Monday, January 12, 2009

Tangisan... darah dan nyawa saudaraku... di bumi Palestine...

Rentetan kisah hidup saudaraku
Nyawa bagai sekeping kertas
Darah melimpah melaut
membanjiri setiap inci bumi Palestine
Siapa yang kejam?
Yahudi? Amerika atau kita sendiri umat Islam?

Islam saling bertelagah
Siapa kuat, siapa hebat?
Yahudi ketawa....
kan ku hapuskan bangsamu!

Nyawa bagai pepatungan
Dibedil, diterajang, ditetak...
Saudaraku tersembam ke kaki si kufar
Yahudi bangsa laknat!

Bumi Arab tetap bisu...
Si laknat makin galak
Setiap jantung dirobek
Setiap tubuh dihinjak-hinjak
Setiap batang leher ditetak...
berhamburan darah saudaraku
mensucikan dosa mereka...

Amerika tersenyum lagi...
Ayuh... hapuskan orang Islam!
Kita Tuhan dunia, dunia hamba kita!
PBB di bawah kaki kita
tidak ada rantai dapat mengikat
peluru Yahudi pantang disekat
Ayuh... nyahkan bangsa Islam!

Di sini...
Di bumi bertuah ini
kita hanya memerhati
Menangisi takdir
Berteka-teki apa yang bakal terjadi
Kenapa tidak Allah membantu muslim dari terus dizalimi?

Jangan persoalkan Allah
Salahkan diri, apa yang terjadi?
Mengapa Islam dianggap mudah?
Pandang diri, renungi peribadi....
Adakah aku ini Islam?
Islam apakah aku ini?

Di sini kita senyum... gembira
Terkinja-kinja, terlompat-lompat
mabuk dek lagu cinta lagu rindu...

Hari ini mungkin saudaraku di Gaza dikasari...
Esok lusa... siapa tahu?
Mungkin kau dan aku mati di kaki bangsa yang dilaknati!

~RomiBaiduri Zahar~


Pagi tadi, ada satu tajuk akhbar buatkan aku geli perut. Bukan sebab lucu tapi mual. Aku benci tajuk itu. Tatkala memandang ayatnya, bagaikan satu pujukan yang berbau simpati. Kenapa perlu aku simpati?

JANGAN MELULU BOIKOT KFC!

Kalau begitu, khabarkan pada Yahudi.

JANGAN MELULU BANTAI PALESTINE!

Rakyat Malaysia dinasihatkan jangan mengikut emosi mengambil tindakan. Fikirkan nasib pekerja-pekerja KFC dan juga PIZZA HUT yang juga rakyat Malaysia dan Islam. Kehidupan mereka bergantung kepada jualan KFC dan Pizza Hut ini.

Adakah cara lain yang termampu kita usahakan selain memboikot barangan Israel dan sekutunya Amerika? Sedangkan cara yang satu ini masih lagi dipandang dingin. (kalau tak percaya, pergi tengok restoran KFC, McD dan sewaktu dengannya... berlambak-lambak lagi bangsa kita yang menyantap sedangkan beratus-ratus saudara kita mati ditangan 'PENGUSAHA' restoran ini)

Ini sahaja cara yang mampu dilakukan. Itupun dipujuk rayu agar menghentikan boikot ini. Hendak sama-sama turut membantu, aku tak mampu. Duit yang dihulurkan entah sampai entahkan tidak! Bila mengenangkan nasib saudaraku, bukan setakat sayu. Malah hati aku meronta-ronta hendak sama ke sana. Aku tahu, keadaannya tidak sama dengan apa yang dilihat di kaca tv. Mungkin belum sempat menjejakkan kaki, nyawa melayang disambar peluru Yahudi.

Apa yang mampu aku lakukan, akan aku cuba tunai dan usahakan. Biarlah bertimbun pujukan yang dikeluarkan. Aku tetap dengan pendirian. Ucapkan tidak kepada Yahudi dan Amerika! Kita bersama-sama mampu mengubahnya. Insya-Allah.

Tiba-tiba aku terkenangkan sebuah lagu puisi yang bertajuk 'Nadi kita... hantarkan darahku ke sana'. Kalau bukan wang, atau kudrat mungkin darahku ini bisa memberikan sedikit bantuan kepada kamu saudaraku.

Aku tinggalkan hari ini dengan beberapa rangkap ayat, petikan dari lagu nadi kita.

Hantarkan segera darahku ke sana
Agar mereka bisa kembali bernyawa
Jangan kau pudarkan
Semangat yang membara
Biar insan durjana
Melutut di kaki mereka...

Adakah peluang untuk mereka (saudara Islamku) untuk kembali bernyawa?