Sunday, March 28, 2010

Viva... telah dan sedang mengukir kejayaan!



Viva ... setelah sekian lama tak berjumpa


senyuman yang semakin melebar...

Sejak bertukar status dari seorang pelajar, penganggur dan sekarang pekerja ini, agak lama juga aku tidak berkumpul dengan sahabat-sahabat yang sentiasa ada dalam ingatan. Sama ada sahabat zaman sekolah dan IPT! Hati aku bertambah rindu sejak insiden buruk yang berlaku dalam hidup.

Adegan jejak kasih...


aksi manja dan malu-malu kucing...

Sebenarnya masing-masing sibuk dengan tuntutan tugasan dan tanggungjawab. Tidak sangka, dulu budak-budak macam tak cukup umur sekarang dah memegang jawatan dalam bidang yang diceburi.


inilah namanya lepas perangai!

Oleh kerana tidak dapat membendung kerinduan, aku dan empat orang sahabat yang lain telah bersepakat untuk bertemu. Aku kira, hampir setahun juga kami berlima tidak keluar dan menghabiskan masa bersama-sama. Namun, tarikh 27 Mac 2010 telah mengukir sejarah tersendiri. Dan PWTC menjadi saksi abadi.


memang sangat gembira!

Percayalah, pertemuan itu amat singkat. Tumpuan sebenar semestinya pada buku-buku yang menyendatkan bangunan PWTC. Tetapi, rindu terhadap kawan-kawan mengatasi segalanya. Alhamdulillah, dalam masa yang singkat itu dapat juga kami duduk dan makan bersama-sama sambil mengimbas kenangan ketika belajar dulu.


Ada berani buat aksi begini di tengah-tengah KL?
Hanya Viva yang mampu tau!


Aku gembira tatkala melihat Jiha dengan senyuman di bibir. Lebih manis bila melihat cincin tersarung kemas di jarinya. Begitu juga dengan adikku Mardhiah, atau lebih manja dipanggil N. Semakin berseri dan manis orangnya. Aku berbangga dia telah berjaya sehingga ke tahap sekarang. Aku juga percaya, dia akan pergi lebih jauh.


N dan Ji... You jump, I push.... hahaha

Salwa, akak teramat gembira bila dapat tahu kau sudah pun beralih jawatan kepada yang lebih tinggi. Malah, bukan itu sahaja alasan untuk akak tumpang gembira. Salwa telahpun memulakan perniagaan. Akak doakan usaha kau akan terus berjaya Salwa. Tidak ketinggalan Fatimah, yang paling ceria hari itu. Tiada apa yang lebih menggembirakan aku bila dapat tahu dia sudah berjaya. Aku rasakan seperti dunia ini milik aku bila mendengar khabar gembira itu.


Aku dan Fatimah... sama-sama tembam... hihihi


Salwa... si mamarazzi!

Lihat! Sahabat-sahabat yang dulunya teman sepermainan. Teman yang dianggap gila dan pelik kini masing-masing sedang mengukir nama. Ini baru permulaan dan langkah kita masih jauh. Mudah-mudahan ini bukanlah pertemuan yang terakhir! Insya-Allah.











* Alangkah indahnya kalau hari itu Viva dapat berkumpul bersama-sama Il Divo...