Thursday, January 7, 2010

150km/j... tak cukup lagi ke?

Sejak sesi sekolah dah bermula, jalan di Rawang tak sesibuk sebelum ini. Mungkin disebabkan ibu bapa terpaksa keluar awal pagi, hantar anak-anak ke sekolah. Dah 3 hari juga aku keluar lewat dari rumah. Hari ini, paling lewat. Pukul 8.15 baru mula gerak.

Sampai di simpang Emerald dah pukul 8.30 pagi. Jiwa tak goyang lagi, takut lewat masuk pejabat. Yakin akan sempat sampai ke pejabat tepat pada waktunya. Masuk ke tol Rawang dah pukul 8.35 pagi. Dalam hati, masih tak rasa apa-apa. Kalau lambat lima minit pun aku tak kisah sebab aku tak keluar makan. Ganti saja dengan waktu rehat aku, habis cerita.

Sedang aku syok memandu dengan santai, ada sebuah kereta Gen 2 mula cucuk angin belakang Romi. Aku tengok meter laju kereta aku. Mak aih, aku dah tekan sampai 140km/j! Tak cukup lagi ke? Yang mamat Gen 2, masih degil cucuk angin. Dan seperti biasa, aku memang tak suka dibuli. Tambah lagi, lelaki! Apalagi, aku tekan habis sampai 150km/j. Tertinggal dia sedikit ke belakang.

Waktu itu jam baru pukul 8.36 pagi. Baru seminit berlalu. Fuh! Tak sangka. Aku kembalikan kelajuan ke 110km/j. Cuba untuk tenangkan fikiran dan degup jantung tadi yang mengepam sama laju dengan meter kereta. Aku intai cermin pandang belakang. Aik, ada lagi mamat Gen 2 ini. Kali ini dia cucuk angin lagi. Ya Allah, apa masalah dengan dia ni? Sakit otak ke? Aku kembali tekan sampai 160km/j dan aku dapat rasakan satu badan bergoncang.

Sebaik tiba ke simpang susur ke Sg Buloh/Kepong aku beri isyarat ke kiri. Pantas meninggalkan dia yang terus berhantu dan mencucuk kereta lain pula. Aku sempat menjeling, memandang dan ingin mengecam pemandunya. Terbuntang sekejap mataku dibuatnya.

"Ya Allah, akak rupanya!!!!!"


* Apa-apa pun terima kasihlah akak, sebab akak cucuk anginlah saya sempat sampai ke pejabat tepat pada waktunya!