Saturday, November 13, 2010

Siapa sangka?

Semalam, ada pelbagai kisah yang berlaku. Ada yang menguji, mengejutkan, menggembirakan tidak kurang juga, tidak terjangka di fikiran. Pastinya juga, ada kisah yang menyeronokan. Semua itu, rasa yang aku alami. Orang lain, aku tak tahu.

Sudah aku katakan, aku cuba mengubah diri. Bukan sekadar penampilan, tetapi juga melembutkan hati. Kawal rasa yang kurang elok. Cepat marah, atau cepat menduga. Cepat menduga? Maksudnya, cepat berprasangka. Alhamdulillah, seminggu ini masih ada yang mampu melintasi sempadan amarahku kecuali, semalam!


Kisah 1 : Menguji?

Awal-awal pagi, aku sudah bersiap-siap ke tempat kerja. Tidak seperti hari-hari sebelumnya, aku sengaja keluar sedikit awal. Mudah-mudahan, sampai ke tempat kerja pun awal. Itu perancangan. Ingat, tak semua yang dirancang akan kekal mengikut kehendak kita ya!

Belum pun sempat sampai ke simpang keluar dari Bandar Tasik Puteri, jalan sudahpun sesak. Aku masih boleh bersabar. Puas juga aku tarik nafas panjang-panjang. Ditemani pula lagu Maher Zain, bantu aku mententeramkan jiwa. Sudah lima minit deretan kereta tak juga bergerak-gerak, aku terus membelok ke kanan. Ikut jalan Kundang, tembus Sungai Buloh dan keluarlah ke Kepong. Ikut jalan kampung.


Tak guna mengembek tanpa bukti...
ini apa? Sesak!


Aku fikirkan tidak banyak kenderaan lain. Sudahnya, di situ pun sesak! Tak apa. Aku masih bertahan. Mulut pun laju melagukan lirik Allahi Allah Kiya Karo. Tepat pukul 8.45 pagi, Romi yang aku pandu (Lolly kupinjamkan sekejap kepada Ayuz, bertugas menghantar abah dan lain-lain bersiar-siar) muncul di Sg Buloh. Lega. Aku pun tekan minyak, meluncur laju. Tetapi, tak sempat bergaya macam Micheal Schumacher, sebabnya jalan di persimpangan Damansara Damai pula yang sesak. Aku jeling jam tangan, pukul 8.55 pagi. Sah, tak sempat sampai pukul 9 pagi.


Bayangkan kesengsaraan pada betis, paha dan kakiku!

Ketika inilah aku mula mendurjanakan sumpahku untuk berubah. Aku dapat rasa perubahan pada muka aku. Apa tidaknya? Dadaku semakin berombak, menahan nafas yang semakin laju keluar masuk menerusi serombong hidungku bersaiz extra large ini. Aku dapat rasa pipiku kemerahan. Mulut sempat juga berzikir. Sejuk juga hati dibuatnya. Tetapi, semua itu tak tahan sebaik saja aku tengok, lori tersadai di bahu jalan. Tak. Bukan aku marah lori itu rosak. Aku kesal, kenapa 'dunia jadi perlahan'? Sedangkan lori itu duduknya di bahu jalan. Tahu apa itu bahu jalan? Habis masa aku terbuang di situ sahaja kerana sebuah lori yang tak bersalah. Siapa harus dipersalahkan? Kalau aku beritahu ini kepada majikan, mahukah diterimanya? Apa-apa pun, marah aku tak lama. Aku lewat 5 minit sahaja. Mujur, masih menjadi orang paling awal sampai ke pejabat.


Kisah 2 : Mengejutkan!

Tentu ada yang sudah menjenguk ruangan blog (yang tak seberapa ini) semalam. Apa yang mengejutkan aku bukanlah melihat wajah-wajah pelik milik aku sendiri, tetapi ada beberapa komen yang aku terima dari rakan-rakan (mukabuku) yang buatkan aku agak terkejut. Khasnya salah seorang rakanku dari Indonesia. Aku mengenalinya dengan nama Tony. Adik Tony. Katanya, gambar-gambar aku ini kelihatan gokil. Dek kerana kurang jelas dengan maksud itu, aku bertanyakan maksudnya. Gokil itu lucu.

Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya, aku tahu entri itu semalam mampu membuat orang lain ketawa. Ketawa adalah sebahagian dari ubat penawar sakit emosi. Antaranya kesunyian, kemurungan dan sebagainya. Jadi, secara tak langsung aku telah menghiburkan beberapa orang tanpa sedar. Bagi aku, ia bagaikan satu kerja paling indah pernah aku lakukan. Membuat orang lain terhibur. Malah kata adik Tony lagi, menghiburkan orang lain bagaikan satu ibadah. Benarkah begitu? Apa-apa pun, aku senang bila melihat orang lain senang. Apatah lagi senyum kegembiraan.



Ada juga aku terima komen dari seseorang. Siapa lagi kalau bukan Cody. Oh Cody, tidak pernah gagal melawat blog aku. Ya. Dia sendiri mengaku tidak mengerti apa yang aku pahatkan di ruangan blog ini. Tetapi, katanya, gambar-gambar ini membuatkan rindunya terubat. Hmm. Bagaimana hendak rindu kalau tidak pernah bersua. Musykil? Ya. Selain itu, dia juga ada memanjangkan buah fikirannya kepadaku. Buat masa ini, aku masih meneliti dan akan melihat rasional buah fikirannya itu untuk jangka masa panjang. Jika cocok, maka akan aku teruskan.

Selain Cody, ada seseorang lagi yang buat aku sedikit terkesima. Komennya tidak datang dengan panjang lebar untuk mengujakan aku. Cukup dengan sebaris ayat.

"Dari dulu kau memang suka membodohkan diri untuk gembirakan orang lain."

Ayatnya agak kasar, tetapi tidak melukai hatiku. Tidak, walaupun untuk segaris. Aku mengerti ayatnya. Aku kira, tiada orang lain lebih mengerti ayatnya itu melainkan aku sendiri. Pasti yang lain fikir ayat itu agak kurang sopan. Bagi aku pula, buatkan aku tersedar yang diriku ini diperhatikan sejak dari dulu lagi. Tolonglah jangan bermain dengan kata-kata, cakap saja terus-terang... bak lagu terbaru Radja tu! Aku tak akan marah! Sikap terus terang adalah sikap berani. Lelaki perlu berani. Lelaki berani, aku akan hormati.



Kisah 3 : Menggembirakan

Semalam juga keputusan Ujian Penilaian Rendah diumumkan. Petang itu, sebelum aku terlupa (maklumlah, dah banyak urat-urat kepala terputus gara-gara banyak berfikir) aku menghubungi adik angkat kesayanganku. Syazlina. Adik angkat yang jarak usianya hampir 15 tahun. Benarkah begitu? Ya. Aku mengenalinya sejak usianya 2 hari. Sayang aku kepadanya amat tinggi. Dia adikku, berlainan mak dan bapa. Apa yang pasti, satu bangsa. Bangsa manusia.


ini dia si comel Ina...selalu ku dukung ketika kecilnya

Sebaik sahaja suaranya menyentuh dinding gegendang telinga, terus aku tanyakan keputusan yang diperolehinya. Suaranya malu-malu. Saat itu, aku sudah menjangka keputusannya.

"Tak bagus macam kak ejan," katanya.

Bukan itu yang aku mahu. Bagus atau tidak, apa pentingnya itu? Terkadang kasihan aku melihat kanak-kanak diberikan tekanan sebegini. Aku bertanyakan pula, apa yang dikatakan oleh mereka-mereka yang lain. Bukan untuk menghukum orang lain, tetapi cuma mengagak kenapa ayat itu terpacul dari mulut si kecil itu. Mujurlah, tiada yang kata apa-apa. Ini menunjukkan, tidak ada tekanan dari mana-mana pihak yang boleh menjatuhkan semangat si kecil Ina ini.

"Semua Ina kutip, kak Ejan," katanya lagi.

"Bahasa Melayu?" soalku gelojoh.

"Penulisan A,"

Mendengarkan itu, aku jadi bangga. Sekurang-kurangnya dia tidak membelakangkan bahasa ibundanya. Bak kata orang, melentur buluh, biar dari rebung. Cintakan bahasa, biarlah dari zaman anak-anak kecil. Kalau dah besar baru pandai kenal tatabahasa, susah juga dibuatnya.

