Sunday, February 7, 2010

Kembali ke asal... mula mengasah!!!

Sejak Khamis lalu, separuh jiwaku telah dirompak! Bukan jiwa itulah, tapi sesuatu yang merupakan separuh jiwaku. Ya, Romi. Aku pun tak tahu, berapa kali Romi nak mendaftarkan diri ke klinik dalam sebulan. Bukan aku nak mengungkit, cuma tak berapa nak faham. Kebetulan hujung minggu, bertambah-tambah lagi rindu aku pada si Romi. Apa taknya, masa Romi ditahan dalam wadlah banyak 'sedara-mara' Romi melintas depan mataku. Aduh!!! Romi, tak tahukah kamu bahwasanya si Baiduri ini merindu?

Oleh kerana tak mahu melayan perasaan, aku pun cuba menyibukan diri. Korek sana, selongkar sini sehinggalah aku terjumpa novel-novel yang pernah menjadi teman sehati zaman sekolah dulu. Aku juga terserempak dengan koleksi Vcd yang agak lama kesepian di dalam peti simpananku. Dengan tak membuang banyak masa, aku pun rakus menarik keluar 2 novel dan satu Vcd yang agak lama tidak kubelek. Alhamdulillah, semuanya masih dalam keadaan yang amat baik.

Novel-novel yang aku maksudkan adalah Season of Passion karya Danielle Steel, Forget Me Not karya Mandasue Heller beserta Vcd filem Hindi Baaghi hasil tulisan Salman Khan. Untuk memberi keseimbangan, aku turut menonton Dvd Papadom. Pelik? Macam mana aku nak habiskan kesemuanya dalam masa dua hari ini. Boleh saja, kalau nak. Kalau tak nak, memanglah tak boleh.


aku suka gila novel ni,
sekali baca tak sampai 2 jam...



beli dah agak lama, bacanya agak susah nak habis...
sibuk sangat....


Aku masih ingat lagi, Encik Hassan pernah cakap. Tidak kira berapa banyak filem yang seseorang itu pernah hasilkan sepanjang hidupnya, dia yang sebenarnya menghasilkan satu filem sahaja. Kenapa? Kerana setiap filem yang dihasilkan akan bercakap mengenai satu isu. Itu juga yang aku dapat lihat dalam filem-filem yang ditulis oleh Salman Khan. Sudah dua filem yang ditulisnya (Baaghi -1990 dan Veer-2010) dan kedua-duanya menyentuh tentang satu isu yang sama tetapi dengan pendekatan yang berlainan. Aku harap dia tidak akan berhenti menulis. Sepertimana aku suka filem Baaghi, begitu juga aku suka menonton filem Veer.


inspirasi terbesar cerpenku
'Peristiwa Malam'


Manakala filem Papadom pula, meninggalkan kesan yang amat mendalam. Mungkin bagi orang lain, mereka tidak dapat mengaitkan diri mereka melalui mata Afdlin. Namun bagi aku, aku bukan sahaja dapat melihat malah dapat merasakan emosi dan jiwa Miasara dan dalam masa yang sama Saadom. Senang cerita, kisah ini terlalu dekat dengan kami tiga beradik (Along, aku dan Ayuz) juga abah. Tidak hairanlah bila menonton filem ini, abah cepat faham. Malah, kalau sampai ke scene yang berkaitan dia akan kata pada kami bertiga...

"Kau faham tak, macam mana sayangnya seorang ayah pada anaknya?"

Ya abah, Izan faham. Dan Izan juga nak abah faham, bukan setakat ayah saja yang menyayangi anaknya. Izan pun sayang sayang sayang sangat pada abah. Kalau boleh Izan nak tunjuk sayang itu sebesar mana, tapi tak mampu. Izan memang sayang umi dan abah, melebihi sayang Izan pada diri sendiri. (Maaf, beremosilah pulak ya!)


akan datang versi kedua dan lebih dikenali sebagai
kisah Md Zahar, isteri dan anak-anak perempuannya...

'AbahAan'

Bukan setakat itu saja, aku juga turut kembali mengasah minat yang dah lama aku diamkan. Salah! Bukan menulis tetapi melukis. Dulu masa sekolah, selain menulis, membaca dan menghabiskan masa dengan perbuatan yang bukan-bukan, aku juga banyak menghabiskan masa dengan menconteng. Betul! Aku bukan pelukis yang bagus, tapi apa juga yang aku lukis segalanya datang dari hati dan luahan perasaan aku.

Kalau dulu, kawan-kawan selalu ada untuk berkongsi segala rasa. Aku kira, tiba masanya untuk aku meluahkan rasa dan segala musibah yang terkandung dalam hati melalui lukisan. Lantaklah orang nak faham atau tidak, yang penting separuh rasa dan emosi itu telah kutolak keluar.


Ini 'signature' aku masa kat CBN dulu...
aku pun tak tahu kenapa aku pilih hati dan awan...


Aku rasa dah cukup lama aku membebel, jadi lebih baik aku berhenti dulu. Aku nak sambung membaca dan melukis. Salam...

*Aku terjumpa ayat ini dalam novel simpananku, di helaian terakhir Forget Me Not... tulisan aku sendiri.

"Hold the one you love with all your heart,
who knows what tomorrow might bring!"


Mungkin aku tulis kerana teringatkan seseorang.
Entahlah, wallahualam.