Friday, February 12, 2010

Di Rasuk...

Sepanjang hari, aku dikuasai oleh mantera. Bukan mantera sakti. Bukan juga mantera yang dihembus oleh mana-mana bapak-bapak segala bomoh. Puas aku cuba untuk menidakkannya. Tak. Aku tetap tak boleh.

Di tempat kerja, aku mula dikuasai. Mula-mula aku tak endahkan sangat. Bila aku masuk ke bilik air, mantera itu menguasai aku. Emosinya terlalu kuat dan meruntuhkan segala kekebalan jiwa. Aku terkhayal dengan bait-bait mantera itu.

Aku hanya diam tatkala bertemu dengan Dia yang satu. Keluar dari surau, mulutku mula mengalunkan bait-bait mantera itu. Aduh! Pusing... pusing. Kenapa hebat benar penangan mantera ini sampai tak terkawal aku dibuatnya.

Keadaan aku bertambah-tambah parah bila sampai di rumah. Sebaik saja beri salam, dan menerima ciuman sayang dari Miqhail, aku sambung mengalunkan mantera itu. Umi dan abah pelik. Mereka menegur tapi aku tetap terus mengalunkannya tanpa rasa segan dan silu. Malah aku tersenyum bangga dan mengalunkan dengan suara yang paling nyaring. Seolah melepaskan segala kecederaan yang tersimpan dalam jiwa.

Keadaan aku itu berlarutan. Hampir setiap saat aku asyik menzikirkan mantera itu. Aku benar-benar dirasuk. Selepas Maghrib, kami sekeluarga keluar makan (seperti biasa) di Restoran Bidayah. Aku dan Ayuz hanya duduk dalam kereta menjaga Miqhail. Sempat juga buat pesanan tosai bawang, dan air teh.

Sepanjang dalam kereta, mulut aku terus bising dengan mantera itu. Mujur Ayuz yang tamak menjaga Miqhail dan bermain SMS tak marah atau mengamuk. Aku terus asyik dengan mantera yang satu itu.

Kemudian, sesudah umi dan abah selesai makan, kami pulang. Penyakit aku tak juga kebah malah semakin menjadi-jadi. Masa makan tosai bawang saja aku tak bising. Selesai makan, cuci mulut, tangan dan pinggan aku sambung semula. Botol susu Miqhail tertinggal dalam kereta. Aku ambil dan mulutku tetap dengan mantera itu. Hujan, aku tak kisah. Aku capai payung dan meredah hujan sambil dimulutku setia dengan mantera itu. Kali ini siap aksi dan alunan suara paling nyaring.

Abah tanya,

"Gembira sangat kau hari ini, ada apa-apa jadi kat tempat kerja ke?"

Aku tak jawab sebab aku terus asyik.

"Izan, hari ni malam Jumaatlah... dari kau asyik melalak macam ni, lebih baik kau baca Yassin,"

Aku diam. Betul jugak cakap umi tu.

Kalau nak tahu, apa yang merasuk aku..... lagu Bunga Larangan nyanyian UG14. Aku pun tak tahu kenapa aku asyik nyanyi lagu ni. Musykil... musykil.

Bunga Larangan -UG14



Sekuntum bunga larangan
Tidak tercapai tangan
Haruman bunga semalam
Terlerai sudah

Inginku memilikimu
Duri yang bisa menghalangnya
Inginku menyayangimu
Sayangku insan tak punya apa

Aku musafir hina
Kini terluka di taman cinta
Engkau yang aku sayang
Bunga larangan
Sudah suratan takdir Tuhan
Mekarmu sayang di jambangan orang

Terpaksa kau kutinggalkan
Dalam sejarah cinta
Tinggallah bunga tersayang
Dalam kenangan
Engkaulah bunga larangan