Thursday, November 11, 2010

Untuk mereka yang menyayangi seorang AKU

Kelmarin, usai makan malam, aku duduk di ruang tamu ditemani abah dan umi. Ada beberapa minit sebelum abah pergi berjemaah di surau. Sepertimana biasa, ada sahaja soalan yang akan aku ajukan padanya. Ya. Abah guruku. Tidak akan aku persiakan ilmu yang ada padanya.

Pelbagai soalan aku sempat tanyakan. Sehingga bertemu noktah. Aku tertunduk. Jawapan abah selalu membuatkan aku kembali berfikir. Adakah ianya soalan yang sepatutnya aku tanya di awal-awal tadi.

Tiba-tiba, abah memberitahu aku sesuatu yang tidak aku tahu selama ini. Rahsia namaku. Ya. Bukan mengikut definisi bahasa Arabnya. Tetapi, sejarah terbinanya namaku. Shahaini Aizan. Abah kata, maksudnya mudah.

Shahaini itu melambangkan indah, manakala Aizan pula datangnya dari alunan azan. Kebetulan saat aku dilahirkan, alunan azan sedang berkumandang. Itu sejarah namaku. Keindahan azan. Ya. Seperti yang aku katakan awal tadi, ia bukannya definisi bahasa arab tetapi aplikasi kehidupan.

Abah juga berkata, satu kelebihan yang ada padaku tanpa aku sendiri sedari. Ke mana juga aku pergi, aku akan dikelilingi orang-orang yang menyayangi aku. Kata abah lagi, aku mudah disayangi. Aku tekun mendengar kerana tidak pasti sama ada ianya benar atau pun anggapan abah semata-mata.

Abah juga mengatakan aku mudah rapat dengan sesiapa yang aku mahu. Masalah terbesar aku pula ialah, aku tidak tahu menjaga hati orang yang menyayangi aku. Sepatah pun sudah cukup buat mereka terluka. Aku terus mendengar. Mungkin benar. Aku sendiri tidak pasti.

Azan Isyak berkumandang. Abah bingkas bangun.

"Bukan senang untuk disayangi orang lain Izan, hargai orang yang menyayangi kau. Sama ada kau tahu atau tidak, jangan lukai hati orang," pesan abah sebelum melangkah keluar.

Aku terdiam. Berfikir. Aku ragu, adakah benar ada orang yang menyayangi tanpa aku sedar? Tapi aku mengaku, aku telah melukakan ramai hati. Kepada hati yang terluka, maafkan aku. Dalam sedar dan dalam lena, ampunkan dosaku. Maafkan aku, ya.

Aku tinggalkan hari ini dengan lagu yang meninggalkan impak mendalam padaku. Khas untuk umi, abah, along, ayuz, Miqhail, Mierza dan kepada semua yang menyayangi seorang aku bernama Shahaini Aizan. Ya. Shahaini Aizan. Bukan Shai, bukan juga Romibaiduri tetapi, Shahaini Aizan.

Ku Ada Kamu - Adira AF8

Di kala ku kehilangan
Di dalam kegelapan,
Kau suluhkan sinar petunjuk,
Di kala ku kesedihan,
Kau ukirkan senyuman,
Dengan penuh sabar memujuk,

Engkau menyambut tiap kali aku terjatuh

Andai hari esok langit akan runtuh,
Tabahlah menjunjung bersamaku,
Andai hari esok dunia gelora,
Takkan ku gemuruh selagi ku ada kamu

Di kala aku tak pasti,
Kau tampil dengan berani,
Membimbing agar lebih yakin,
Dan bila hidup penuh soalan,
Kau berikan jawapan,
Melengkap semua kekurangan...

Engkau menyambut tiap kali aku terjatuh

Andai hari esok langit akan runtuh,
Tabahlah menjunjung bersamaku,
Andai hari esok dunia gelora,
Takkan ku gemuruh selagi ku ada kamu

Tidak mungkin diri ini mampu,
Hidup tanpa doronganmu,

Andai hari esok langit akan runtuh,
Tabahlah menjunjung bersamaku,
Andai hari esok dunia gelora,
Takkan ku gemuruh selagi ku ada kamu


*Terima kasih.... insya-allah, akan aku cuba hidup dengan sejarah di sebalik terbinanya namaku. Tiba masanya untuk aku berbuat sesuatu. Bukan lagi sekadar menunggu. Doakan perjuanganku. Aku yang sedang mencari. Amin.