Sunday, January 4, 2009

Malam Genta Puisi ASWARA-PENA… Penyuntik jiwa yang hampir mati

Aku bukan bangsa India untuk cabut ke bumi Gangga
Aku bukan bangsa Cina untuk bersembunyi ke Tanah Besar
Bangsa aku adalah Melayu, yang tidak pernah akan layu…
Biar bumi Melayu ini dihujani musibah…
Tidak akan sesekali aku jatuh dan rebah…
Sujud ke kaki bangsa pendatang untuk aku sembah….


31 Disember 2008, merupakan satu-satunya tarikh yang akan selalu terbenam dalam jiwaku. Percaya atau tidak, inilah kali pertama dalam hidup aku (setelah hidup 25 tahun) aku diberikan kebebasan untuk meraikan kedatangan malam Tahun Baru(diingatkan : bukan kalendar Islam!) bersama dua sahabatku dan ditemani adik kepada salah seorang sahabatku. Abah dan umi memberikan izin dan sepenuh kepercayaan kepada aku. Peluang yang sukar untuk datang berulang kali dalam hidup ini telah aku pergunakan sebaik-baiknya. Aku ingin memulakan tahun baru ini dengan sesuatu yang lebih bermakna. Bukan sekadar menjadi golongan Jibauk atau Kongkang yang berpakaian eksklusif sambil bertepuk tangan menyaksikan percikan bunga api, dan terkinja-kinja bersama iringan muzik yang bingit lagi menghimpit jiwa yang sememangnya hampir-hampir mati.

Aku terpanggil untuk menghadirkan diri ke malam genta puisi anjuran ASWARA dan PENA. Tahun lepas, aku gagal untuk berbuat demikian kerana masalah yang tidak dapat dielakkan. Sebelum aku menjejakkan kaki ke ASWARA, pelbagai perkara yang melintas di fikiran. Tidak sabar untuk menikmati santapan kepada jiwaku yang kebuluran dan kedahagaan. Aku kebutuhan mencari penawar yang bisa merawat rohku yang selama ini hidup dalam kedunguan. Aku perlu membebaskan jiwa dan rohku dari cengkaman orang-orang gasar.

Sebaik sahaja aku menjejakkan kaki ke ASWARA, kenangan sebagai pelajar segera menyelinap masuk ke dalam nurani. Dari kejauhan aku melihat perwira-perwira yang pernah mengajarku jurus dan pencak ilmu penulisan, En Ridzuan Harun, En Zakaria Ariffin dan Tuan Hj Mohd Ghazali Abdullah. Sekaligus membuatkan aku serta dua sahabatku (Nurjihadah dan Fatimah Sri) merasakan diri sebagai pelajar ASWARA. Rasa rindu untuk sama-sama berdiri di barisan depan sambil menyambut tetamu membuak-buak dalam hati. Namun, rasa itu perlu dikuburkan. Gelaran itu tidak lagi ada dan Puan Normadiah (pegawai ASWARA yang paling mesra dan bagi aku, dialah individu yang paling sesuai menjadi contoh kepada pegawai ASWARA yang lainnya…. BUDI BAHASA BUDAYA KITA) segera menunjukkan tempat duduk kami.

Acara malam puisi dimulakan agak lewat dari yang telah dijadualkan (kerana tetamu kehormat lewat, memang alasan yang biasa dan wajib! Agaknya….). Ketika kertas aturcara diedarkan, aku pantas meneliti dan membaca satu persatu nama yang bakal menggegarkan Anjung Beringin yang sememangnya dingin… Melihatkan nama-nama itu membangkitkan rasa keterujaan dalam hati. Acara dimulakan dengan ucapan dan bacaan puisi oleh rektor ASWARA gagal untuk menetap di akal fikiranku. Aku tidak menyalahkan rektor, kerana dia sudah cuba sedaya upaya untuk menyampaikan puisi itu secara santai. Aku juga tidak boleh membodohkan otak aku yang langsung tidak memberi ruang untuk puisi itu. Mungkin, pembacaan tanpa jiwa yang membuatkan otak aku terus menendang cubaan rektor. Cuba lagi tahun hadapan ya!

Malam itu, yang sebenar-benarnya membuka gelanggang untuk mindaku bernafas adalah puisi dari saudara Baha Zain. Kata-katanya merenjat nadi-nadi yang tersekat dek lemak budaya asing yang seakan larut dalam darahku. Kecintaan aku kepada bangsa Melayu sedikit-sedikit dan beransur-ansur bangkit. Rata-rata pada malam itu, puisi yang disampaikan berjaya meragut kealpaan aku yang sujud ke budaya pendatang. Bacaan puisi terpaksa bersaing dengan suara alpa dari Dataran Merdeka yang mengisi setiap zarah udara. Kedengaran mendayu-dayu, godaan dan pujukan penuh hipokrasi dan tipu daya dalam lagu-lagu patriotik untuk masyarakat majmuk!

Tidak semudah itu untuk memadamkan kemarakan dan kehangatan suara segelintir penyajak yang benar-benar telus dengan rasa kecintaan kepada bangsa Melayu. Tidak mudah untuk tunduk atas tiket masyarakat majmuk. Di anjung ini, bukan politik tetapi suara keberanian, suara amarah dan suara yang penuh dengan protes. Aku tidak akan lupa puisi yang disampaikan bukan sekadar suara tetapi kejiwaan dan mengejutkan jiwa yang selama ini tidur. Zaen Kasturi, Marzuki Ali, Syed Munawer, Ridzuan Harun dan yang benar-benar membangkitkan Melayu yang terkujur dalam jiwa bangsa kita…, Khalid Salleh.

