Tuesday, March 16, 2010

Kejelitaan yang membunuh!!!



Dulu, aku tak faham setiap kali masuk kuliah Tuan Haji Ghazali pasti topik yang dibicarakan terselit kisah King Kong. Mungkin, aku tak pernah ambil endah tentang filem ini. Apatah lagi, aku memang sengaja menjauhkan diri dari menonton filem Hollywood yang ternyata tercemar maksud 'holly'nya itu!


Siapalah berani punya perasaan dengan muka seganas ini?
Ibarat akulah ni, siapa berani nak berperasaan dengan aku?hahaha

Kebetulan, Ahad lepas aku berpeluang menonton filem ini yang disiarkan di saluran suka ramai dan bukan ramai yang suka pun! Apa lagi? TV3 lah... hahahaha, seloroh kasar namanya tu. Aku tak berkesempatan menonton filem ini dari saat-saat pertama. Kalau tak silap dah hampir separuh. Maklumlah, hari Ahad lepas jadual aku memang padat. Pagi, menghadirkan diri ke kursus kahwin, tengah hari memenuhi jemputan kahwin (lari keluar sekejap dari dewan kursus... tak baik, tak penuhi jemputan! Kalian sendiri tahu apa hukumnya sengaja tidak memenuhi jemputan bukan? Tak perlulah aku tegaskan tentang apa hukumnya di sini ya!), petang sambung berkursus dan selesai saja, pulang ke rumah ada pula aktiviti membakar ikan sungai dan sate. Sedap dan lazat. Tak terasa sakit badan. Eh, kenapa tak ajak? Suka hatilah.... hahahaha.... (ketawa pasrah)


Si jelita yang membunuh!!!

Dalam keletihan yang amat sangat, sempat juga aku terbongkang di tengah-tengah ruang tamu. Melayan tv plasma yang tidak ada siapa peduli, melainkan Miqhail yang dah lama lena diulit mimpi sambil berpeluk sakan dengan bantal peluk dan patung kesayangannya Mickey Mouse. Kalau berani, cubalah kau tarik patung tu masa dia tidur... pantang terlepas, bunyi siren nyaring pasti kedengaran.


Ann Darrow lakonan Naomi Watts!

Baiklah, berbalik kepada kisah King Kong tadi. Buat pertama kalinya, sebuah filem yang terpampang di skrin tv plasma itu menambat perhatianku. Sebelum ini, tidak kiralah filem apa, atau segmen apa sekalipun aku tak layan. Kalau ada pun pandang sekali lalu. Begitulah penangan King Kong yang meragut perhatianku. Sempat juga aku menyambar ikan keli bakar disimbahi kuah asam sambil mataku tak lepas memandang skrin tv. Mulut mengunyah laju, tak tercekik tulang pula, ajaib sungguh! Sungguh tekun mulut mengunyah dan mata memandang tv.



Kalau selama ini aku mentertawakan aksi Tuan Haji menggambarkan watak King Kong bercinta dengan seorang wanita, kali ini... air mataku tertumpas. Tak mengira dipandang abah yang kebetulan ketika itu sedang duduk di sebelah. Emosi terlalu kuat. Terasa sampai ke lubuk hati yang paling dalam. Bukan kerana cinta itu, tetapi kenyataan yang Ann Darow amat menyayangi si King Kong yang wajahnya hodoh, saiz besar berganda dan tentu sekali bukan manusia. Apakah yang membuatkan Ann jatuh sayang pada makhluk gergasi itu? Ya! Kerana King Kong itu yang mampu memberi perlindungan padanya, kerana ia juga mampu membuatkannya rasa selamat!



Saat filem itu berakhir, aku terpaku dengan satu dialog ringkas bagi menguatkan tema filem ini...

"Beauty kill the beast!"


Jujurnya, aku lebih terkesan dengan apa yang dirasakan oleh Ann. Aku mengaku, walau seteruk dan sebangsat mana seorang wanita itu (ramai yang gelar perempuan kaki cukur, diktator) dia mencari tiga ciri yang paling penting dalam setiap pasangannya; penyayang, melindungi dan mampu memberikan rasa selamat!


Scene ni buat aku meleleh air mata...!

Malangnya, sampailah saat ini aku tidak bertemu kualiti itu pada para pemuda dan jejaka di luar sana. Rata-rata aku ketemu dengan mereka yang mementingkan diri sendiri dan mahukan wanita memahami diri dan kehendak mereka tanpa mengendahkan kehendak wanita itu sendiri. Dan paling aku tak boleh terima bila mereka angkuh berkata....

"Macam mana pun, lelaki akan menang dan sentiasa betul!"

Kalau macam tu, terserah. Ambillah kemenangan itu.