Wednesday, October 20, 2010

Kafirkah aku?

Salahkah aku,
jika hati tidak mampu menyedekahkan kemaafan?

Kejamkah aku
kalau hati ini sudah belajar membenci?

Zalimkah aku kalau aku katakan,
aku tak mahu lihat dia sampai mati?

Kafirkah aku
kerana enggan memaafkan kesalahannya?


Percayalah, aku yang lebih terluka. Kemaafan itu sekadar ayat yang boleh diucapkan dibibir tetapi di hati ia terus meninggalkan parut paling dalam.

Aku pernah dengar, orang yang tidak memaafkan kesalahan orang lain menanggung dosa yang lebih besar berbanding orang yang melakukan kesalahan. Sekiranya benar, aku rela menanggung dosa itu. Jika aku memaafkan sekalipun, ianya tidak ikhlas. Jadi, buat apa menipu? Betul tak? Lagipun, dia juga menyimpan perasaan benci yang sama. Lebih banyak yang ada pada aku. Aku pasti, kemaafan itu tidak pernah pun terwujud di bibirnya. Dia mulia, dia benar, dia suci. DIA DEWA! Jadi, kepada dewa seperti dia, kemaafan dari aku tidak beerti. Tak salah rasanya kalau aku tidak memaafkan. Namun persoalan itu tetap muncul.

Kafirkah aku?

Dan sedang aku sibuk bertanyakan soalan ini berulang kali, seseorang datang sambil mencuit bahuku.

"Diamlah, Pandir!"

Bila aku pusing, tidak pula ada sesiapa di situ. Pelik.


"Siapa pula pandir? Akukah pandir?

Aku tanya soalan lain,kau jawab lain.

SENGAL!"