar baju yang sudah tersalah ukuran.Opps, bukan berat semakin naik, cuma ada bahagian yang tak selesa dan sesuai untuk aku pakai.

Perjalanan ke Selayang yang tidak sampai pun setengah jam telah mencatatkan masa terbaru. Hampir satu jam kami tersadai dalam kereta gara-gara kesesakkan lalulintas. Mulanya aku bawa juga tidur sebab abang iparku yang memandu ketika itu. Sedang asyik memerhati pejalan kaki, perutku mula meragam. Serba tak kena aku dibuatnya.

Balik ke rumah, aku mengadu pada umi. Umi kata mungkin tersalah makan. Aku tak setuju dengan kata-kata umi. Umi suruh aku berbuka. Hish, mana boleh? Rugilah dah puasa sampai pukul 2 petang. Tunggu sikit jam saja lagi.

Malangnya, aku memang tak dapat nak bertahan terus meluru ke bilik air untuk muntah. Aku sedih, sebab tak dapat tengok Along dan Miqhail berangkat pulang ke kampung. Selepas muntah, badan aku rasa sangat lemah dan perutku pedih semacam ada sesuatu yang sedang membaham.

Abah suruh aku ke kliniik. Mulanya aku tak mahu nak susahkan abah. Apa taknya? Masak rendang masih belum siap. Kuah kacang dan macam-macam persiapan lain. Abah berkeras dan aku pergilah ke klinik di Country Home sebab semua klinik di BTP tutup.

Sampai saja klinik, doktor tak cakap banyak... dia terus menekan perutku. Aku hampir sahaja mahu menjerit. Sakitlah doktor oi! Kemudian, dia berikan aku surat. Mulanya aku tak baca. Aku fikirkan surat biasa dan nama-nama ubat. Tapi bila dia cakap,

"Awak suspect appendix, ambil surat ini dan pergi ke bahagian kecemasan di hospital Sg. Buloh,"

"Lain kali sajalah doktor. Esok nak raya, banyak kerja nak buat ni," balasku.

"Kalau tak buat dengan segera, saya khuatir ianya pecah dalam perut. Lagipun awak betul-betul sakit, bukan?" soalnya pula.

"Memanglah saya sakit tapi saya tak sedia pula nak bermalam di sana pula," bentakku.

"Saya pelik, awak kata awak betul-betul sakit. Tapi masih boleh senyum," katanya pula.

"Saya sedang tahan sakitlah saya senyum,"ujarku lantas pergilah ke hospital Sg Buloh ditemani umi,abah dan ayuz.

Sampai sana, aku terpaksa tunggu berjam-jam. Pelbagai ujian aku perlu duduki. Ya. Memang aku sedang dalam pengawasan. Tapi bukan disebabkan penyakit appendiks tetapi sakit lain. Aku disuruh pulang dan datang semula lepas raya. Terus pergi ke doktor pakar bedah sebagai rawatan.

Perasaan dah bercampur. Kegembiraan raya dirampas sekelip mata. Kini aku asyik memikirkan apa yang bakal terjadi padaku nanti... Wallahualam....