Aku masih mendambakan puisi yang dibaca En. Ridzuan Harun. Tatkala dia menyampaikan puisi itu, aku menangis. Tidak tertahan air mata mengalir di sudut benakku. Benar seperti apa yang dikatakan dalam puisi En Wan itu. Selamat Tahun Baharu Bahasaku. Bahasa Melayu semakin uzur dan semakin sakit. Godaan dari bahasa pendatang dan penjajah membuatkan bahasa Melayu hampir terkulai layu. Anak bangsa tidak lagi ambil endah tentang riwayat bahasa Melayu. Bahasa Melayu… bahasa kuno! Bahasa Melayu… bahasa yang dijajah. Ah! Persetankan apa yang mahu dikatakan oleh segolongan politikus. Merampas kedaulatan bahasa dan bangsa Melayu. Kenapa perlu bahasa dan bangsa dipolitikan? Inilah akibatnya apabila ahli politik yang datangnya dari jiwa-jiwa yang mati!

Aku ingin mengulangi setiap kata-kata yang terlafaz dari mulut saudara Khalid Salleh. Saat aku melihat dia berdiri di depan pembesar suara… pastinya yang berkata itu bukanlah suara tetapi jiwa yang memberontak. Tidak perlu selindung… tidak perlu gentar ancaman ISA. Ada apa dengan kita Melayu yang bisa dan berani melokapkan bangsa Melayu kerana berkata-kata benar. Sampai bila kita mahu diri tunduk dibawah permainan politikus dan pemimpin segala tikus! Setiap kata-katanya disahut dengan tepukan gemuruh. Sekuat tepukan itu menghentak kulit di telapak tangan, seakan bangun dan bangkit jiwa dan kecintaan terhadap bahasa dan bangsa Melayuku. Aku bangsa Melayu, bahasa Melayu… bahasa hidup dan jiwaku. Aku tidak perlu selindung atau malu hanya kerana aku bergelar seorang Melayu. Kita tidak perlu lagi menjadi sukarela untuk melakukan samak setiap kali bekerja dengan para anjing. Tiba masa untuk kita berubah dan berdiri sendiri tanpa berkongsi dengan mereka. Sampai bila kita perlu terus berbesar hati yang mana dikemudian harinya akan menjadi hamba pula.

Tepat pukul 12 tengah malam, jam Dataran Merdeka bergema. Meriah dengan percikan bunga api (bayangkan berapa agaknya duit yang terbakar bersama-sama bunga api itu. Mana datangnya duit tu? Dari mana pula datangnya bunga api itu? Bukankah di Malaysia bunga api itu diHARAMkan! Siapa pula yang mengHALALkan bunga api untuk dibakar pada malam tahun baru ya? Musykil…musykil. Siapa punya petualang agaknya ya?). Manakala di anjung beringin, detik 12 malam disambut dengan iringan selawat nabi sambil ramai-ramai menikmati hidangan pulut kuning. Biarpun ada antara golongan penonton yang berlari melihat percikan bunga api itu (mungkin jasad sahaja tertinggal di malam genta puisi tetapi roh dan nafsu melonjak-lonjak untuk berada dalam kebingaran Dataran Merdeka!) aku dan 2 sahabatku terus setia menemankan baki-baki penyajak yang tertinggal. Ternyata, majlis malam genta puisi ditutup dengan sebuah lagi puisi untuk membangunkan jiwa Melayu kita.

Aku harap di masa akan datang, akan diperbanyakkan dan diperhebatkan lagi malam genta puisi ASWARA dan PENA ini. Cuma satu permintaan aku (kalaulah aku mempunyai hak untuk meminta) tidak perlulah diundang ‘pendengar-pendengar’ dari IPT kalau sekadar untuk memenuhkan ruang dan membingitkan suasana. Kurang elok sekiranya pembaca puisi yang menyampaikan puisi dengan kejiwaan disambut dengan hilai tawa jalang mereka ini. Bukan sekadar mengganggu tumpuan pendeklamasi tetapi turut membunuh kecintaan pendengar yang datang atas dasar suka dan mencintai puisi itu sendiri. Kalau boleh disaring…. Saringlah secukupnya. Sakit telinga bila terpaksa mendengar hilaian suara jalang dan gosip-gosip sensasi di majlis kesedaran seperti ini. Lagipun, tanpa mereka… lebih selesa bagi mereka yang lain.

Mungkin pada pandangan mereka, aku bertutur dalam bahasa penjajah…
Mungkin mereka mendengar aku bernyanyi lagu-lagu pandatang…
Mungkin mereka ada terlihat aku memakai baju dan seluar anak-anak setan….

Tapi apa yang mereka tak tahu…
Jiwa aku terbakar setiap kali berdepan dengan pembongak bangsa… yang bertutur dalam bahasa penjajah dan bangang bahasa Melayu…
Bibirku menyanyi lagu-lagu pendatang asing kerana sukarnya aku untuk menyanyikan lagu yang mempunyai bait-bait indah dalam bahasaku,
Adakah mereka tahu aku mengalihkan bahasa lagu-lagu itu ke dalam bahasa Melayu kerana lagu itu nampak lebih cantik dalam bahasa Melayu…
Melayu tidak semestinya harus berbaju kurung, bersongkok dan berkeris… yang pentingnya ia menjadi akar dalam diri….

Mereka tidak tahu…
Keris adalah lambang kemelayuan yang amat aku kagumi….
Mereka tidak tahu…
Pencak silat adalah seni ketahanan diri yang aku sanjungi
Mereka tidak tahu…
Aku benci mereka yang hipokrasi….