Friday, November 26, 2010

Kompromi atau Toleransi

Kadang-kadang, manusia keliru antara kompromi dan toleransi. Adakalanya bila sudah mampu melakukan kompromi, ada pihak yang sengaja melanggar apa yang telah dikompromikan. Dalam satu minggu ini, terlalu banyak perkara yang perlu AKU kompromi dan menjadi terlalu toleransi. Kononnya, mahu ambil jalan tengah dan tidak mahu memperbesarkan sesuatu isu. Aku juga malas berfikir perkara yang tidak sepatutnya digelarkan sebagai masalah.

Namun, aku masih boleh bersabar kerana sabar itu sebahagian dari iman juga sebahagian dari jihad. Mungkin ini salah satu cara untuk aku berjihad menentang bisik-bisik syaitan mahu aku bergaduh dan melawan orang tak tentu pasal. Alhamdulillah, aku telan kemarahan dan biarkan ia berlalu. Aku akui, orang yang bersabar itu kalah di pandangan mata orang tetapi dalam masa yang sama turut menang yang banyak.

Aku tinggalkan kemarahan ini dan biar ia memberkas di dalam hati sendiri. Allah sentiasa punyai cara sendiri memberi ketenangan padaku. Bukan sahaja aku, malah semua orang yang mengamalkan sabar. Insya-allah.
Pesan aku untuk diri sendiri (kalau ada yang nak menggunakan pesanan ini pun, tiada salahnya),

"Jangan fikir masalah orang lain, ingati Allah lebih baik dari memikirkan hal orang lain."