"Tak apa, Ina. Bukan semua pandai sejak kecil. Lagipun, ini baru UPSR. Lepas ini, belajar lagi. Jangan main-main. Banyak baca buku bahasa Inggeris. Seimbangkan," nasihatku selaku seorang kakak. Kakak tua! Hahahaha.


sekarang dia dah boleh dukung budak pulak!


Kisah 4 : Tidak Terjangka!

Seperti biasa, aku pulang pukul 6.30 petang. Perjalanan keluar dari kawasan pejabat ke jalan besar ambil masa 10 minit. Itupun tidak termasuk jalan sesak. Lebih kurang pukul lewat pukul 6 mencecah 7 petang, aku telah pun sampai di stesen minyak Esso (kegemaranku). Tak tahu apa sebabnya, setiap kali aku di sini pasti dilayan bak puteri. Oh, bukan tak perlu bayar ya tetapi tak perlu isi minyak sendiri. Ada seorang petugas di sini yang sentiasa membantu aku. Bukannya aku tak boleh isi sendiri, tetapi bila-bila masa sahaja aku tiba di stesen ini, petugas ini pasti datang ke keretaku. Dengan senyuman dan salam, ini yang pasti disoalnya

"baru balik? Kerja mana?"

Aku pula pasti jawab.

"Tak selewat u," macam biasa, orang yang tak aku kenal aku akan panggil U. Silap haribulan, dia boleh ambil pusingan U kalau nak tanya lebih-lebih padaku.

Kadang-kadang, seronok juga. Yalah, tak perlu bersusah-susah isi minyak. Bayar duit di kaunter, tunggu sekejap dan terus jalan. Jimat masa, betul tak? Jadi, terima kasih sangat-sangat kepada petugas itu yang beri layanan terbaik untuk aku. Hihihi. Tetapi, kali ini sedikit berbeza kerana aku terpaksa keluarkan duit terlebih dahulu. Apa taknya? Sudah memang kelaziman aku, tidak suka keluarkan duit banyak-banyak. Selalunya, yang cukup-cukup sahaja. Jadi, aku keluarkan duit dan bersidaian di depan kaunter sementara menunggu pelanggan hadapan aku yang bermasalah dengan kad kreditnya. Huh? Sampai 3 kad kredit dikeluarkannya. Hmmm. Dalam kesabaran, aku cuba alihkan perhatian ke tempat lain. Tiba-tiba kedengaran suara Linda Onn. Oh, pastinya ini stesen radio Suria.fm. Kebetulan, sekarang ini pun aku sudah mula kemaruk dengan stesen kepunyaan suami Erra Fazira ini.

Kali ini, suara Linda lain sekali. Emosinya sayu. Apa yang tak kena? Yalah, selalunya kak Linda ini suaranya ceria. Nak pula kalau ada pemanggil yang sedang marah-marah, ada saja cara untuk dia menenangkan pemanggil itu. Aku amati betul-betul suaranya dan cuba mendengar butiran ayatnya. Rupa-rupanya dia sedang cuba menghubungi Johan Aziz, sahabat penyanyi rock kumpulan Fotograf, Shamrin. Ya, penyanyi yang cukup aku minat satu ketika dahulu. Seangkatan dengan Saleem dan Zamani. Mendengar suara sayu Johan buat aku agak terkejut. Baru aku tahu tujuan Linda menghubunginya adalah untuk mengesahkan pemergian Shamrin. Terkejut? Ya, betul-betul mengejutkan!



Dalam kekalutan perasaan, sempat juga aku mengucapkan innalillah, dan menyedekahkan Al-Fatihah. Siapa sangka? Kalau tak silap aku, baru sahaja minggu lepas mendengar suaranya. Aku mula mengenali suara emas Shamrin ini ketika masih kecil. Ya, di bangku sekolah rendah lagi. Ketika itu lagu yang selalu menghiasi bibirku ialah Di Alam Fana Cinta. Bukan sekadar meminati suaranya, aku akui bahawa namanya juga amat menarik minatku. Kenapa? Entahlah. Shamrin. Sehinggakan, satu watak dalam novelku (Hatimu Hatiku Jadi Satu) telah ku abadikan dengan namanya. Malah, ketika di zaman sekolah menengah dulu, nama itu juga aku guna untuk coretan cerita-cerita pendek untuk tatapan teman-teman. Dua nama yang sentiasa aku suka, Shamrin dan Sharmin. Apa-apa pun, diharapkan keluarga dan kenalan allahyarham dapat menjalani ujian ini dengan tabah. Aku doakan, agar rohnya dicucuri rahmat. Insya-allah, amin.




