Friday, February 5, 2010

Urat-urat otak yang semakin sempit


Luahan melalui lukisan tanganku...
(cuba tafsirkan andai kau mengerti)

Sejak kebelakangan ini, terlalu banyak benda yang berlaku. Terkadangnya tidak memberi peluang untuk otakku berehat dari berhenti berfikir untuk seketika. Sesak dan menyesakkan. Emosi pula terlalu cenderung mengawal perasaan yang kebiasaannya mengurung pertimbangan lantas memenjarakan rasional dalam diri. Aduh, aku terlalu letih kerana terus diburu emosi sendiri. Bertambah lemas dibantai ledakan urat-urat fikir yang semakin mengecilkan diri, membuatkan ia semakin sempit dan sempit.

Bebanan emosi tak tertanggung. Dibibir senyuman cuba memperlihatkan manisnya. Mahu membutakan mata-mata yang memandang. Adakalanya, senyum itu berjaya membutakan. Adakalanya, senyum itu mati dalam kepalsuan. Mati? Ya, senyum itu sudah lamanya mati. Sejak hari aku mendengar perkhabaran itu. Semua serba tak kena. Mungkin berita itu dikirimkan secara santai ke gegendang telinga. Namun, inputnya memberi impak yang paling binasa untuk otak dan emosiku.

Tidak, aku enggan menerima. Walaupun aku tahu, berita itu sekadar mimpi. Namun mimpi sebegitu, punyai tafsiran yang menggerunkan. Bukankah mimpi itu mainan tidur? Ya, tetapi bukan semua. Aku cuba mendustakan diri dengan mengatakan...


"Ah, itu mimpi semata! Pasti tidak akan terjadi!"

Akan tetapi, sampai bila aku mampu menipu diri?


Perisai diri terkulai lagi. Setelah satu demi satu terjadi, Romi pula mencelakakan diri. Rosak, terbinasa... dan sekaligus membinasakan kocek yang semestinya terlopong terlalu luas. Kosong? Mustahil kosong, tetapi bakal kosong kerana Romi menuntut haknya sebagai temanku yang paling setia.

Masalah itu tidak sebesar khabaran berita yang aku terima. Cuma satu sahaja yang aku pinta.

Aku lebih rela Dia memilih aku bukan sesiapa yang aku sayangi. Tidak! Bukan kerana aku mementingkan diri, tetapi berbanding nyawaku... nyawanya lebih berharga. Bukan juga kerana aku mahu melepaskan tanggungjawab sewenang-wenangnya tetapi aku tahu, tidak terbawa dek badanku untuk memikulnya.

Andai pintaku ini keterlaluan, maafkan aku. Namun, aku masih tetap dengan pendirianku. Ambillah aku dan bukan dia.


Kecelaruan yang tak terbendung lagi
(setelah menerima sentuhan klasik - Photoshop!)