Thursday, November 4, 2010

Sedang mencari ERTI...

Apakah tugas manusia yang telah diamanahkan di muka bumi ini?

Adakah sekadar, menjadi manusia yang mengikut kitaran biasa?

Setakat itu sahajakah hikmahnya kelahiran manusia di muka bumi ini?

Itu antara soalan yang pernah diajukan oleh arwah guruku, allahyarham Tuan Haji Zubir. Aku tidak pernah mengamati soalan-soalan itu. Sehinggalah, aku ditemukan sekali lagi dengan soalan yang hampir serupa. Kali ini, datangnya dari abah.

Mungkin benar kata abah. Aku anak yang agak keras hati. Agak nakal dan degil. Setiap kali abah ajukan soalan, aku mengelak. Bukan kerana tidak dapat menjawab, tetapi tidak suka menghabiskan masa yang lama untuk berfikir. Ya. Seperti manusia yang lain. Aku malas.

Namun, sejak beberapa hari kebelakangan ini terlalu banyak perkara yang membuatkan aku berfikir. Segala-galanya aku tanya kepada abah. Seperti biasa juga, abah tidak terus memberi jawapan. Sebaliknya, dia suruh aku berfikir. Alhamdulillah. Mungkin, kekerasan hati yang selama ini aku miliki, terkikis sedikit demi sedikit.

Aku mula mencari erti sebenar kehidupan. Setiap hari, jawapan ditemukan di depan mataku. Perlu berfikir dan bukan disuap bulat-bulat. Hati menjadi tenang. Ayat ini juga sentiasa berlegar di fikiran.

"Kenali Allah melalui diri kau," itu pesan abah.

Pagi semalam, kemuncak kemarahanku. Hampir meletus tetapi, dapat aku kawal. Merungut, mengeluh. Itu bukan sikap aku. Letih. Tentunya aku mengeluh. Hampir setiap pagi aku ditemukan dengan situasi yang sama. Merungut, mengeluh akhirnya aku mengalah. Pantas, tangan mencapai telefon bimbit. Ku ajukan soalan kepada umi.

Jawapan umi tidak berpihak kepada aku. Aku akur, aku salah. Namun, aku tahu, di sinilah noktahnya. Aku tidak perlu meneruskannya jika tidak ikhlas melakukannya. Tiada keberkatan jika tidak ikhlas. Apakah berkat duit yang aku dapat, kiranya aku mengeluh, merungut dan tidak ikhlas?

Aku berbincang dengan abah. Ini keputusan aku. Aku mengharapkan, keputusan aku akan diterima oleh pihak atasan.

"Tak guna buat kerja kalau tak ikhlas. Tak berkat. Merungut, mengeluh. Kau nak makan duit yang tak berkat?" itu kata-kata yang membisik ke telinga.

Dalam perjalanan pulang hari itu, aku mendail pantas nombor majikanku.

"Maafkan saya, tapi saya nak berhenti dari melakukan tugasan itu," kataku.

"Kenapa?"

"Saya tak boleh buat. Saya tak dapat jalankan tanggungjawab yang dah diamanahkan dengan betul," kataku.

Ada lagi alasan yang aku beri. Mujur majikanku mengerti. Alhamdulillah. Aku katakan lagi padanya, aku tidak akan menerima bayaran kepada kerja yang tidak aku laksanakan. Makanya, aku menolak pembayaran untuk tugas itu. Cukuplah. Aku tidak mahu mengembek. Rezeki yang ada sudah cukup. Insya-allah. Aku mahu laksanakan tugas dengan lebih ikhlas agar ianya membawa berkat. Amin.

*Bukannya aku tidak buat salah, cumanya aku ingin mengurangkan kesalahan yang pernah ada. Insya-allah. Teman, temanilah aku dalam perubahan yang ingin aku lalui dan corakkan ini. Amin. Sesungguhnya, tanggungjawab kita terlalu besar. Jangan dikhianati tanggungjawab itu.