Wednesday, October 20, 2010

Makluman... jangan terpedaya!


Pagi tadi, sebaik sahaja aku membuka e-mel, seperti biasa teman dan juga sahabat sehatiku dari jauh, telah memberitahu tentang suatu masalah yang mengaitkan e-melku. Cody. Masih ingat siapa Cody dalam hidupku? Kalau tidak ingat, tak mengapa. Tidak. Entri kali ini bukan tentang Cody tetapi apa yang dimaklumkannya kepada aku.

Tidak silap aku, hampir 2 bulan aku tidak melayan segala ym, sms dan juga panggilannya. Bukan aku mengelak atau sombong, cuma aku tidak menang tangan melayan semua itu. Ya. Banyak tugasan yang perlu aku lakukan. Tambahan pula garisan masa dua negara yang berbeza antara aku dan Cody. Di sini pagi, manakala di sana pula tengah malam. Begitulah sebaliknya. Kadang-kadang namanya ada tertera pada YM, tetapi sengaja tidak aku tegur. Kalau mula tegur, maka akan bersembang panjang. Kerja pun tidak akan berjalan. Benar bukan?

Namun, Cody seorang yang memahami. Pagi tadi, dia hantar sahaja YM yang turut diakhiri

"I just wanted you to know. Reply is not needed."

Mulia sungguh dia. Kenapa pula mulia? Antara ramai-ramai yang menerima e-mel kosong dari ID e-mel aku, hanya dia seorang 'berani' memaklumkannya kepada aku. Katanya lagi, dia tahu emel-emel itu bukan aku yang hantar. Bagus. Alangkah baiknya, kalau semua penerima emel itu beritahu aku. Sekurang-kurangnya aku tahu, ada budak nakal sudah menceroboh benteng emel aku dan menghantar perkara yang bukan-bukan. Sesiapa juga insan atau sistem komputer yang memasuki sistem e-mel aku.... kurang akhlak sungguh!

Jadi, entri aku kali ini hanya sebagai makluman. Jika ternampak nama aku dalam senarai 'inbox' kalian, pohon bertanya aku terlebih dahulu atau hapuskan terus. Paling mudah untuk mengecam emel yang dihantar itu bukan dari aku bilamana kalian menerimanya dengan tajuk [No Subject]. Awas! Jangan tekan kerana aku khuatir isi dalamnya mengandungi virus. Harap kalian semua peka tentang hal ini. Aku kira sudah menjalankan tanggungjawab dengan mengumumkannya di sini. Berhati-hatilah ya. Terima kasih juga kepada Cody, tanpa dia... mungkin aku tak tahu terjadinya masalah ini. Alangkah bagusnya kalau Cody faham bahasa Melayu. Hmmm.