Thursday, March 11, 2010

Sungguh aku tak sangka...

Selepas aku mengisi entri blog dengan kisahku bercuti ke Bukit Tinggi, ramai juga insan yang rajin bertanya khabar. Jangan terkejut, ayat yang ditanya mudah saja...

"Hish, kenapa letak gambar kau macam lelaki tu? Tak malu tayang kat orang?" terpa satu sms di ruang inbox telefon bimbitku.



Tak kurang juga di peti simpanan e-mel aku. Soalan yang berlainan tapi motifnya tetap sama. Itu tidak termasuk lagi reaksi teman yang bertemu muka dengan aku. Riak wajah mereka jelas menunjukkan rasa kurang selesa ketika bersama aku. Ini tak boleh jadi! Apa aku ini khinzir perlu dipandang sinis begitu? Apa pula salahku berketerampilan sedemikian?



Ya! Aku akui, yang sememangnya perbuatan aku salah. Dan salahku hanyalah menyerupai lelaki dari segi pakaian tetapi bukan dari segi rohnya! Aku hairan. Sejak dari bangku sekolah (tak kiralah semasa sekolah rendah mahupun ke peringkat IPT) orang sekeliling melabelkan aku sebagai 'pengkid'! Astaghfirullahalazim! Saudara sekalian, bawa-bawalah mengucap. Itu fitnah namanya!



Ya benar! Aku pernah diberi nama sebagai Shafiq, Boboy, Mamat dan Shah. Tapi itu sekadar pada panggilan. Jauh dalam hati, aku tetap budak perempuan dan gadis remaja yang begitu lembut hatinya. Mudah tersentuh dengan kelembutan dan kesantunan. Amat tertarik akan sifat angkuh seorang lelaki dan mendambakan kepimpinan serta keasaan seorang jejaka! Aku seorang gadis normal, cenderung meminati dan mempunyai perasaan terhadap lelaki dan bukannya kaum sejenis.



Aku juga tidak menafi, ada saja khabar-khabar liar mengaitkan aku dengan para pelajar perempuan. Bukan calang-calang pula orangnya, malah pelajar yang jadi rebutan para pelajar lelaki. Dalam sedar tak sedar, akulah punca segala fitnah itu. Apabila memikirkannya semula, memang aku yang bersalah. Dan bermula dari saat itu, aku ambil keputusan untuk berubah. Penghijrahan itu memang sesuatu yang dituntut Allah. Dan Alhamdulillah, kerana aku bersikap dan berpakaian lelaki inilah aku tidak pernah terpedaya. Itulah hikmah terbesar selama aku bergelar tomboi. Tidak terluak pun, tak tersentuh dan tercela oleh mana-mana anasir yang digelar pendeta pendusta a.k.a LELAKI! Setiap inci tubuhku adalah bukti ketika disoal kelak.



Jadi, biarlah aku dipandang hina dan serong oleh masyarakat. Yang penting aku, keluargaku dan teman rapatku tahu, siapa aku! Ketika aku bebas dengan memegang watak sebagai tomboi, aku tetap tahu Halal dan Haram. Alhamdulillah. Semuanya berkat ajaran abah dan umi. Tak pernah aku terpesong.

Berbalik kepada e-mel dan sms dari mereka-mereka yang terkejut dengan entri aku, sememangnya aku tak faham! Kenapa aku perlu malu dengan diri aku sendiri? Kenapa aku perlu sembunyikan kebenaran? Itu adalah aku. Tidak kiralah aku dahulu atau sekarang. Secara tidak langsung, hal ini membuatkan aku lebih mengenali siapa sebenarnya kawan-kawanku.

Jika kalian terima aku sekarang, terimalah juga sejarah hidupku. Walau aku begitu keras dari luar, aku tetap lembut di dalam seperti gadis-gadis lain. Mungkin juga aku kira, lebih lembut dan sensitif hatiku dari yang lain. Jadi, kepada sesiapa yang tidak setuju dengan tindakan itu, giliran aku pula untuk bertanya...

"Sampai bila kau mampu menyembunyikan sejarah hidup kau?"

"Berbaloikah kau tanam sejarah dulu, kemudian ia akan menghantui kau... sepanjang masa dan gelisah!"

"Sekurang-kurangnya aku tidak selamanya memakai topeng dan aku bukan hipokrit!"

Sesiapa yang menfitnah aku, aku sampaikan kemaafanku pada kalian. Selebihnya, kalian tuntutlah hak kalian sebagai hamba daripada Allah. Sesungguhnya, menfitnah itu lebih besar dosanya dari membunuh. Wallahualam.


*Aku adalah aku. Terima atau tinggalkan sahaja aku,
tetapi kau tidak akan bisa mengubah pendirianku - Romibaiduri Zahar