Kisah 5 : Seronok!

Aku kira, inilah fasa hidup yang paling menggembirakan. Ya. Kehadiran Mierza menambahkan lagi erti kegembiraan dalam hidupku. Pulang dari perjalanan yang panjang, perkara pertama yang aku buat, peluk cium Miqhail dan Mierza. Itupun setelah selesai aku cuci tangan dan kaki. Maklumlah, sampai rumah pun dan mencecah waktu Maghrib. Ikut pantang larang orang dulu-dulu, supaya benda yang tak elok, tak melekat sama. Tambahan pula, mereka masih budak-budak, senang kena ganggu. Terpulanglah kepada pemikiran masing-masing nak kata ia karut atau mengarut. Tapi, aku percaya setiap pantang larang orang tua-tua ada betulnya. Cuba fikir sendiri, sepanjang hari kita di luar, tidak tentu terjamin kebersihannya. Kuman dan bakteria ada di mana-mana. Kalau orang dewasa, sudah ada ketahanan, budak-budak bukankah lebih terdedah kepada bahaya? Ha, itulah cara pemikiran orang dulu-dulu. Lebih tinggi dari logik sains. Cuma cara larangan mereka membuatkan orang zaman sekarang ramai yang ketawa. Ketawa tanpa berfikir. Itulah padahnya. Jangan senang-senang nak ketawakan orang ya!

Seperti biasa, waktu malam adalah waktu paling singkat untuk aku. Ada masa (yang mana aku pastikan perlu ada!) aku akan jenguk kerja-kerja persendirian yang boleh aku bereskan. Kalau tak dapat dihabiskan, aku buat setakat mana yang mampu. Aku membataskan waktu bekerja di rumah sejak adanya Mierza. Sementara untuk 2 bulan ini sahaja. Yalah, itukan tempoh berpantang Along. Selepas dia sihat, tentu dia akan lebih banyak habiskan masa dengan Mierza. Jadi, di kesempatan inilah aku mencuri peluang, menghabiskan sebanyak masa yang boleh dengan Mierza.

Ada satu tabiat Mierza yang membuat aku kecut perut, gelihati dan tak lena tidur. Hampir setiap malam, dia sukar untuk tidur. Bila Mierza tak tidur, makanya dia akan mula menangis. Bila dia menangis, Along pun tidak dapat tidur. Begitu juga kami yang lain. Pada ketika inilah aku akan berpeluang habiskan masa dengan Mierza. Ya. Aku akan memangku si kecil ini sehinggalah dia tidur lena. Mierza suka dipeluk, didakap kemas. Mungkin dia masih tidak biasa dengan kehidupan dunia luar. Yalah, selama ini dia dalam kandungan ibu. Selesa. Jadi, mungkin disebabkan itu dia tidak selesa berbaring sendirian. Seronok tidur sambil berpeluk kemas si Mierza. Satu lagi yang buatkan aku tidak pernah lelah menemani dia tidur, tabiat tidur Mierza sama dengan aku. Apa dia? Ya. Dia seakan merengek ketika tidur. Bunyinya comel. Umi dan Along pun beritahu aku perkara yang sama....

"Itu tabiat kau tidur.... merengek," kata mereka.

Hahaha. Apa lagi agaknya yang akan Mierza warisi dari aku. Cara tidurnya pun sama. Kepala tertinggal di belakang dan badan ke depan (mendongak). Bila aku ketawa, Along pun mulalah kata, yang aku tak payah ketawakan cara Mierza tidur kerana itu juga cara tidurku. Hmmm. Aku bisik ke telinga Mierza....

"Kepala ke Perak, badan ke Selangor ya?"

Mierza menyambut dengan mengerang manja. Aduhai anak. Sayangnya angah pada kau. Dua permata hatiku, Miqhail dan Mierza.