Friday, January 30, 2009

Umat Islam semakin berani melawan ALLAH?

Apa perbezaan kita dengan umat lain jika kita pun dah seakan menyerupai mereka?
Berani betul kita melawan ALLAH!
Setelah apa yang telah Dia berikan kepada kita,
Sikit pun tak pernah mengikut dan melakukan suruhan-Nya
Malah berbangga apabila berjaya melakukan segala larangan-Nya...

Pernah tak korang terfikir, segala apa yang kita mahu pasti ALLAH tunaikan. Tapi, mengapa kita tak pernah bersyukur dengan apa yang telah Dia berikan? Susah sangat ke nak ikut apa yang Dia suruh? Islam adalah gaya hidup kita. ( Islam is the way of our life). Umat Islam sendiri berani menyatakan Islam itu susah! Sebenarnya, Islam tak pernah susah bahkan mereka yang sendiri membuat segala peraturan dan undang-undang Islam menjadi susah!

Makin sedih bila melihat remaja mahupun mereka yang berumur hampir setengah abad, tak ada perasaan segan silu memakai pakaian yang hampir tiada benang (kalau boleh nak tunjuk segala barang yang dia ada- Jangan lupa, barang tu pun ALLAH yang jadikan), mengamalkan seks bebas dan segala macam lagi perkara yang ALLAH larang, makin menjadi-jadi mereka lakukan. Astaghfirullah-al-azim, kenapa tak gunakan otak sebelum melakukan sesuatu perkara?

Ada yang mengatakan, inilah gaya hidup zaman sekarang, zaman moden atau menurut buku-buku dan kamus ilmiah Zaman Milennium. Bodoh betul jawapan itu, kenapa kita jadi begitu? Kenapa kita selalu mengikut nafsu? Betapa bangga syaitan sekarang ni(kenapa kita perlu berTUHANkan Syaitan?), kerana telah banyak cucu cicit Adam tersenarai menjadi rakan-rakan mereka di akhirat kelak. Kenapa kita biarkan Musuh kita menang tanpa bertanding? Ya, sekarang kita pula tersenarai dalam kerabat keturunan Syaitan dan Iblis. (Ingat Syaitan memang dah ada perjanjian dengan ALLAH dan dia tunaikan kewajipan yang dia janjikan pada ALLAH. Tapi, apa pula janji kita kepada ALLAH sebelum kita menjenguk pintu rahim ibu? Lagi kita INGKAR! Terus INGKAR. Syaitan bersorak meludah Iman manusia.

Pernah tak kita terpikir, kenapa ALLAH menyeru umatnya menutup aurat? Aku mengaku, aku pernah jahil dahulu dan aku bersyukur, sedikit sebanyak aku telah memahami segala perintah dan larangannya memiliki hikmah dan kebaikannya.(Manusia diberi akal untuk berfikir yang mana baik dan buruk dan bila bertemu dengan kebaikan kita akan terpanggil untuk TAUBAT) Ada baiknya jika kita mendalami Islam itu sebenarnya, TOLONG jangan cemari Agama Islam itu lagi. Islam terlalu suci! Kenapa kita bergelar Islam jika kita tak pernah nak prihatin terhadap ajaran Islam itu sendiri? Mereka yang beragama lain masing-masing sibuk menegakkan agama mereka tetapi umat Islam sendiri ada yang membenci agama mereka, kenapa? Jangan salahkan mana-mana pihak, tapi salahkan diri kita sendiri. Kita sendiri tak pernah nak melihat Islam itu dari sudut pandangan yang positif dan rasional. (Kalau dalam hati dah menolak mulut apatah lagi) Percayalah, segala tuntutan yang dikeluarkan olehNya, ada hikmah disebaliknya. ALLAH bukan sengaja mahu menetapkan segala peraturan itu mengikut kehendakNya. ALLAH pencipta seluruh alam, tiada kuasa di dunia ini melainkan kuasa-Nya. Apa korang fikir manusia dah cukup hebat dan berkuasa kalau setakat mencecahkan diri hanya selapis dari garisan luar bumi? Itu semua kecil, sekecil-kecil zarah. Jangan cepat mendabik dada. Kalau Dia nak ambil, satu petikan sahaja, dunia akan bergulung lebih kecil dari debu. Masa tu nak taubat pun, dah takde makna.

Sebelum ALLAH mengambil apa sahaja yang telah diberikan, sebaiknya kita bersujud dan menyedari segala kesilapan sebelum semuanya terlambat. Dia berhak mengambil semula apa yang telah kita miliki. Janganlah berbangga dan berlagak diatas dunia ini sedangkan semua itu adalah pemberian dari-Nya. Bersyukurlah padanya dan amalkan kehidupan yang seimbang. ‘Moderation’ merupakan konsep agama kita. Aku bukan EKSTREMIS tapi aku tetap umat manusia yang bertunjangkan agama ISLAM! Aku bukan umat-Nya yang sempurna. Aku pun banyak dosa, tapi aku tak nak melihat satu demi satu umat Islam tersungkur di kaki syaitan dan suku sakat kerabatnya. Masa makin suntuk, dunia makin uzur dan zaman makin hampir dengan zaman kejatuhan bukan lagi zaman kemodenan tetapi akan tiba ke zaman kiamat. Dunia akan jadi debu. Waktu itu, di mana kita?

Fahami dan dalami ilmu Islam dengan betul, dan dari situ barulah kita dapat memahami Islam yang sebenarnya. Ia terlalu indah dan suci,(tak dapat digambarkan keindahannya di dunia ini, tak terjangkau fikiran kesuciannya dengan sekadar merenung alam) kita tak patut mengotorinya dengan melawan ALLAH. Kembalilah ke jalan ALLAH. Pesanan ini kusampaikan pada diriku dan juga semua Umat Islam. Walaupun kubur kita asing-asing tapi Agama, Tuhan dan Kiblat kita tetap sama.

Ingatlah betapa kasihnya Rasul junjungan kita, meminta kepada Allah supaya memberi kesakitan mati itu hanya kepadanya dan kurangkanlah kesakitan itu kepada umatnya ketika mereka bertemu ajal kelak. Namun, adakah kita pernah terfikir betapa sakitnya Rasulullah Nabi Muhammad S.a.w, bila melihat umat yang ingin dilindunginya walau setelah kemangkatannya ini terus bergelumang dengan DOSA! Kerabat Syaitan sudah kenyang dengan ketawa tiba masa pula untuk kita membalas keriangan mereka dengan membuat mereka lemas dengan airmata. Tapi, adakah itu mustahil kalau masih ada mereka yang terus sesat dan alpa?

Pesanan dan amanat gabungan dua jiwa, dua rasa...
Ayuz dan Romibaiduri...
Dunia bukan lagi muda...
Hayat tidak lagi lama...
Kembalilah ke jalan kita!