Sunday, January 10, 2010

Santai Sabtu...


Taman Mini Umi
Align Center

Kemas dan teratur....

Hari Sabtu datang lagi. Banyak rancangan yang aku sudah sediakan untuk diri sendiri. Antaranya...TIDUR!


Beri ketenangan

Sejak kebelakangan ini, aku dapat rasakan jadual tidur aku dah berubah. Setiap hari di tempat kerja, mataku memberat. Menguap? Lebih dari itu. Kadang-kadang dah jadi macam Jiha (Sallu gelar gunung Tahan) tersangguk banyak kali tapi tak jatuh-jatuh. Balik rumah, buat kerja apa yang patut, masuk bilik dan lakukan rutin setiap malam. Apa lagi kalau bukan melayari laman maya sambil berborak sakan menerusi telefon. Ada masanya, sedang sibuk berborak aku boleh terlena. Teruk betul! Malu dibuatnya. Sedar-sedar saja, notebook terbuka, tapi nasib baik telefon bimbit dah terputus panggilan. Kalau tidak, cuba bayangkan apalah agaknya si pemanggil dengar igauan aku. Kalau tak ada apa-apa, oklah. Buatnya kalau aku mengumpat simpolan-simpolan mana atau terluah isi hati... parahlah alamatnya.


Itu pokok sireh dan inai, stok untuk kahwin...

Setiap hari juga aku bangun awal. Paling lewat aku bangun, pukul 5 pagi. Paling cepat pukul 3. Tak sempat mimpi indah-indah. Bila dah bangun, nak sambung tidur mesti tak boleh. Aduh! Parah!

Aku cuba nak betulkan jadual waktu tidur. Sengaja aku tidur di sofa ruang tamu. Aku pejamkan juga mata. Tapi tak juga lelap. Sudahnya aku terpaksa tukar rancangan. Kebetulan umi ada minta aku tolong bersihkan kawasan taman mini di belakang rumah. Aku pun, naik atas tukar baju yang bersesuaian. Mana mungkin pakai baju tidur pergi buat kerja di taman. Betul tak?

Dengan mata yang memberat, badan yang lesu, aku gagahkan juga ke taman mini belakang rumah.

Opss, hanya tangan boleh dipertontonkan ya!

"Ya Allah! Ini rumah aku ke?" soalku sendiri, terkejut melihat taman mini itu yang hampir 7 bulan tak kujenguk.

"Inilah hutan rumah kita, sejak kau kerja, tak ada siapa nak bersihkan kawasan ini!" bentak umi.

Aku faham maksud umi. Mata yang tadi memberat terus berubah. Jelas betul pemandangan. Aku mencapai cangkul dan penyodok. Tak sampai lima belas minit, aku bersihkan semua semak-samun dan rumput rampai yang menghalangi laluan air di longkang. Bukan itu sahaja, sisa-sisa simen yang dah keras turut kuketuk dan hancurkan. Pasu-pasu bunga aku susun di satu sudut.

Semasa sedang asyik mengemas, Miqhail yang leka bermain dengan Along di ruang tamu datang ke dapur. Nak melihat wan dan angahnya membanting tulang membersihkan taman mini. Kelakar betul bila dia menangis nak turut serta. Tunggulah bila dah besar, mungkin dia boleh tolong sama.

Aksi ganas Miqhail, cuba melepasi halangan Along


Terpisah jua kita! Miqhail dan aku (tangan tu!)

Setelah bersungguh-sungguh mengerjakan taman mini itu, akhirnya selesai. Fuh, barulah berseri sedikit kawasan taman mini umi. Umi tersenyum bangga, begitu juga aku.


Hijau... menenangkan

"Barulah cantik, macam ni... duduk lama-lama kat sini pun tak apa," kata umi.

Aku hanya tersenyum. Selesai mengerjakan taman mini, mataku kembali mengantuk. Malangnya, terbantut sebab terima panggilan dari pejabat.

"Mustahak mungkin," fikirku sendiri.

Namun, lain pula yang terjadi. Aku telah ditegur kerana isi kandungan blogku. Dan aku faham. Serta merta aku penuhi permintaan yang disampaikan oleh ketua editorku.


Nak menghendap? Inilah bilik aku dan Ayuz...

Aku kembali duduk di taman mini dan memandang jauh dan hinggap ke arah bukit dan berkejar-kejar mencari kaki pelangit.


Bilik Along....

"Ya Allah, aku tak perlu takut kerana aku tahu... aku tak bersalah untuk mempertahankan namaMu," ujarku sambil melemparkan pandangan ke atas dedaunan yang menghijau....


pemandangan bukit... belakang rumah


Selesai...!!!!