Saturday, February 13, 2010

Salahkan mereka, bukan aku!

Hari ini bermulanya cuti. Cuti selama 4 hari. Ya! Kedengaran seperti agak lama, tapi aku percaya. Tempoh 4 hari ini akan berlalu dengan terlalu pantas.

Sepertimana biasa, Sabtu itu aku bangun awal. Kali ini, terlalu awal dari biasa. Pukul 4 pagi. Aku tak tahu nak buat apa-apa melainkan duduk menghadap notebook. Sedang cuba memujuk kepala otak untuk bekerja, aku cuba menyelongkar segala khazanah yang ada tersimpan di setiap fail. Aku berhenti seketika sebaik sahaja terjumpa dua keping gambar bertarikh 9/10/2009.

Gambar-gambar ini mengabadikan aku dan Miqhail. Kalau dilihat, tiada apa yang istimewa pun. Tetapi, bak kata abah dan umi... setiap gambar itu terselindung seribu satu kisah. Begitu juga dengan kedua gambar yang aku temui ini.





Kalau tengok pada kedua-dua gambar ini tentu tiada siapa dapat membaca emosi sebenarku. Betul tak? Yang sebenarnya, aku pun bukan suka sangat nak ambil gambar ini. Terutama sekali ketika itu, kepala otak dan emosi sedang berkecamuk. Ditambah pula masalah kerja. Aduh!

Aku ambil gambar ini sekadar nak melayan Miqhail yang sudah rimas, sebab lama menunggu. Perhatikan betul-betul, mata aku sedang membengkak. Memang tak dapat dilihat dengan jelas, al-maklumlah mata sepet dan kecil. Orang tak akan perasan. Aku masih ingat dengan jelas situasi sebenar gambar ini.

Aku terpaksa duduk menunggu di dalam kereta menjaga Miqhail. Ketika itu, abah dan umi sudah selamat memasuki hospital Tawakal, menziarah atuk. Aku tak dapat ikut sama. Kebetulan waktu itu sibuk dengan H1N1. Kanak-kanak tidak dibenarkan masuk ke hospital. Jadi, aku terpaksa menunggu di dalam kereta tak ubah seperti penunggu. Namun, menjelang petang aku tekad untuk berjumpa atuk dan membawa sama Miqhail (cara seludup!).

Alhamdulillah, siapa sangka aku dan Miqhail berjaya melepasi pemeriksaan. Atuk juga sempat berborak dengan aku dan bermain dengan Miqhail. Dan sungguh tak aku sangka, itulah kali terakhir aku bertemu dengan atuk. Ya, aku bertuah. Dapat menatapi atuk sehingga ke nafasnya yang terakhir.

Aku tak mahu melayan sangat emosi aku yang sudahpun terganggu. Jadi, aku cuba mengisi waktu yang ada dengan secukupnya. Maka, dengan segala upaya aku membasuh dan memandikan Romi. Insya-Allah. Lepas ini, Romi akan bertukar imej kepada lebih nampak feminin. Tak mahu lagi dilihat sebagai pembakar semangat untuk berlumba. Opss...

SALAHKAN MEREKA, BUKAN AKU!!!

Semenjak kebelakangan ini, aku tahu ramai yang tak puas hati dengan aku. Dan sesungguhnya, aku tak ingin tahu kerana jikalau tahu pun aku tak layan. Namun itu tak beerti tiada yang mengambil berat. Betul tak?

Kalau sesiapa yang membaca blog aku pasti tahu ada beberapa perubahan selain pemilihan lagu untuk menghiburkan pengunjung. Ya! Aku sengaja tarik keluar ruang sembang-sembang dan juga tidak menyertakan ruang untuk pengunjung memberi komen.

Kenapa tiba-tiba berubah?

Jujurnya, aku pun tak tahu. Mungkin disebabkan, aku tak suka melayan bangsa hipokrit. Jadi, beberapa hari ini, ada antara pengunjung blogku pelik kerana blogku tidak lagi seperti dulu. Mereka siap bertanya khabar melalui emel dan tak kurang juga menerusi YM.

Satu saja aku jawab padanya,

"Salahkan mereka, bukan aku! Aku tak mahu menipu diri sendiri"

Ternyata, tiada siapa mengerti. Kalau faham, baguslah. Kalau tak faham, pun bagus juga. Jadi, kepada sesiapa yang rasa-rasa sudi nak berinteraksi, pergi saja ke mukabuku. Di sana aku lebih bebas untuk menjadi diri sebenar. Jumpa ada di sana!