Monday, February 15, 2010

No Panties untuk V-DAY?



Aku rasa, orang pun naik jemu kalau aku tak habis-habis mengeluarkan hujah panjang lebar. Rata-ratanya mesti ada yang bosan membaca perkara baik berbanding perkara yang ada unsur fitnah. Fitnah? Ya! Fitnah yang lebih dikenali dengan bahasa halusnya, gosip! (kebetulan cicak berbunyi... betul lah tu!)

Kalau aku mula buat gosip, mungkin ramailah yang berpusu-pusu melekat di ruang sepi Fantasi Itu Duniaku ini. Biasalah, bak kata seseorang yang aku kenali. Benda yang baik, orang tak akan nak pandang. Benda yang buruk, orang sebut-sebut dan agungkan.

Begitu juga dengan tenggelamnya sejarah di sebalik kejadian Hari Kekasih atau lebih romantik dan terkesan di hati setiap pasangan kekasih yang kegersangan sebagai Valentine Day! Huih, agak panas penggunaan perkataan itu. Lantaklah, sebab itu memang kenyataannya.

Aku juga sudah naik jemu berkongsi sejarah di sebalik Valentine Day. Aku rasa, maklumat tentangnya pun penuh membanjiri setiap ruang laman web. Tak payah bersusah-susah cari buku untuk mengetahui kisahnya. Malah, dalam majalah sekarang pun heboh mengeluarkan kisah sebelum menjelang 14 Februari. Namun begitu, kalau dah memang masyarakat khususnya umat Islam lebih memuliakan Paderi Valentine, biarlah. Itu kan hak asasi manusia, siapa boleh halang?

Kejatuhan kerajaan Islam Andalusia kepada pemerintahan Ratu Isabell pada tarikh keramat 14 Februari dan menabalkan St Valentine, individu yang memainkan peranan penting dalam usaha menjatuhkan kerajaan Islam pada masa itu. St. Valentine dianggap sebagai kekasih rakyat dan 14 Februari 1492 merupakan tarikh kejatuhan Islam di Sepanyol dan menganggap hari tersebut sebagai hari kasih sayang kerana menganggap Islam sebagai agama yang zalim.

Ortodoks? Kolot? Suka hatilah. Yang penting, seseorang individu itu perlu berfikir terlebih dahulu. Dan jika dia sememangnya seorang yang boleh berfikir, adakah relevan meraikan hari kekasih pada tarikh tertentu? Masalahnya, perlukah sambutan hari kekasih? Malah cara menyambutnya juga amat memesongkan. Salah satu cara yang semakin menjijikkan adalah kempen No-Panties!



Rasanya, semua orang faham dan tak perlulah diterangkan apa maksud NO dan apa pula maksudnya PANTIES! Kalau dulu, ringan-ringan saja (contoh - keluar tengok wayang, makan malam bermandikan cahaya lilin) sekarang dah boleh bawa masuk ke hotel. Yang murah jadilah asalkan terlaksana nafsu buas yang semakin membara!

Kalau bukan kerana meraikan kejatuhan Islam secara teorinya, tapi dengan perbuatan (tidur-bertiduran) tersebut secara tidak langsung menjatuhkan ISLAM dengan cara yang lebih halus tanpa perlu adanya perang secara fizikal tetapi cukup melumpuhkan kekuatan Islam dengan hanya melakukan serangan pada mental dan rohaninya. Kalau ini masih tidak mampu menyedarkan golongan remaja, muda-mudi (yang banyak kena cekup sepanjang 14.2.2010) maka, semakin tipislah Islam itu. Wallahualam.