Sunday, March 29, 2009

HITAM GELAP ... Masa Untuk Bumi



Aku tak tahu apa yang orang lain nak kata tentang usaha menyelamatkan bumi dengan mengurangkan kegunaan tenaga selama sejam. Bermula pukul 8.30 malam sehingga 9.30 malam.

Mula-mula aku tahu tentang kempen ini pun, ada rasa geli yang tercuit di hati. Bukan aku memperlekehkan yang menuntut usaha kecil penduduk di bumi ni, tapi apa yang terlintas di fikiranku....


"Ada orang sanggup buatke?"

Diam tak diam, 28 Mac muncul juga. Sebelum tibanya hari yang diuar-uarkan aku ada bertanyakan kepada beberapa orang pendapat mereka tentang usaha ini. Ada yang ketawa dan ada juga... tak layan.

Jadi, aku pasti. Mereka-mereka ini tak kisah pun tentang usaha ini. Tak perlulah bertekak atau ajak mereka sama. Ini inisiatif masing-masing. Tak banyak, sikit membantu pun jadilah.

Entah kenapa, dalam acuh tak acuhnya aku... ada sesuatu dalam hati yang menggeletek untuk turut sama bergelap.

Pagi 28 Mac, kami sekeluarga pergi bersiar-siar menjamu mata dan juga... perut semestinya di Nilai 3. Bak kata kebanyakan orang yang aku temu, Nilai 3 Syurga Kain. Mungkin benar juga kata-kata mereka. Kalau tidak, masakan aku sendiri membeli sepasang kain di sana.

Hari hujan... amatlah lebat. Detik dalam hati,... hikmah bergelap malam nanti.

Dari Nilai, kami bertolak pulang. Sempat sampai di rumah pukul 8 malam. Ada setengah jam sebelum misi bergelap malam ini. Along bersungguh-sungguh menyiapkan Miqhail, mandi dan makan. Apa yang sepatutnya sebelum kami bergelap nanti.

Abah, Umi, Ayuz dan abang Zamri masing-masing keluar. Cari makan. Tinggal aku, along dan Miqhail. Sempat juga aku menonton rancangan kegemaranku D.I.D di Astro. Sesekali aku menjeling arah jam di dinding juga jam di pergelangan tangan.


"Izan, sudah-sudahlah tengok tv tu... dah pukul berapa ni?"

Aku tersenyum aje. Lagipun aku terlupa, ASTRO tak menyokong kempen EARTH HOUR ini, cuma berlagak aje dengan menyiarkan iklan-iklan berkenaan EARTH HOUR.... ironi betul!

Tepat pukul 8.3o malam, kami bertiga pun bergelap. Miqhail tenang saja. Dia peluk erat tubuh Makngahnya... akulah tu. Dalam kegelapan, kami bertiga mencari-cari tempat untuk duduk. Mungkin sedikit nakal, aku membiarkan kipas terpasang. Maklumlah, aku tak nak Miqhail berpanas. AKu turut membiarkan lampu dari telefon bimbit terpasang. Cahayanya cukup terang, menemani kami bertiga.

Sempat juga aku menjenguk ke luar jendela. Aku memang dah agak. Tak ramai yang nak laksanakan kempen ni.

Tak berapa lama kemudian, abah, umi, ayuz balik. Bising betul rumah jadinya dengan celoteh Ayuz. Dia luahkan rasa hampa dengan penduduk di kawasan ini. Tak adapun yang menyahut. Kalau adapun, beberapa orang sahaja yang boleh dikira.

Ayuz juga ada cerita, ada sebuah rumah di hujung lot yang turut sama bergelap. Entah kenapa, hati rasa bangga dengan tuan rumah itu. Mereka hanya menggunakan lilin sebagai teman.

Lilin! Melihatkan itu, Ayuz pun nakal ingin menggunakan cara yang sama. Sudah aku katakan pada dia berulang kali, guna lilin pun ada juga padahnya. Pembakaran bukankah penyumbang pencemaran udara? Ayuz senyum dan tetap berdegil. Kedegilannya itu juga... sikit sebanyak mempengaruhi aku.

Selesai satu jam, aku rasa puas. Ini sahaja cara yang sedikit dapat aku membantu mengurangkan pemanasan global. Harapnya usaha yang sedikit ini membantulah.


Along, Aku & Miqhail... bergelap sekejap je...


Umi, Ayuz dan Miqhail... memang sentiasa memahami... hehehehe

Ayuz... bangga dengan lilinnya... sama juga dengan menambahkan pemanasan global...

Aku...pun lebih kurang juga, 2 kali 5 dengan Ayuz.... bego!